TRF dalam Press 2022

Jurnalis telah menemukan The Reward Foundation. Mereka menyebarkan berita tentang pekerjaan kami termasuk: pelajaran kami tentang risiko dari menonton porno secara berlebihan; seruan untuk pendidikan seks yang efektif dan berfokus pada otak di semua sekolah; kebutuhan pelatihan penyedia layanan kesehatan NHS tentang kecanduan pornografi dan kontribusi kami untuk penelitian tentang disfungsi seksual yang dipicu oleh pornografi dan gangguan perilaku seksual kompulsif. Halaman ini mendokumentasikan penampilan kami di surat kabar dan online. Kami berharap dapat memposting lebih banyak cerita seiring berjalannya tahun 2022.

Jika Anda melihat kisah yang menampilkan TRF yang belum kami pasang, silakan kirimkan kepada kami a mencatat tentang itu. Anda dapat menggunakan formulir kontak di bagian bawah halaman ini.

Berita Terbaru

Raksasa teknologi diberitahu untuk mengawasi platform mereka karena pelaku online diancam dengan penjara di bawah undang-undang baru

Oleh Mark Aitken 6 Februari 2022

Raksasa teknologi akan diberitahu untuk mengawasi platform media sosial mereka di bawah undang-undang baru yang dirancang untuk membersihkan internet.

Perusahaan seperti Facebook dan Google akan bertanggung jawab untuk menemukan dan menghapus konten berbahaya seperti pelecehan rasis dan porno balas dendam di bawah undang-undang Pemerintah Inggris yang baru.

The RUU Keamanan Online membuat perusahaan bertanggung jawab untuk mengawasi situs web untuk menghapus konten berbahaya, bahkan sebelum mereka menerima keluhan.

Jika disahkan, undang-undang baru dapat membuat jejaring sosial didenda hingga 10% dari omset global mereka jika mereka gagal melakukan intervensi.

Undang-undang tersebut juga akan menambahkan pelanggaran pidana baru dengan mengirimkan pesan yang benar-benar mengancam atau dengan sengaja salah, dan juga mencakup pornografi balas dendam, perdagangan manusia, ekstremisme, dan mempromosikan bunuh diri secara online.

Sekretaris Kebudayaan Inggris Nadine Dorries mengatakan RUU baru akan menjadi "pemberitahuan kepada platform online untuk mengatakan ini dia, kami memberi tahu Anda apa itu sekarang, jadi mulailah melakukan apa yang perlu Anda lakukan".

Ditanya lagi apakah eksekutif senior dapat dipenjara jika mereka tidak mematuhinya, dia berkata: "Tentu saja" - meskipun ini kemudian ditentang sebagai tidak benar oleh badan amal anak-anak terkemuka.

verifikasi umur

Dan Mary Sharpe, kepala eksekutif Yayasan Penghargaan, yang mengkampanyekan pembatasan usia untuk mengakses pornografi, menambahkan: “Proposal ini benar-benar salah sasaran dan mengabaikan gajah di dalam ruangan – situs pornografi online. Pemerintah berjanji untuk memasukkan mereka ke dalam RUU Keamanan Daring ini ketika mereka membatalkan verifikasi usia untuk undang-undang pornografi satu minggu sebelum akan diterapkan kembali pada tahun 2019.

“Perubahan dangkal ini lebih memperhatikan kebebasan berbicara dari industri porno bernilai miliaran dolar daripada perlindungan anak-anak yang tidak bersalah.”

Pelanggaran baru mencakup komunikasi yang dikirim untuk menyampaikan ancaman bahaya serius, yang dikirim untuk menyebabkan kerugian tanpa alasan yang masuk akal, dan yang dikirim yang diketahui palsu dengan maksud untuk menyebabkan kerugian emosional, psikologis, atau fisik.

Kampanye Pos Minggu

Di bulan Desember, The Sunday Post meluncurkan kampanye Rasa Hormat menyerukan inisiatif kelas yang efektif untuk membantu remaja memahami hubungan yang sehat bersama dengan pembatasan ketat pada pornografi online.

