TRF di media

TRF dalam Press 2020

Jurnalis telah menemukan The Reward Foundation. Mereka menyebarkan berita tentang pekerjaan kami termasuk: pelajaran kami tentang risiko dari menonton porno secara berlebihan; seruan untuk pendidikan seks yang efektif dan berfokus pada otak di semua sekolah; kebutuhan pelatihan penyedia layanan kesehatan NHS tentang kecanduan pornografi dan kontribusi kami untuk penelitian tentang disfungsi seksual yang dipicu oleh pornografi dan gangguan perilaku seksual kompulsif. Halaman ini mendokumentasikan penampilan kami di surat kabar dan online. Kami berharap dapat memposting lebih banyak cerita seiring berjalannya tahun 2020.

Jika Anda melihat kisah yang menampilkan TRF yang belum kami pasang, silakan kirimkan kepada kami a mencatat tentang itu. Anda dapat menggunakan formulir kontak di bagian bawah halaman ini.

Berita Terbaru

Panggilan untuk pembekuan kartu kredit di situs porno

Panggilan untuk pembekuan kartu kredit di situs porno

Oleh Megha Mohan, Gender dan koresponden identitas di berita BBC, Jumat 8 Mei 2020

Perusahaan kartu kredit besar harus memblokir pembayaran ke situs pornografi. Ini adalah pandangan dari sekelompok juru kampanye dan kelompok kampanye internasional yang mengatakan bahwa mereka bekerja untuk mengatasi eksploitasi seksual.

Sebuah surat yang dilihat oleh BBC, ditandatangani oleh lebih dari 10 juru kampanye dan kelompok kampanye, mengatakan situs porno “erotis kekerasan seksual, inses, dan rasisme” dan streaming konten yang menampilkan pelecehan seksual terhadap anak dan perdagangan seks.

Salah satu situs terkemuka, Pornhub, mengatakan "surat itu tidak hanya salah secara faktual tetapi juga sengaja menyesatkan."

Mastercard mengatakan kepada BBC bahwa mereka sedang menyelidiki klaim yang dibuat dalam surat di situs pornografi dan akan "memutuskan koneksi mereka ke jaringan kami" jika aktivitas ilegal oleh pemegang kartu dikonfirmasi.

10 perusahaan kartu kredit utama

Surat itu dikirim ke 10 perusahaan kartu kredit besar, termasuk "Tiga Besar", Visa, MasterCard dan American Express. Para penandatangan dari negara-negara termasuk Inggris, AS, India, Uganda dan Australia telah menyerukan penangguhan segera pembayaran ke situs-situs porno.

Para penandatangan surat tersebut termasuk kelompok nirlaba konservatif Pusat Eksploitasi Seksual Nasional (NCOSE) di AS, dan beberapa kelompok advokasi yang dipimpin oleh agama atau hak perempuan dan hak anak.

Surat tersebut menuduh bahwa tidak mungkin untuk "menilai atau memverifikasi persetujuan dalam video apa pun di situs mereka, apalagi video webcam langsung" yang "secara inheren menjadikan situs web pornografi target untuk pedagang seks, pelecehan anak, dan orang lain yang membagikan video predatori nonkonsensual".

“Kami telah melihat protes yang semakin meningkat secara global tentang bahaya situs web berbagi pornografi dalam beberapa cara dalam beberapa bulan terakhir,” kata Haley McNamara, direktur Pusat Eksploitasi Seksual Internasional yang berbasis di Inggris, cabang internasional dari NCOSE dan penandatangan surat tersebut.

“Kami di komunitas advokasi anak internasional dan anti-eksploitasi seksual menuntut lembaga keuangan untuk menganalisis secara kritis peran pendukung mereka dalam industri pornografi, dan untuk memutuskan hubungan dengan mereka,” katanya kepada BBC.

Sebuah laporan tentang nafsu makan video pelecehan anak di situs pornografi diterbitkan pada bulan April oleh Dana Perlindungan Anak India (ICPF). Organisasi tersebut mengatakan telah terjadi peningkatan tajam dalam permintaan untuk pencarian pelecehan anak di India, terutama sejak penguncian virus corona.

Memantau pornografi online

Pornhub, situs streaming pornografi paling populer, disebutkan dalam surat itu. Pada 2019, ia mencatat lebih dari 42 miliar kunjungan, setara dengan 115 juta sehari.

Pornhub berada di bawah pengawasan tahun lalu ketika salah satu penyedia kontennya - Girls Do Porn - menjadi subjek penyelidikan FBI.

FBI menuntut empat orang yang bekerja untuk perusahaan produksi yang menciptakan saluran membujuk perempuan untuk membuat film porno dengan alasan palsu. Pornhub menghapus saluran Girls Do Porn segera setelah tuduhan dibuat.

Mengomentari kepada BBC pada bulan Februari mengenai kasus ini, Pornhub mengatakan kebijakannya adalah untuk "menghapus konten yang tidak sah segera setelah kami mengetahui hal itu, yang persis seperti yang kami lakukan dalam kasus ini".

Pada Oktober tahun lalu, seorang pria Florida berusia 30 tahun, Christopher Johnson, menghadapi tuntutan karena melakukan pelecehan seksual terhadap seorang anak berusia 15 tahun. Video dugaan serangan telah diposting di Pornhub.

Dalam pernyataan yang sama kepada BBC pada bulan Februari, Pornhub mengatakan bahwa kebijakannya adalah "menghapus konten yang tidak sah segera setelah kami mengetahui hal itu, yang persis seperti yang kami lakukan dalam kasus ini".

