Agak kaget mendengar a Siswi berusia 14 tahun mengumumkan dengan santai kepada semua orang di kelas bahwa dia "menjadi berbelit-belit". Kami berada di depan 20 anak muda lainnya dalam sebuah pembicaraan tentang potensi risiko seputar pornografi internet. Itu sudah tiga tahun lalu. 'Breath play' atau 'air play' berpotensi mematikan. Industri pornografi dan pakarnya telah mengganti nama pencekikan non-fatal sebagai "permainan" sehingga terdengar aman dan menyenangkan. Tidak. Anda hanya perlu menyetujui dan semuanya baik-baik saja. Ini bukan. Polisi telah memberi tahu kami bahwa pencekikan seksual adalah salah satu bidang kejahatan yang tumbuh paling cepat saat ini. Penelitian baru menunjukkan berbagai cedera yang dapat terjadi akibat aktivitas ini. Misalnya menurut peneliti utama, Dr Helen Bichard, "Pencekikan seksual adalah penyebab stroke paling umum kedua pada wanita di bawah 42 tahun." Jelas bahwa penggunaan pornografi merupakan faktor pendukung dalam membuat perilaku seksual tersebut tampak normal bahkan menarik.

Bagian dari ketertarikannya adalah keyakinan bahwa dengan membatasi saluran udara, seseorang dapat mengalami gairah seksual yang lebih besar. Menurut a Survei porno Sunday Times pada tahun 2019 tentang bagaimana pornografi internet mengubah sikap seksual, wanita muda dua kali lebih banyak daripada pria muda di Gen Z menilai BDSM dan seks kasar sebagai genre porno favorit mereka. Itu ditemukan di seluruh web juga di sebagian besar aplikasi media sosial. Namun kerusakan tersembunyi yang sebenarnya bukanlah dari membatasi oksigen karena manusia dapat bertahan hidup selama beberapa menit tanpa oksigen. Teror yang sebenarnya adalah dari pemblokiran vena jugularis yang memungkinkan darah terdeoksigenasi dari otak kembali ke tubuh. Ketika vena dibatasi, darah menumpuk di otak dan dapat menyebabkan stroke. Seseorang dapat pingsan hanya dalam waktu 4 detik dengan tekanan pada vena jugularis. Kadang-kadang stroke terjadi berjam-jam, berhari-hari atau berminggu-minggu setelah kejadian sehingga lebih sulit untuk dikaitkan dengan kejadian pencekikan seksual. Seringkali juga korban bahkan tidak dapat mengingat apa yang terjadi karena stres akut mempengaruhi sistem memori otak.

Sayangnya, dalam kasus seperti Grace Millane, "permainan napas" bisa terlalu jauh. Grace adalah seorang backpacker Inggris di Selandia Baru. Seorang pria muda yang baru saja ditemuinya secara online mencekiknya secara fatal dalam serangan seksual. Grace jauh dari pengecualian. Ini adalah olahraga seksual yang keren dan edgy untuk remaja saat ini. Patut diketahui bahwa pemuda yang dihukum karena pembunuhannya telah memberi tahu tanggal Tinder bahwa dia menyukai pencekikan.

Apa yang benar-benar disetujui orang ketika mereka tidak mengetahui konsekuensi kesehatan dan hukum? 

Penelitian medis baru tentang pencekikan seksual

Dalam artikel yang sangat bagus oleh Louise Perry di Majalah Standpoint, kita belajar tentang yang baru penelitian oleh Dr Helen Bichard. Dr Bichard adalah seorang dokter di North Wales Brain Injury Service. Dia berbicara tentang "berbagai cedera yang disebabkan oleh pencekikan non-fatal yang dapat mencakup serangan jantung, stroke, keguguran, inkontinensia, gangguan bicara, kejang, kelumpuhan, dan bentuk lain dari cedera otak jangka panjang." Dr Bichard melanjutkan dengan mengatakan bahwa “luka yang disebabkan oleh pencekikan non-fatal mungkin tidak terlihat dengan mata telanjang, atau mungkin hanya menjadi jelas beberapa jam atau hari setelah serangan, yang berarti bahwa luka tersebut jauh lebih tidak jelas dibandingkan luka seperti luka atau patah tulang. tulang, dan mungkin terlewatkan selama penyelidikan polisi. Studi tersebut juga melaporkan, “Hasil psikologis termasuk PTSD, depresi, bunuh diri, dan disosiasi. Gejala sisa kognitif dan perilaku lebih jarang dideskripsikan, tetapi termasuk kehilangan ingatan, peningkatan agresi, kepatuhan, dan kurangnya pencarian bantuan. Namun, tidak ada penelitian yang menggunakan penilaian neuropsikologi formal: mayoritas adalah studi kasus medis, atau berdasarkan laporan diri.”