Juru bicara budaya SNP John Nicolson MP, anggota komite bersama Westminster yang telah mempertimbangkan RUU tersebut, mengatakan: “Setiap penyalahgunaan yang ilegal dalam kehidupan sehari-hari juga harus ilegal secara online. Dan kita tentu perlu berbuat lebih banyak untuk menangani konten legal tetapi juga berbahaya.

“Sebagai anggota komite RUU Keamanan Online lintas partai, kami telah membuat rekomendasi untuk menjaga kita semua tetap aman saat online.

“Perilaku kasar yang menargetkan anak-anak tersebar luas secara online, seperti yang ditunjukkan oleh investigasi The Sunday Post.

“Perusahaan media sosial besar tidak banyak berbuat untuk menghentikannya. Jadi, saya ingin Pemerintah Inggris bertindak. Perusahaan media sosial yang sangat kaya harus membayar harga yang mahal ketika mereka secara konsisten menolak untuk melindungi mereka yang online – terutama kaum muda.”

Andy Burrows, kepala kebijakan online keselamatan anak di NSPCC, menentang klaim Dorries bahwa eksekutif senior dapat menghadapi tuntutan pidana.

Dia berkata: “Terlepas dari retorika, proposal Pemerintah saat ini berarti bos teknologi tidak akan bertanggung jawab secara pribadi atas efek berbahaya dari algoritme mereka atau gagal mencegah perawatan, dan hanya dapat dituntut karena gagal memberikan informasi kepada regulator.

“Jelas bahwa kecuali jika RUU Keamanan Daring cukup diperkuat, sanksi pidana menawarkan gonggongan tetapi tidak menggigit. Anak-anak membutuhkan regulasi yang dirancang dengan baik yang mengambil pelajaran dari sektor lain jika RUU tersebut sesuai dengan retorika dan mencegah penyalahgunaan yang dapat dihindari.”

RUU baru juga tidak memperkenalkan verifikasi usia online, sesuatu yang telah diserukan oleh para juru kampanye untuk mencegah anak-anak mengakses pornografi.

2022

Oleh Marion Scott, 9 Januari 2022

Setiap sekolah di Skotlandia harus memiliki setidaknya satu anggota staf dengan pelatihan khusus tentang cara menangani pelecehan seksual terhadap siswi, menurut para ahli yang didukung oleh koalisi politisi lintas partai.

Para ahli mengatakan bahwa konselor khusus yang terlatih tentang cara menangani klaim pelecehan dan pelecehan dengan benar sangat dibutuhkan untuk memerangi krisis persetujuan nasional, dengan satu dari lima siswi mengaku telah diserang secara seksual.

Seruan mereka hari ini didukung oleh ketiga partai oposisi di Holyrood, yang berkumpul untuk mendukung kampanye The Post's Respect yang menyerukan Pemerintah Skotlandia untuk mengambil tindakan yang efektif dan mendesak.

2022

Kathryn Dawson, dari Krisis Pemerkosaan Skotlandia, mengatakan: “Pengalaman kami menunjukkan bahwa kaum muda merasa lebih percaya diri dan ingin menjangkau seseorang yang terlatih secara khusus sehingga mereka tahu, segera, mereka akan mendapatkan bantuan dan dukungan yang mereka butuhkan dan mereka tidak perlu khawatir atas isu-isu seperti kehilangan kendali atas situasi.

“Apa yang dicita-citakan bisa tercapai. Kami memiliki sumber daya dan pelatihan yang tersedia untuk memastikan hal ini terjadi di seluruh negeri. Penting bagi kaum muda untuk memiliki pilihan yang tersedia bagi mereka mengenai siapa yang mereka hubungi untuk mendapatkan dukungan sehingga tidak hanya bergantung pada guru pembimbing.”

