Verifikasi Usia Pornografi Ukraina

Finlandia

Pada Agustus 2020, Institut Audiovisual Nasional Finlandia, KAVI, menerbitkan laporan tentang keterlibatan orang tua dengan sistem usia yang direkomendasikan untuk anak-anak yang melihat berbagai jenis konten. Ini menemukan tingkat keterlibatan orang tua yang lebih tinggi, dan lebih banyak mengikuti saran yang diberikan, dalam kode untuk orang tua dengan anak-anak di usia yang lebih muda. Kode tersebut hanya berlaku untuk media penyiaran dan konten yang diklasifikasikan secara resmi, seperti film, televisi, dan game. Itu tidak berlaku untuk pornografi di Internet.

Kunci penelitian baru

Sementara Finlandia jauh dari pemimpin dunia dalam pendekatan legislatif untuk verifikasi usia, ia memiliki kekuatan lain. Kelompok masyarakat sipil, Protect Children, baru-baru ini melakukan penelitian yang belum pernah terjadi sebelumnya pada pengguna materi pelecehan seksual anak, atau CSAM, di web gelap. Hasil penelitian ini sangat signifikan. Mereka memberikan motivasi tambahan kepada seluruh dunia untuk memisahkan anak-anak dari konsumsi pornografi.

Dr. Salla Huikuri, peneliti dan manajer proyek di Police University College Finland telah dikutip. “Penelitian sistematis tentang interaksi pelaku pelecehan seksual anak di web gelap sangat penting saat memerangi penggunaan CSAM dan kekerasan online terhadap anak-anak.”

Penelitian Protect Children ke dalam web gelap mengungkapkan data yang belum pernah ada sebelumnya tentang pengguna CSAM. Disebut survei 'Bantu kami untuk membantu Anda', survei ini dilakukan sebagai bagian dari proyek ReDirection selama dua tahun. Pekerjaan ini didanai oleh ENDViolence Against Children. Itu dijawab oleh lebih dari 7,000 responden.

Survei 'Bantu kami untuk membantu Anda', berdasarkan teori perilaku kognitif, menanyakan kepada pengguna CSAM tentang perilaku, pemikiran, dan emosi mereka terkait penggunaan CSAM. Data yang dikumpulkan telah memberikan wawasan yang sangat berharga tentang pemikiran, kebiasaan, dan aktivitas pengguna CSAM.

Pakar Hukum survei di Finlandia memberikan komentar berikut. “Kami telah melihat bahwa survei Pengalihan kami sendiri telah berfungsi sebagai intervensi bagi banyak pengguna CSAM. Menanggapi telah memungkinkan banyak orang untuk mengevaluasi kembali perilaku, pikiran, dan emosi mereka terkait dengan penggunaan CSAM”.

Eskalasi ke Tampilan CSAM

Survei tersebut juga menemukan banyak bukti yang menunjukkan bahwa eskalasi penggunaan pornografi dapat menyebabkan individu untuk melihat konten berbahaya yang lebih ekstrim, termasuk gambar pelecehan seksual anak.

Penelitian awal telah menemukan temuan kunci termasuk bahwa mayoritas pengguna CSAM adalah anak-anak sendiri ketika mereka pertama kali bertemu CSAM. Sekitar 70% pengguna pertama kali melihat CSAM saat mereka berusia di bawah 18 tahun dan sekitar 40% saat mereka berusia di bawah 13 tahun. Selain itu, sebagian besar pengguna melihat CSAM yang menggambarkan anak perempuan. Sekitar 45% responden mengatakan mereka menggunakan CSAM yang menggambarkan anak perempuan berusia 4-13 tahun, sementara sekitar 20% mengatakan mereka menggunakan CSAM yang menggambarkan anak laki-laki berusia 4-13 tahun.

Bantuan untuk berhenti menonton CSAM

Hasil awal menunjukkan bahwa sekitar 50% responden pada suatu saat ingin menghentikan penggunaan CSAM, tetapi tidak dapat melakukannya. Mayoritas, sekitar 60% responden, tidak pernah memberi tahu siapa pun tentang penggunaan CSAM mereka.

Tegan Insoll, Asisten Peneliti, mengatakan: “Hasilnya menunjukkan bahwa banyak individu termotivasi untuk mengubah perilaku mereka, tetapi tidak mampu melakukannya. Data baru menyoroti kebutuhan mendesak untuk Program Bantuan Mandiri ReDirection, untuk memberi mereka bantuan yang mereka butuhkan untuk menghentikan penggunaan CSAM dan pada akhirnya melindungi anak-anak dari kekerasan seksual online.”

Pada Juni 2021, Protect Children diundang untuk bergabung dalam diskusi meja bundar ahli yang diselenggarakan oleh WePROTECT Global Alliance dan Pusat Misi Keadilan Internasional untuk Mengakhiri Eksploitasi Seksual Daring Anak. Diskusi tersebut bertajuk 'Membingkai pelecehan dan eksploitasi seksual anak secara online sebagai bentuk perdagangan manusia – peluang, tantangan, dan implikasinya'.

Mengingat diskusi tentang streaming langsung, Protect Children mengambil kesempatan untuk mulai mengumpulkan data baru tentang penggunaan materi CSAM streaming langsung. Sekali lagi, itu akan mencakup seluruh dunia, bukan hanya Finlandia. Data awal dari kuesioner baru ini telah dikumpulkan, sudah menunjukkan hasil yang sangat berharga dalam waktu singkat.

Untuk berita terbaru lainnya tentang upaya untuk melawan meningkatnya penggunaan CSAM, lihat John Carr's blog yang luar biasa.

Cetak Ramah, PDF & Email