Dibutuhkan lebih sedikit tekanan untuk menyebabkan cedera otak daripada yang dibutuhkan untuk membuka sekaleng Coke. Lihat ini artikel yang sangat bagus untuk lebih jelasnya. Tidak mungkin memberikan atau menarik persetujuan jika seseorang mulai mencekik Anda segera- dan banyak yang melakukannya. Ini membuatnya ilegal dan sangat berbahaya bagi kesehatan.

napas bermain tercekik
Struktur utama rentan tercekik (Bichard et al., 2020)

 

Namun peneliti seksologi mengatakan itu "menarik".

Sayangnya banyak peneliti tidak benar-benar mandiri. Ada yang dekat dengan industri pornografi, menerima dana, tidak selalu melaporkan konflik kepentingan dan mengecilkan efek dari dampak pornografi. Terlalu sering penelitian mereka dilaporkan tanpa pengawasan yang cermat oleh jurnalis sibuk yang tidak terlatih dalam sains atau mengetahui permainan yang sedang dimainkan. Hal ini menyebabkan kesenjangan besar dalam kesadaran publik dan kebutuhan informasi yang dapat digunakan untuk membuat pilihan informasi tentang perilaku mereka.

Berikut adalah kutipan dari makalah seksologi ini:

“Orang-orang muda dapat mengambil manfaat dari belajar bagaimana berbicara dan menegosiasikan persetujuan terkait dengan tersedak dan juga bagaimana mengurangi risiko kesehatan jika mereka memilih untuk terlibat dalam tersedak. Mempertimbangkan bahwa orang dapat menikmati satu jenis tersedak tetapi tidak yang lain, dan bahwa pencekikan pengikat telah ditemukan lebih berisiko daripada menggunakan tangan (meskipun keduanya bisa berakibat fatal) (De Boos, 2019; Zilkens et al., 2016), mungkin Penting bagi pendidik seksualitas untuk mengajarkan cara berkomunikasi yang eksplisit tentang tersedak. Melakukan hal itu dapat membantu orang untuk memahami berbagai cara orang terlibat dalam tersedak dan mempertimbangkan apa yang ingin atau tidak mereka coba. Pendidik kesehatan seksual akan bijaksana untuk mendiskusikan kata-kata yang aman serta gerakan yang aman, mengingat bahwa orang yang tersedak mungkin tidak dapat berbicara dan dengan demikian tidak dapat secara efektif menggunakan kata-kata untuk mengakhiri tersedak yang ingin mereka akhiri.”

Terlalu banyak seksolog yang memperlakukan tersedak/cekik seksual sebagai perpanjangan yang sehat untuk eksplorasi seksual tanpa menghargai risiko kesehatan dan hukum yang terlibat dalam masalah seputar persetujuan.

 

Inilah yang dikatakan seorang ahli bedah saraf dalam menanggapi penelitian ini:

” Jika para penulis tidak secara tegas memperingatkan tentang bahaya tekanan apa pun di bagian depan leher dalam diskusi mereka, mereka paling tidak bertanggung jawab, terutama karena mereka terkait dengan departemen kesehatan masyarakat dan ilmu kesehatan.

Pertama, setiap tekanan pada arteri karotis berisiko diseksi karotis, penyebab paling umum stroke pada orang muda. Bahkan tekanan yang tampaknya tidak signifikan dapat merobek intim dari arteri. Dalam bedah saraf kami secara rutin menarik kembali arteri selama pemaparan dari tulang belakang leher bagian depan, dan kami selalu berhati-hati dalam mempertimbangkan diseksi iatrogenik. Tidak ada cara yang aman untuk 'menilai' ketika tekanan konsensual 'aman', terutama oleh laki-laki yang bersemangat secara seksual.

