siapa yang melakukan sexting

Siapa yang melakukan sexting?

Sexting, selfies, dandan dan porno sering dikaitkan bersama di web yang kompleks. Mengirim foto narsis seksi adalah bagian umum dari adegan menggoda teknologi di kalangan remaja saat ini, tetapi dapat menyebabkan dilaporkan ke polisi dan dimasukkan ke dalam basis data mereka.

Gadis-gadis sangat dipengaruhi oleh budaya selebriti 'glamor' yang mempromosikan musik dengan wanita yang berpakaian minim, memakai sepatu bergaya perbudakan dan berpose dengan cara provokatif secara seksual. Para pria dengan kontras mengenakan pakaian normal yang berdiri dalam posisi dominan. Kebanyakan selebritis wanita dan bintang porno juga memiliki situs web mereka sendiri.

Menggunakan smartphone mereka, banyak wanita muda meniru gambar-gambar seksi ini dan mengirimkannya kepada calon pacar dengan harapan menarik perhatian mereka. Anak-anak lelaki juga mengirim tanpa diminta gambar-gambar telanjang 'permata mahkota' mereka dengan harapan membuat para gadis terkesan.

Studi melaporkan bahwa banyak pria muda meminta, atau bahkan memaksa, wanita muda untuk mengirimkan foto-foto seperti itu kepada mereka. Di masa lalu remaja laki-laki mungkin telah bertukar Playboy majalah, tren saat ini adalah untuk menukar foto gadis telanjang, terutama dari teman sekolah mereka.

Beberapa pria muda telah dipastikan telah memiliki 'pornografi anak' dengan alasan memiliki selfie erotis dari gadis di bawah umur. Namun sebagian besar keyakinan adalah untuk pria yang lebih tua. Pria dewasa ini hampir selalu berpose sebagai pria yang lebih muda dan mendorong para gadis untuk mengirimi mereka foto diri telanjang atau telanjang. Mereka sering melibatkan mereka di ruang obrolan dan di situs web kencan dengan harapan mengembangkan cukup kepercayaan dan keintiman untuk membujuk mereka untuk bertemu dan berhubungan seks dengan mereka tanpa persetujuan orang tua. Dalam skenario yang lebih buruk, mereka mengatur mereka dengan pandangan untuk menculik mereka.

Strategi Grooming termasuk memunculkan informasi pribadi dari orang muda yang kemudian mereka gunakan melawan mereka, mengancam mereka dengan paparan orang tua mereka kecuali mereka setuju untuk bertemu dengan mereka untuk bantuan seksual.

Penelitian tentang pelanggar seks anak mengungkapkan bahwa pria yang lebih tua ini sering memiliki apa yang disebut “distorsi kognitif.” Itu adalah penolakan terhadap perilaku mereka yang memaksa atau berusaha menyalahkan anak karena terlihat lebih tua dan karena itu bersikap provokatif.

Ini adalah panduan umum untuk hukum dan bukan merupakan nasihat hukum.

<< Sexting Under the Law of England, Wales & NI                                       Revenge Porn >>

Cetak Ramah, PDF & Email