kecanduan perilaku

Kecanduan Perilaku

Penelitian terbaru menunjukkan hal itu perilaku dan bukan hanya zat bisa membuat ketagihan juga. Mereka dapat menyebabkan perubahan karakteristik yang sama pada sistem penghargaan otak yang dihasilkan oleh kokain atau alkohol atau kecanduan nikotin. (Lihat di bawah). Perilaku ini termasuk perjudian, permainan internet, dan media sosial seperti Facebook dan mungkin aplikasi kencan seperti Tinder atau Grindr.

Berikut ini adalah kertas oleh ahli saraf terkemuka dunia yang menjelaskan mengapa pornografi internet harus dianggap sebagai gangguan adiktif juga. Ini ditulis bersama oleh banyak peneliti di bidang perilaku seksual bermasalah. Ini mempertanyakan apakah diagnosis CSBD baru termasuk dalam kategori "Gangguan Kontrol Impuls", di mana saat ini berada. Para penulis menyarankan bahwa dukungan yang paling meyakinkan yang ada adalah untuk CSB ​​sebagai 'gangguan adiktif.'

Ini adalah animasi pendek dan bersemangat untuk anak-anak kecanduan pornografi. Ini adalah animasi yang lebih panjang itu benar-benar menjelaskan dasar-dasarnya.

Banyak dari gangguan ini berlaku sebagai versi 'supernormal' dari penghargaan alami atau penguat alami makanan, ikatan, dan seks. Makanan sampah dengan kadar garam, gula dan lemaknya yang tinggi adalah makanan 'supernormal' dalam jumlah hadiah kalori tinggi yang mereka berikan kepada otak berevolusi karena kelangkaan; media sosial seperti versi ikatan yang dilebih-lebihkan, ratusan 'teman' dengan satu klik; dan pornografi internet dengan parade tanpa henti 'hot babes'nya adalah versi seks supernormal.

Dengan obat-obatan, pengguna membutuhkan dosis yang lebih tinggi untuk mendapatkan 'pukulan' yang sama. Dengan internet, pengguna dari waktu ke waktu membutuhkan lebih banyak kebaruan atau intensitas lebih untuk merasakan efek yang sama. Industri porno hanya terlalu senang untuk menyediakan ini.

Ketika tingkat dopamine melonjak sebagai antisipasi 'hadiah', dengan cepat jatuh lagi setelah hadiah telah diterima. Pengguna harus terus mengklik materi baru agar hadiah tetap datang. Jika kita terus memaksa otak untuk memproduksi pasokan konstan, itu menekankan sistem dan mematikan produksi sebagai tindakan perlindungan. Namun, jika kita terus binge, otak memutuskan bahwa ini pasti keadaan darurat untuk tujuan bertahan hidup dan mengesampingkan kekenyangannya (mekanisme 'sudah cukup'). Pada gilirannya, tingkat dopamine yang tinggi memicu pelepasan protein yang disebut Delta Fos B. Ini membangun sistem penghargaan kami yang melemahkan otak untuk membantu kita fokus, mengingat dan mengulangi pahala penting ini.

dopamin

Empat karakteristik sekarang dikaitkan dengan perubahan fisik dalam fungsi otak sebagai hasil dari proses kecanduan. Ini adalah:

• De-sensitisasi
• Sensitisasi
• Mekanisme kontrol impuls - Hypofrontality
• Sirkuit tegangan disfungsional

'Desensitisasi' adalah respons mati rasa terhadap kesenangan, terutama pada imbalan alami, seperti makanan atau ikatan dengan orang lain. Biasanya ini adalah pemberitahuan pertama yang terkait dengan perubahan otak yang dilakukan pengguna pornografi. Mereka merasa tertekan, bosan, datar dan loyo. Pengurangan pensinyalan dopamin dan perubahan lainnya membuat pengguna berat kurang peka terhadap kesenangan setiap hari dan 'lapar' untuk aktivitas dan zat yang meningkatkan dopamin. Mereka membutuhkan stimulasi yang lebih besar dan lebih besar untuk mendapatkan buzz. Mereka mungkin menghabiskan lebih banyak waktu online, memperpanjang sesi melalui merayap, menonton ketika tidak bermasturbasi, atau mencari video yang sempurna untuk mengakhiri. Tetapi desensitisasi dapat mengambil bentuk eskalasi ke genre-genre baru, terkadang lebih keras, asing, bahkan mengganggu. Ingat: syok, kejutan, dan kecemasan menghasilkan adrenalin mendongkrak dopamin dan meningkatkan gairah seksual.

