Kecanduan

Ketergantungan Yayasan HadiahPenggunaan kompulsif meskipun ada konsekuensi negatif adalah ciri khas kecanduan. Itu berarti bahkan ketika kecanduan menyebabkan kehilangan pekerjaan, hubungan yang rusak, kekacauan keuangan, perasaan tertekan dan tidak terkendali, kita masih memprioritaskan perilaku atau zat adiktif kita di atas hal lain dalam hidup kita.

Definisi singkat klasik kecanduan yang dikeluarkan oleh American Society of Addiction Medicine adalah:

Kecanduan adalah penyakit kronis, utama dari pahala otak, motivasi, ingatan dan sirkuit terkait. Disfungsi dalam sirkuit ini mengarah ke manifestasi biologis, psikologis, sosial dan spiritual yang khas. Hal ini tercermin dalam hadiah dan / atau bantuan individu yang mengejar patologis oleh penggunaan narkoba dan perilaku lainnya.

Kecanduan dicirikan oleh ketidakmampuan untuk secara konsisten menjauhkan diri, gangguan dalam kontrol perilaku, keinginan, pengakuan berkurang masalah yang signifikan dengan perilaku seseorang dan hubungan interpersonal, dan respon emosional disfungsional. Seperti penyakit kronis lainnya, kecanduan sering melibatkan siklus relaps dan remisi. Tanpa pengobatan atau keterlibatan dalam kegiatan pemulihan, kecanduan bersifat progresif dan dapat mengakibatkan cacat atau kematian dini.

American Society of Addiction Medicine juga menghasilkan Definisi Panjang. Ini membahas kecanduan dengan sangat rinci dan dapat ditemukan disini. Definisi ini terakhir direvisi di 2011.

Kecanduan adalah hasil dari proses perubahan sistem penghargaan otak. Sistem penghargaan di otak kita berevolusi untuk membantu kita bertahan hidup dengan membuat kita mencari hadiah atau kesenangan, menghindari rasa sakit, dan semuanya dengan upaya atau pengeluaran energi yang seminimal mungkin. Kami menyukai kebaruan, terutama jika kami dapat mengalami kesenangan atau menghindari rasa sakit dengan sedikit usaha. Makanan, air, ikatan, dan seks adalah imbalan dasar yang telah kita cari untuk bertahan hidup. Fokus pada mereka berkembang ketika kebutuhan ini langka, jadi kami mengalami kesenangan ketika kami menemukannya. Perilaku bertahan hidup ini semua didorong oleh dopamin neurokimia, yang juga memperkuat jalur saraf yang membantu kita mempelajari dan mengulangi perilaku tersebut. Ketika dopamin rendah, kita merasakan dorongan untuk mendorong kita mencarinya. Sementara keinginan untuk mencari hadiah berasal dari dopamin, perasaan senang atau euforia karena mendapatkan hadiah berasal dari efek neurokimia opioid alami di otak.

Saat ini, di dunia kita yang melimpah, kita dikelilingi oleh versi 'supernormal' dari penghargaan alami seperti makanan cepat saji yang diproses, makanan cepat saji padat kalori dan pornografi internet. Ini menarik bagi kecintaan otak akan hal-hal baru dan keinginan untuk kesenangan dengan sedikit usaha. Saat kita mengonsumsi lebih banyak, ambang sensasi kita naik dan kita mengalami toleransi atau kurangnya stimulasi dari tingkat konsumsi sebelumnya. Hal ini pada gilirannya meningkatkan kebutuhan kita akan intensitas yang lebih besar agar merasa puas, bahkan untuk sementara. Keinginan berubah menjadi kebutuhan. Dengan kata lain, kita mulai 'membutuhkan' perilaku lebih dari yang kita 'suka' karena perubahan otak yang tidak disadari dan terkait kecanduan mengendalikan perilaku kita dan kita kehilangan keinginan bebas kita.

Imbalan lain yang sangat diproses, kurang 'alami' seperti gula murni, alkohol, nikotin, kokain, heroin juga menggunakan sistem penghargaan. Mereka membajak jalur dopamin yang ditujukan untuk hadiah alami. Bergantung pada dosisnya, penghargaan ini dapat menghasilkan perasaan senang atau euforia yang lebih intens daripada yang dialami dengan penghargaan alami. Stimulasi berlebihan ini dapat membuat sistem penghargaan kita tidak seimbang. Otak akan berpegang teguh pada substansi atau perilaku apa pun yang membantu menghilangkan stres. Otak kita belum berevolusi untuk mengatasi beban yang terus meningkat pada sistem sensorik ini.

Empat perubahan otak utama terjadi dalam proses kecanduan.

Pertama kita menjadi 'tidak peka' terhadap kesenangan biasa. Kami merasa mati rasa di sekitar kesenangan sehari-hari biasa yang dulu membuat kami bahagia.

