Mary Sharpe sharpethinking.com

Mary Sharpe dalam Press Pre-TRF

Ide Mary Sharpe untuk beberapa jenis dasar untuk membuat penelitian ilmiah tentang cinta seksual dapat diakses publik pertama kali mengkristal pada tahun 2006. Tahun itu Mary mempresentasikan makalah tentang “Sex and Addiction” pada konferensi Psikologi Positif Internasional Ketiga di Portugal. Internet mulai mendapatkan kekuatan dan siswa merasa lebih sulit untuk menolak gangguan tersebut. Streaming pornografi menjadi tersedia 'on tap' mulai 2007 dan seterusnya. Mary dan rekan mulai memantau perkembangan dan masalah yang berkaitan dengan kesehatan, hubungan, dan kriminalitas selama beberapa tahun berikutnya. Jelas bahwa masyarakat umum, influencer, dan pengambil keputusan membutuhkan akses mudah ke ilmu pengetahuan yang mulai bermunculan tentang dampak internet terhadap perilaku dan tujuan hidup kita.

Mary Sharpe mulai bekerja dengan dampak pornografi pada hubungan cinta beberapa tahun sebelum The Reward Foundation didirikan sebagai amal Skotlandia.

Di halaman ini kami menggali arsip untuk memberikan wawasan tentang pemikiran awal yang menyebabkan Mary mengembangkan The Reward Foundation.

Selama beberapa bulan mendatang kami akan menambahkan lebih banyak bahan awal untuk mengilustrasikan perjalanan kami.

Untuk latar belakang tambahan tentang Maria, lihat biografinya sini.

Perang melawan kebencian dan kecanduan 'harus dimulai di sekolah'

Foto oleh James Glossop

Artikel oleh Hamish Macdonell, 11 Juni 2011.

Momok kembar sektarianisme dan kecanduan terkait erat dan harus dijelaskan kepada anak-anak semuda sepuluh tahun, menurut seorang pakar dunia tentang resolusi konflik.

Para menteri telah menyambut baik panggilan tersebut, dari Mary Sharpe, seorang advokat internasional, agar murid-murid sekolah di Skotlandia diajarkan tentang bahaya sektarianisme, serta tentang risiko minuman dan obat-obatan. Keduanya, menurutnya, terkait erat.

Ms Sharpe baru-baru ini kembali ke Skotlandia setelah meneliti radikalisasi pemuda Muslim untuk NATO. Dia ingin mendirikan pusat resolusi konflik di Edinburgh yang, dia berharap, akan dapat membantu perjuangan melawan sektarianisme.

Dia percaya bahwa sektarianisme di Skotlandia terikat erat dengan masalah bangsa dengan kecanduan - terutama dengan alkohol - dan dia bersikeras bahwa kecanduan dan resolusi konflik harus ada dalam kurikulum jika Skotlandia ingin menjadi negara yang toleran.

Sektarianisme

Seorang juru bicara Menteri Pertama, yang akan menerbitkan RUU untuk mengatasi sektarianisme minggu depan, mengatakan bahwa Ms Sharpe tampaknya memiliki banyak hal untuk ditawarkan dalam debat. "Kami akan sangat tertarik untuk mengambil ini lebih jauh dan melihat apa yang dia katakan," katanya.

Alex Salmond telah menjadikan pertempuran melawan sektarianisme sebagai prioritas utama untuk pemerintahan barunya dan undang-undang pertamanya adalah RUU anti-sektarianisme, yang akan diajukan ke parlemen akhir pekan ini.

RUU itu diharapkan akan meningkatkan hukuman penjara maksimum untuk kejahatan kebencian sektarian dari enam bulan menjadi lima tahun, mengkriminalkan posting online kebencian agama dan melarang tampilan sektarianisme di pertandingan sepak bola.

Mr Salmond menyalakan sektarianisme setelah peningkatan dalam skala masalah di dan sekitar pertandingan Old Firm musim lalu dan setelah diduga bom dikirim ke Neil Lennon, manajer Celtic, dan dua pendukung klub terkemuka.

Menteri Pertama mengaitkan masalah alkohol Skotlandia dengan sektarianisme ketika ia menetapkan prioritas untuk administrasi baru ke Parlemen Skotlandia bulan lalu. Salmond berkata: "Sektarianisme berjalan seiring, setidaknya sebagian, dengan momok lain tentang keselamatan dan kebahagiaan kita - budaya minuman keras."

Tautan kunci

Ms Sharpe mengatakan dia senang bahwa Mr Salmond telah mengidentifikasi pentingnya kunci hubungan antara kecanduan dan sektarianisme dalam upayanya untuk mengatasi masalah ini dan dia mengatakan dia berharap bahwa pemilihan administrasi SNP baru akan memberikan kesempatan untuk membawa pekerjaan ini lebih jauh . “Saya senang dengan perubahan iklim di Skotlandia dan kemauan di sana sekarang bagi negara untuk menghadapi iblis-iblisnya,” katanya.

Ms Sharpe mengklaim bahwa Skotlandia memiliki masalah kecanduan serius dengan alkohol, nikotin, pornografi internet, narkoba, perjudian dan makanan cepat saji - yang semuanya, dia bersikeras, telah membantu mendorong negara itu ke puncak tabel liga global untuk kesehatan yang buruk, kemiskinan dan kegemukan. “Skotlandia memiliki masalah khusus. Kami hidup dalam budaya beracun, ”katanya.

Dia menambahkan bahwa satu-satunya cara akar penyebab masalah ini dapat ditangani dengan benar adalah dengan mengubah kurikulum sekolah dan mengajar anak-anak tentang kecanduan dan sektarianisme sejak usia sepuluh tahun. “Kita harus masuk ke sekolah.

“Kita harus mengajar para guru sehingga mereka dapat membuat anak-anak sadar akan apa yang terjadi dan kemudian mereka dapat mempengaruhi orang tua mereka,” katanya.

Dia menambahkan: “Saya dibesarkan di Skotlandia Barat. Saya melihat ini ketika saya tumbuh dewasa dan masih ada. "

Ms Sharpe mengatakan bahwa meskipun kekerasan dalam rumah tangga cenderung meningkat setelah pertandingan Firma Lama, sektarianisme sendiri bukanlah akar penyebabnya; melainkan hanya manifestasi dari masalah sosial serius lainnya, termasuk alkoholisme. Dan dia menambahkan: “Tantangan bagi pembuat kebijakan bukanlah untuk memenangkan hati dan pikiran anak-anak muda kita tetapi untuk menyelamatkan mereka. Itu hanya bisa dilakukan melalui pendidikan. ”

https://www.tes.com/news/its-time-we-tapped-sex-education-internet-age

Cetak Ramah, PDF & Email