Sebaliknya, satu-satunya hal yang menarik perhatian kita dan membangkitkan semangat kita adalah objek keinginan kita, perilaku yang membuat ketagihan atau substansi pilihan. Ini karena kita menjadi sangat 'peka' terhadapnya. Sensitisasi memicu hasrat yang kuat atau memori kesenangan super yang tidak disadari, 'memori euforia', ketika diaktifkan. Tautan memori-isyarat adalah otak yang 'menyatu, bekerja sama' dalam proses yang sedang berlangsung. Memori Pavlovian yang terkondisi ini membuat kecanduan lebih menarik daripada aktivitas lain apa pun dalam kehidupan pecandu.

Koneksi saraf yang ditenagai menyebabkan sistem hadiah berdengung dalam menanggapi isyarat atau pemikiran yang berhubungan dengan kecanduan. Pecandu kokain mungkin melihat gula dan memikirkan kokain. Seorang pecandu alkohol mendengar denting gelas atau bau bir saat melewati sebuah pub dan segera ingin masuk.

Bagi pecandu internet, isyarat seperti menyalakan komputer, melihat pop up, atau berada di rumah sendirian, memicu hasrat yang kuat terhadap pornografi. Apakah seorang pria tiba-tiba jauh lebih hornier (libido sejati) ketika istri, ibu atau teman sekelasnya pergi berbelanja? Tidak sepertinya. Tapi mungkin dia merasa seolah-olah sedang autopilot, atau ada orang lain yang mengendalikan otaknya. Beberapa menggambarkan tanggapan porno peka sebagai 'memasuki terowongan yang hanya memiliki satu jalan keluar: porno'. Mungkin dia merasa terburu-buru, detak jantung yang cepat, bahkan gemetar, dan semua yang bisa dia pikirkan adalah masuk ke situs web porno favoritnya. Ini adalah contoh-contoh jalur kecanduan peka yang mengaktifkan sistem penghargaan, berteriak, "lakukan sekarang!" Bahkan risiko melakukan pelanggaran seksual tidak akan menghentikan mereka.

Hypofrontality, atau mengurangi aktivitas otak di daerah prefrontal, melemahkan tekad atau kontrol diri, dalam menghadapi hasrat bawah sadar yang kuat. Ini terjadi sebagai akibat dari penyusutan materi abu-abu dan materi putih, di daerah pra-frontal. Ini adalah bagian dari otak yang membantu kita mengerem pilihan yang tidak baik untuk kesejahteraan jangka panjang kita. Itu membantu kita mengatakan 'tidak' pada diri kita sendiri ketika kita merasakan godaan. Dengan area ini habis, kami memiliki kemampuan yang lemah untuk memperkirakan konsekuensi. Itu bisa terasa seperti tarik tambang. Jalur peka yang menjerit 'Ya!' sementara otak yang lebih tinggi mengatakan 'Tidak! Jangan lagi!' Dengan bagian kendali eksekutif dari otak dalam kondisi lemah, jalur kecanduan biasanya menang.

Remaja rentan ganda terhadap kecanduan. Mereka tidak hanya memiliki lebih banyak dopamine yang mendorong mereka untuk mengambil risiko (pedal akselerator sepenuhnya tertekan), tetapi lobus frontal belum sepenuhnya berkembang, (rem tidak bekerja dengan baik).

Sirkuit tegangan disfungsional. Hal ini bahkan membuat stres ringan mengarah pada keinginan dan kekambuhan karena mereka mengaktifkan jalur peka yang kuat.

Fenomena ini merupakan inti dari semua kecanduan. Seorang pecandu porno yang baru sembuh menyimpulkan: 'Saya tidak akan pernah merasa cukup dengan apa yang tidak memuaskan saya dan itu tidak akan pernah memuaskan saya'.

Penarikan. Banyak orang percaya bahwa kecanduan selalu memerlukan toleransi (kebutuhan akan lebih banyak stimulasi untuk mendapatkan efek yang sama, yang disebabkan oleh desensitisasi) dan gejala penarikan diri yang brutal. Faktanya, keduanya tidak menjadi prasyarat untuk kecanduan - meskipun pengguna pornografi saat ini sering melaporkan keduanya. Apa yang dibagikan oleh semua tes penilaian kecanduan, 'terus digunakan meskipun ada konsekuensi negatif' Itu adalah bukti kecanduan yang paling bisa diandalkan.

Jika Anda ingin informasi lebih lanjut tentang penelitian tentang toleransi dan eskalasi, klik sini (situs eksternal, terbuka di jendela baru).

<< Kecanduan                                                                                                                                     Pemulihan >>

Cetak Ramah, PDF & Email