Zat atau perilaku adiktif bekerja dengan perubahan utama kedua, 'sensitisasi'. Ini berarti bahwa alih-alih menikmati kesenangan dari banyak sumber, kita menjadi terlalu fokus pada objek keinginan kita atau apapun yang mengingatkan kita padanya. Kami percaya kami hanya bisa merasakan kepuasan dan kesenangan melaluinya. Kita membangun toleransi, yaitu kita menjadi terbiasa dengan tingkat stimulasi yang lebih tinggi yang meredakan ketidaknyamanan penarikan darinya.

Perubahan ketiga adalah 'hipofrontalitas' atau kerusakan dan berkurangnya fungsi lobus frontal yang membantu menghambat perilaku dan memungkinkan kita untuk merasakan belas kasihan kepada orang lain. Lobus frontal adalah rem yang menahan perilaku yang perlu kita kendalikan. Itu adalah bagian otak di mana kita dapat menempatkan diri kita pada posisi orang lain untuk mengalami sudut pandang mereka. Ini membantu kita bekerja sama dan terikat dengan orang lain.

Perubahan keempat adalah penciptaan sistem stres yang tidak diatur. Ini membuat kita hipersensitif terhadap stres dan mudah teralihkan, yang mengarah ke perilaku impulsif dan kompulsif. Ini kebalikan dari ketahanan dan kekuatan mental.

Ketergantungan Yayasan HadiahKecanduan terjadi akibat penggunaan berulang-ulang dan semakin intens suatu zat (alkohol, nikotin, heroin, kokain, sigung, dll.) Atau perilaku (perjudian, pornografi internet, bermain game, berbelanja, makan junk food) yang menyebabkan perubahan pada struktur dan fungsi otak . Otak setiap orang berbeda, beberapa orang membutuhkan lebih banyak rangsangan daripada yang lain untuk mengalami kesenangan atau menjadi kecanduan. Fokus terus-menerus pada dan pengulangan zat atau perilaku tertentu memberi sinyal pada otak bahwa aktivitas ini menjadi penting untuk kelangsungan hidup, meskipun sebenarnya tidak. Otak mengatur ulang dirinya sendiri untuk menjadikan substansi atau perilaku itu sebagai prioritas utama dan merendahkan semua hal lain dalam kehidupan pengguna. Itu mempersempit pandangan seseorang dan mengurangi kualitas hidup mereka. Ini dapat dilihat sebagai bentuk 'pembelajaran berlebihan' ketika otak terjebak dalam lingkaran umpan balik dari perilaku berulang. Kita merespons secara otomatis, tanpa usaha sadar, terhadap sesuatu di sekitar kita. Inilah sebabnya mengapa kita membutuhkan lobus frontal yang kuat dan sehat untuk membantu kita berpikir secara sadar tentang keputusan kita dan merespons dengan cara yang mempromosikan kepentingan jangka panjang kita dan bukan hanya dorongan jangka pendek.

Dalam kasus kecanduan pornografi internet, hanya dengan melihat laptop, tablet, atau smartphone yang membisikkan sinyal kepada pengguna bahwa kesenangan 'sudah dekat'. Antisipasi penghargaan atau kelegaan dari rasa sakit mendorong perilaku tersebut. Eskalasi ke situs yang sebelumnya ditemukan seseorang "menjijikkan atau tidak cocok dengan selera seksualnya" adalah hal biasa dan dialami oleh setengah pengguna. Kecanduan yang sangat parah dalam arti klinis tidak perlu menyebabkan perubahan otak yang menghasilkan efek mental dan fisik yang bermasalah seperti kabut otak, depresi, isolasi sosial, eskalasi, kecemasan sosial, kesulitan ereksi, kurang perhatian untuk bekerja dan kurangnya kasih sayang. untuk yang lain.

Ketergantungan Yayasan HadiahBiasanya mengejar aktivitas memproduksi dopamin dapat menjadi kompulsif dengan mengubah apa yang otak kita anggap penting atau menonjol untuk kelangsungan hidupnya. Perubahan otak ini pada gilirannya mempengaruhi keputusan dan perilaku kita. Kabar buruknya adalah bahwa mengembangkan satu kecanduan dapat dengan mudah menyebabkan kecanduan terhadap zat atau perilaku lain. Hal ini terjadi ketika otak mencoba untuk tetap berada di depan gejala penarikan diri dengan mencari kesenangan, atau semburan dopamin dan opioid, dari tempat lain. Remaja adalah yang paling rentan terhadap kecanduan.

Kabar baiknya adalah karena otak adalah plastik, kita dapat belajar untuk berhenti memperkuat perilaku berbahaya dengan memulai perilaku baru dan meninggalkan kebiasaan lama di belakang. Ini melemahkan jalur otak lama dan membantu membentuk jalur baru. Ini tidak mudah dilakukan tetapi dengan dukungan, itu bisa dilakukan. Ribuan pria dan wanita telah pulih dari kecanduan dan menikmati kebebasan dan hidup baru.

Foto oleh Grzegorz Walczak dan Brooke Cagle di Unsplash