Dia mengatakan beberapa sekolah telah bertindak, terutama yang mengadopsi Sama-sama Aman Di Sekolah, sebuah program pelajaran yang dirancang untuk mengajar murid tentang hubungan yang sehat dan saling menghormati, tetapi yang lain tampaknya tidak memahami skala, gravitasi, dan urgensi krisis. Dia menambahkan: "Ini perlu ditantang, terutama karena kesejahteraan siswa sangat penting untuk pencapaian pendidikan."

NSPCC Skotlandia

Joanne Smith, NSPCC Skotlandia manajer kebijakan dan urusan publik, mengatakan: “Sangat penting bahwa semua orang muda yang pernah mengalami pelecehan atau pelecehan seksual memiliki orang dewasa yang dapat mereka hubungi, yang mereka percayai dan yang dapat bertindak atas nama mereka dan mendukung mereka.

“Setiap sekolah harus memiliki anggota staf yang ditunjuk yang sepenuhnya terlatih dalam menangani masalah seperti itu, sehingga mereka merasa diberdayakan dan memiliki kepercayaan diri untuk mengatasi perilaku kasar dan secara efektif melindungi kaum muda. Sangat penting bahwa siapa pun yang pernah mengalami pelecehan seksual mengetahui dengan siapa mereka dapat berbicara dan yakin bahwa mereka akan didengarkan dan tuduhan akan diselidiki.

Smith mengatakan semua sekolah harus menjalankan program untuk mempromosikan hubungan kesehatan dan mengatasi pelecehan seksual, untuk menciptakan budaya di mana sikap dan perilaku berbahaya ditantang.

Bulan lalu, sebuah survei terhadap ratusan gadis dan wanita muda mengungkap tingkat pelecehan dan pelecehan seksual yang mengejutkan. Satu dari lima gadis remaja yang mengambil bagian dalam jajak pendapat kami mengatakan mereka telah diserang secara seksual dan tiga dari lima telah mengalami beberapa bentuk pelecehan seksual.

Gadis-gadis yang kami ajak bicara berulang kali mengatakan bahwa mereka telah diberhentikan atau dilindungi ketika menyampaikan kekhawatiran kepada para guru. Hari ini, korban lain, seorang gadis berusia 17 tahun, berbicara mendukung staf spesialis di setiap sekolah saat dia menceritakan dua serangan seksual.

Yayasan Hadiah

Mary Sharpe, kepala eksekutif dari Yayasan Hadiah, seorang pendidik pelatihan amal yang berbasis di Skotlandia di seluruh Inggris, mengatakan: “Idealnya, setiap sekolah memiliki guru yang terlatih dan berdedikasi yang secara khusus menangani pelecehan seksual, intimidasi, dan seks paksa.”

Dia mengatakan bahwa, sementara sekolah sudah memiliki guru bimbingan dan konselor, skala dan kompleksitas masalah pelecehan berarti mengandalkan staf konseling yang ada akan mengecewakan korban dan tidak melakukan apa pun untuk meredakan krisis. Dia berkata: “Pertama, guru bimbingan biasa lebih dari sibuk dengan masalah lain yang relevan dengan remaja, baik itu masalah keluarga, bolos, narkoba.

“Kedua, masalah seksual memerlukan penanganan yang sangat hati-hati karena potensi gangguan kesehatan mental bagi perempuan muda jika pengalaman mereka tidak divalidasi. Pada saat yang sama, para guru harus menyeimbangkannya dengan konsekuensi hukum jangka panjang bagi seorang pemuda jika ia dilaporkan ke polisi atas segala bentuk pelanggaran seksual.

“Ini adalah tanggung jawab besar bagi para guru dan menempatkan mereka pada peran sebagai juri dan juri. Apakah kejadian itu asli? Apakah itu dibesar-besarkan karena dendam?

“Jika remaja putra tidak ditegur dengan cara yang berarti ketika mereka masih muda, mereka mungkin berpikir bahwa mereka dapat lolos begitu saja dan itu dapat menyebabkan pelanggaran yang lebih serius. Adalah penting bahwa guru seperti itu adalah seseorang yang dipercaya oleh murid untuk bertindak dengan cara yang adil.”