Kedua, risiko diseksi samping, merampas otak oksigen dalam derajat apapun, untuk setiap periode, risiko peristiwa iskemik daerah aliran sungai, dan tidak pernah aman. Asfiksia erotis adalah hipoksia, dan karenanya selalu berbahaya dan berbahaya. Tidak ada cara yang aman untuk menilai hipoksia. 

Ketiga, badan karotis adalah sensor tekanan darah yang terletak di percabangan arteri karotis menjadi karotis interna dan eksterna.  

Dokter sengaja melakukan pijat karotis dengan memberikan tekanan lembut pada badan karotis untuk tujuan diagnostik tertentu. Ini adalah satu-satunya indikasi bagi siapa pun yang memberikan tekanan apa pun di bagian depan leher dengan jari. Itu selalu dilakukan hanya oleh dokter, dan hanya dengan EKG dan pemantauan oksigenasi nadi. Hal ini karena tekanan tubuh karotis akan menurunkan tekanan darah dan denyut nadi dan terkadang menyebabkan jantung berhenti berdetak pada pasien yang rentan. Badan karotis terletak di tengah ke atas tulang belakang leher, tepatnya di mana tersedak terjadi.

Singkatnya, tidak pernah ada cara yang aman untuk menekan leher siapa pun, dan profesional mana pun yang tidak merinci ini secara tertulis tentang hal ini harus ditantang.

Adalah menggelikan untuk menganggap bahwa pria [atau wanita] yang terangsang secara seksual dan terlatih akan dapat dengan aman menilai tingkat kompresi yang dia lakukan pada arteri karotis dan tubuh karotis. Fokusnya pada saat itu tentu saja bukan pada kesejahteraan manusia yang dia serang.  Jenis penyerangan ini tidak pernah dapat digambarkan sebagai suka sama suka, karena tidak ada cara untuk memberikan persetujuan berdasarkan informasi secara realistis.”

Pria mencekik wanita

Pencekikan banyak dilakukan oleh pria terhadap wanita, tetapi banyak lesbian dan pasangan biseksual juga terlibat di dalamnya. Kasus kekerasan dalam rumah tangga semakin sering terjadi. Selandia Baru memperkenalkan tindak pidana Pencekikan Seksual Non-Fatal pada tahun 2018. Dari Januari hingga Juni tahun 2019, lebih dari 700 dakwaan dilaporkan di Selandia Baru, sekitar 4 dakwaan sehari.

Harriet Harman MP bersama dengan anggota parlemen lainnya mencoba untuk melarang pembelaan pembunuhan 'seks yang kasar' dalam RUU Kekerasan Dalam Rumah Tangga. Brexit dan sekarang Covid-19 telah menunda pengesahan RUU melalui Parlemen. Beberapa orang menyebutnya sebagai pembelaan "50 Shades of Grey" untuk pembunuhan saat berhubungan seks. Harmann bernama kembali pada bulan April 2020 "untuk menghentikan ketidakadilan ini" dari pembelaan permainan seks yang berarti bahwa seorang pria yang mengaku menyebabkan cedera yang membunuh seorang wanita "benar-benar lolos dari pembunuhan".

Persetujuan

Kita harus menyadari bagaimana budaya dapat mendistorsi perilaku seksual, terutama di kalangan anak muda. Mengagungkan kekerasan konsensual dengan pasangan seksual, gaya 50 Shades of grey, tanpa pandangan seimbang tentang risiko nyata yang terlibat, adalah jalan yang berbahaya untuk dilalui. Petualang seksual, aktivis kebebasan berbicara mempromosikan pelajaran di sekolah tentang persetujuan untuk BDSM. Apa yang tidak mereka sebutkan adalah fakta medis nyata tentang bahaya seperti yang kita lihat di atas atau masalah hukum yang sangat sulit seputar persetujuan ketika pendekatan "katanya, katanya" membuat juri dalam kasus pemerkosaan, kekerasan seksual atau pembunuhan merugi. untuk mengetahui kebenaran. Sampai kita mengambil pendekatan medis dan hukum yang jujur ​​untuk masalah ini, lebih banyak anak muda akan terluka seumur hidup atau lebih buruk. 

Mary Sharpe menempatkan isu pencekikan seksual ke dalam konteks yang lebih luas dari Penggunaan Pornografi Bermasalah dalam video ini…

https://youtu.be/cr2NTEg1xw4