persetujuan dan remaja

Persetujuan dan remaja

Masalah persetujuan untuk seks dan remaja sangat kompleks.

Usia persetujuan untuk segala bentuk aktivitas seksual adalah 16 untuk pria dan wanita, sehingga setiap aktivitas seksual antara orang dewasa dan seseorang di bawah 16 adalah pelanggaran pidana. Usia persetujuan adalah sama tanpa memandang jenis kelamin atau orientasi seksual.

Hubungan seksual (vaginal, anal) dan seks oral antara orang muda berusia 13-15 juga merupakan pelanggaran, bahkan jika kedua pasangan setuju. Kemungkinan pembelaannya adalah bahwa salah satu mitra percaya yang lain berumur 16 atau lebih.

Ada kemungkinan pertahanan jika aktivitas seksual tidak melibatkan penetrasi atau seks oral. Ini adalah jika orang yang lebih tua percaya bahwa orang muda itu berusia 16 atau lebih dan mereka sebelumnya tidak didakwa dengan pelanggaran yang sama, atau perbedaan usia kurang dari dua tahun.

Bimbingan dari Pemerintah Skotlandia mengakui bahwa tidak setiap kasus aktivitas seksual di bawah-16s akan memiliki masalah perlindungan anak, tetapi kaum muda mungkin masih membutuhkan dukungan sehubungan dengan perkembangan dan hubungan seksual mereka.

Ini sedikit video tentang persetujuan dalam masalah seksual. Ini dapat digunakan untuk membuka diskusi tentang subjek penting ini. Sementara beberapa orang berpikir bahwa diskusi tentang seks seharusnya hanya untuk orang tua, ada peran berharga yang dimainkan sekolah terutama dalam mengajarkan ilmu di balik dampak pornografi. Orang tua juga harus mengikuti perkembangan di bidang ini dan melakukan percakapan rutin dengan anak-anak mereka tentang hal itu. Orang tua adalah teladan utama dan figur otoritas dalam kehidupan anak mana pun, betapapun mereka tampaknya memberontak.

Persetujuan terhadap aktivitas seksual adalah masalah yang sangat rumit, terutama di kalangan remaja dan remaja awal. Semua orang berbicara tentang seks dan banyak yang bersaing satu sama lain untuk melihat siapa yang akan menjadi yang pertama mencoba kegiatan baru. Akses luas ke pornografi melalui ponsel pintar dan tablet berarti bahwa anak muda belajar tentang seks dan 'cinta' dari artis porno komersial dengan cara yang sebagian besar orang tua akan temukan menjijikkan. Pornografi saat ini tidak seperti inti lunak Playboy-type majalah masa lalu. Kekerasan, agresi, dan serangan seksual terhadap wanita atau pria feminin adalah norma di setidaknya 90% video yang tersedia secara bebas. Menonton materi ini setiap hari selama bertahun-tahun sebelum benar-benar berkumpul dengan orang sungguhan dapat secara serius membengkokkan pemahaman remaja, pria atau wanita, tentang apa itu seks yang aman, penuh kasih, dan suka sama suka.

Gadis ingin dikagumi, dilihat sebagai menarik secara seksual dan umumnya terbuka untuk kasih sayang. Ini tidak berarti mereka siap untuk berhubungan seks. Mereka hanya belajar bagaimana menghadapi tubuh mereka yang bermuatan seksual. Saat mereka berlatih dan mencoba penampilan dan perilaku baru, mereka bisa tampak seperti menggoda bagi para pria. Belajar tentang batasan dan membuat kesalahan adalah bagian normal dari belajar tentang komunikasi. Kata seorang wanita muda berusia 16,

“Saya tidak tahu apa yang saya inginkan. Saya hanya ingin disukai… saya ingin mencoba apa yang dibicarakan orang lain dan mengatakan apa yang mereka lakukan. ”

Dia juga mengatakan bahwa dia didorong untuk melakukan tindakan seksual yang dia sesali setelah itu. Dia tidak ingin dipermalukan sebagai pelacur. Banyak gadis berpikir itu "tidak sopan" untuk menghentikan anak laki-laki setelah mereka mulai 'dekat dan pribadi'. Wanita dari segala usia perlu belajar bagaimana bersikap tegas dan menetapkan batasan yang jelas tentang apa yang nyaman mereka lakukan.

Anak laki-laki di sisi lain memiliki energi seksual yang kuat ini yang ingin mereka uji coba dengan pasangan. Mereka juga ingin dilihat sebagai laki-laki sejati di mata laki-laki lain. Mereka bisa sangat ditentukan dan berpikiran tunggal tentang mencapai tujuan tersebut. Loyalitas kepada kelompok pria biasanya jauh lebih kuat daripada keinginan untuk memasangkan ikatan atau pasangan dengan seorang gadis. Mereka hanya belajar mengendalikan kekuatan seksual baru dalam tubuh mereka juga. Mereka juga cenderung membuat kesalahan penilaian yang serius tentang apa yang benar-benar disetujui oleh seorang mitra.

Jadi sementara tubuh mungkin bertukar tanda-tanda seksual yang kuat, tidak sadar, itu tidak berarti pikiran setiap orang siap untuk terlibat dengan seks pada tingkat yang sama dengan yang lain. Juga tidak selalu laki-laki yang merupakan kekuatan dominan, banyak perempuan memimpin dalam memulai perilaku seksual. Di sinilah isu-isu halus persetujuan, percobaan perkosaan dan perkosaan muncul.

Mendidik generasi muda tentang komunikasi dalam situasi intim adalah kunci untuk meningkatkan perkembangan seksual yang sehat.

Ini adalah panduan umum untuk hukum dan bukan merupakan nasihat hukum.

Cetak Ramah, PDF & Email