Sharpe juga mendesak Pemerintah Skotlandia untuk bertindak cepat. Dia berkata: "Satu hal yang jelas - bentuk-bentuk pelecehan seksual ini akan berlanjut dan menjadi lebih buruk, dalam pandangan saya, sampai ada pendidikan pencegahan yang lebih baik, sebaiknya berbasis bukti."

Partai Buruh

Menteri pendidikan bayangan tenaga kerja, Martin Whitfield, seorang mantan guru, mengatakan dia akan meminta Pemerintah Skotlandia untuk memastikan setidaknya satu guru di setiap sekolah memiliki pelatihan spesialis yang dibutuhkan. “Curriculum for Excellence seharusnya mengajarkan anak-anak tentang hubungan yang sehat, seks, persetujuan dan rasa hormat, tetapi ketika satu dari lima siswi mengalami kekerasan seksual, ada kebutuhan untuk urgensi dan tindakan yang lebih efektif,” katanya.

“Saya menduga apa yang sebenarnya terjadi adalah begitu mereka memulai kursus ujian, materi kesehatan dan kesejahteraan semacam ini didorong ke satu sisi. Kita harus mengingatkan sekolah bahwa mereka bukan hanya tentang hasil ujian. Anak-anak juga perlu belajar tentang tumbuh menjadi orang dewasa yang berpengetahuan luas. Jelas kami saat ini mengecewakan mereka dalam hal ini. Memiliki setidaknya satu anak guru yang terlatih khusus tahu bahwa mereka dapat berpaling adalah ide yang bagus. Kami tidak membutuhkan investasi besar-besaran. Ini adalah sesuatu yang harus segera dilakukan.”

Liberal Demokrat

Sekretaris pendidikan bayangan Lib Dem Skotlandia Willie Rennie juga mendukung langkah tersebut dan berkata: “Saya harap statistik yang mengerikan ini memberikan dorongan ekstra yang kita butuhkan untuk memastikan bahwa ada ketentuan yang baik di setiap sekolah untuk mengatasi masalah mendalam dengan anak laki-laki sekolah. yang berperilaku seperti ini.”

Menteri bayangan Konservatif Skotlandia untuk anak-anak dan remaja Meghan Gallacher mengatakan: "Harus ada toleransi nol terhadap pelecehan seksual di sekolah kami dan saran ini layak untuk dipertimbangkan lebih lanjut oleh menteri SNP."

Scottish Lib Dem Beatrice Wishart MSP, yang duduk di Kelompok Lintas Partai tentang Kekerasan Terhadap Perempuan dan Anak Muda, mendukung gagasan guru yang dilatih secara khusus. Dia berkata: “Sangat penting kita memperhitungkan pengalaman mereka yang terkena dampak situasi ini. Tidak hanya dapat dicapai untuk mendapatkan setidaknya satu guru di setiap sekolah untuk mengambil peran ini, itu adalah sesuatu yang dapat dilakukan dengan cukup cepat.”

Tanggapan Pemerintah Skotlandia

Pemerintah Skotlandia mengatakan: “Kami mengambil tindakan yang bertujuan untuk mencegah pelecehan seksual dan kekerasan berbasis gender, untuk mengembangkan hubungan positif di antara anak-anak dan remaja. Kami juga telah membentuk kelompok kerja Kekerasan Berbasis Gender di Sekolah untuk mengembangkan kerangka kerja nasional untuk mencegah dan menanggapi perilaku berbahaya dan kekerasan berbasis gender di sekolah. Ini akan didukung oleh sumber daya pengajaran yang tepat untuk membantu staf sekolah menyampaikan pembelajaran yang percaya diri dan bermakna untuk memerangi pelecehan seksual dan kekerasan berbasis gender di semua sekolah di seluruh Skotlandia.”