The Internet Watch Foundation, sebuah organisasi Inggris yang mengkhususkan diri dalam memantau pelecehan seksual online - terutama terhadap anak-anak - mengonfirmasi kepada BBC bahwa mereka telah menemukan 118 kasus pelecehan seksual terhadap anak dan video pemerkosaan anak di Pornhub antara tahun 2017 dan 2019. Badan ini bekerja dalam kemitraan dengan polisi dan pemerintah global untuk menandai konten ilegal.

Pornhub

Dalam sebuah pernyataan kepada BBC, juru bicara Pornhub mengatakan mereka memiliki “komitmen yang teguh untuk memberantas dan memerangi setiap dan semua konten ilegal, termasuk materi non-konsensual dan di bawah umur. Setiap saran sebaliknya secara kategoris dan faktual tidak akurat. "

“Sistem moderasi konten kami berada di garis depan industri, memanfaatkan teknologi terkemuka dan teknik moderasi yang menciptakan proses komprehensif untuk mendeteksi dan membersihkan platform dari konten ilegal apa pun.

Pornhub mengatakan bahwa surat itu dikirim oleh organisasi "yang berusaha mengawasi orientasi dan aktivitas seksual orang - tidak hanya salah secara faktual tetapi juga dengan sengaja menyesatkan."

American Express

American Express telah memiliki kebijakan global sejak tahun 2000. Kebijakan tersebut menyatakan melarang transaksi untuk konten digital dewasa yang risikonya dianggap sangat tinggi, dengan larangan total terhadap pornografi online. Dalam wawancara dengan situs Smartmoney pada tahun 2011, juru bicara American Express pada saat itu mengatakan hal ini disebabkan tingginya tingkat perselisihan, dan perlindungan tambahan dalam perang melawan pornografi anak.

Namun, organisasi tersebut juga mengirim surat tersebut ke American Express, karena mereka mengatakan opsi pembayaran American Express telah ditawarkan di situs pornografi - termasuk yang mengkhususkan diri pada konten bertema remaja.

Seorang juru bicara American Express mengatakan kepada BBC bahwa sementara kebijakan global masih berlaku, American Express memiliki pilot dengan satu perusahaan yang memungkinkan pembayaran ke situs web streaming pornografi tertentu jika pembayaran dilakukan di AS dan pada kartu kredit konsumen AS.

Perusahaan kartu kredit utama lainnya, termasuk Visa dan MasterCard, mengizinkan pemegang kartu kredit dan debit untuk membeli pornografi online.

Dalam email ke BBC, juru bicara Mastercard mengatakan mereka "saat ini sedang menyelidiki klaim yang dirujuk kepada kami dalam surat itu.

“Cara kerja jaringan kami adalah bank menghubungkan pedagang ke jaringan kami untuk menerima pembayaran kartu.

“Jika kami mengonfirmasi aktivitas ilegal atau pelanggaran aturan kami (oleh pemegang kartu), kami akan bekerja sama dengan bank pedagang untuk membuat mereka patuh atau menghentikan koneksi mereka ke jaringan kami.

“Ini sesuai dengan cara kami sebelumnya bekerja dengan lembaga penegak hukum dan kelompok seperti Pusat Nasional dan Internasional untuk Anak Hilang dan Tereksploitasi.”

Beberapa langkah telah dilakukan oleh perusahaan pembayaran online untuk menjauhkan diri dari industri pornografi.

Paypal

Pada November 2019, Paypal, perusahaan pembayaran online global, mengumumkan tidak lagi mendukung pembayaran ke Pornhub karena kebijakan mereka melarang mendukung "materi atau layanan berorientasi seksual tertentu".

Dalam sebuah blog di situs mereka, Pornhub mengatakan mereka "hancur" oleh keputusan tersebut dan langkah tersebut akan meninggalkan ribuan model dan artis Pornhub yang mengandalkan langganan dari layanan premium tanpa pembayaran.

Seorang pelaku pornografi yang membagikan materi tentang Pornhub, dan yang meminta untuk tetap anonim, mengatakan pembekuan pembayaran akan berdampak buruk bagi pendapatannya.

“Sejujurnya, itu akan menjadi pukulan tubuh,” katanya. “Itu akan menghapus seluruh penghasilan saya dan saya tidak akan tahu bagaimana cara mendapatkan uang, terutama sekarang dalam keadaan terkunci.”

Menyusul tekanan yang memuncak untuk akuntabilitas yang lebih besar dari situs-situs porno, Senator Ben Sasse dari Nebraska mengirim surat ke Departemen Kehakiman AS pada bulan Maret meminta Jaksa Agung William Barr untuk menyelidiki Pornhub karena diduga melakukan tindakan pemerkosaan dan eksploitasi.

Pada bulan yang sama, sembilan anggota parlemen multi-partai Kanada menulis surat kepada Perdana Menteri Justin Trudeau menyerukan penyelidikan ke MindGeek, perusahaan induk dari Pornhub, yang memiliki kantor pusat di Montreal.

Penandatangan surat:

Pusat Internasional tentang Eksploitasi Seksual, Inggris,

Pusat Nasional tentang Eksploitasi Seksual, AS,

Shout Kolektif, Australia

Jaringan Wanita Migran Eropa, Belgia

Kata Membuat Daging Bolivia, Bolivia

Kesehatan Media untuk Anak-anak dan Remaja, Denmark

FiLiA, Inggris

Apne Aap, India

Survivor Advocate, Irlandia

Jaringan Afrika untuk Pencegahan dan Perlindungan terhadap Pelecehan dan Pengabaian Anak, Liberia

Yayasan Hadiah, Skotlandia

Talita, Swedia

Program Bimbingan Anak Laki-Laki, Uganda

Cetak Ramah, PDF & Email