Pasangan Pasangan Bonding

Pasangan Pasangan BondingSementara perkawinan itu sendiri mungkin merupakan institusi yang dirancang secara sosial, keinginan untuk berada dalam pasangan adalah biologis. Seks dan ikatan adalah imbalan alami. Manusia adalah bagian dari kelompok kurang dari 5% mamalia yang disebut memasangkan bonders.

Ini berarti kita memiliki struktur otak yang memungkinkan kita kawin seumur hidup, menjadi monogami sosial, seperti angsa. Mereka memungkinkan kita untuk menjalin ikatan jangka panjang, cukup lama bagi dua pengasuh untuk membesarkan anak mereka.

Namun menjadi 'monogami secara sosial' tidak sama dengan menjadi 'monogami secara seksual'. Godaan untuk 'bermain jauh dari rumah' ada pada hampir semua mamalia termasuk manusia. Tinjauan literatur yang baik tersedia disini.

The sistem reward adalah di mana struktur ikatan pasangan ini berada. Ini adalah struktur yang sama yang mendorong kita ke imbalan alami lainnya berupa makanan dan air.

Sedihnya, di situlah hadiah olahan atau buatan seperti alkohol, nikotin, dan obat-obatan juga berpengaruh. Mereka membajak sistem kesenangan/imbalan.

Faktanya, imbalan buatan seperti kokain dan alkohol dapat menghasilkan perasaan euforia yang lebih kuat daripada seks. Para peneliti telah menemukan bahwa ikatan pasangan, dibandingkan dengan hewan yang pada dasarnya tidak memilih-milih, lebih rentan terhadap kecanduan.

Klik tombol The Coolidge Effect untuk mempelajari mengapa ini merupakan masalah nyata untuk mempertahankan hubungan cinta.

Efek Coolidge

Ikatan dan kepercayaan sangat penting. Kita sering ingin mengungkapkan cinta melalui tubuh kita seperti memeluk, mencium, membelai, melilit dan bersetubuh. Sentuhan penuh kasih “menenangkan binatang buas” dan sangat menyembuhkan. Pasangan dengan hubungan cinta yang harmonis sebenarnya secara fisik menyembuhkan lebih cepat setelah cedera. Entah kita berpikir tentang cinta dalam arti romantis yang 'cinta', atau sebagai nafsu dan nafsu mentah, perasaan dan emosi ini terutama dialami di otak. Jadi dengan belajar sejauh yang kita bisa bagaimana otak bekerja akan membantu kita mengalami emosi yang meningkatkan kehidupan dengan cara alami yang lebih konsisten.

Foto oleh Alvin Mahmudov di Unsplash