Verifikasi Usia Pornografi Ukraina

Italia

Verifikasi usia untuk pornografi tidak ada dalam agenda pemerintah saat ini di Italia. Namun, serangkaian masalah verifikasi usia lainnya sedang dalam diskusi, yang pada akhirnya dapat membantu mendukung permintaan verifikasi usia untuk pornografi.

Di dalam pemerintahan Italia, masalah verifikasi usia telah menjadi topik yang banyak dibahas karena peristiwa pada Januari 2021. Ini melibatkan seorang anak berusia 10 tahun yang bunuh diri karena video yang terlihat di platform media sosial. Sebagai konsekuensi langsung dari tragedi ini, Otoritas Perlindungan Data Italia dipesan TikTok berhenti memproses data pribadi pengguna yang usianya tidak dapat diverifikasi secara pasti oleh perusahaan.

Sejak itu, ada diskusi di pemerintah tentang proposal tentang bagaimana bereaksi terhadap masalah ini. Tidak ada keputusan praktis dan mengikat yang telah dibuat. Presiden Otoritas Perlindungan Data Italia setuju bahwa ada kebutuhan untuk memiliki kerangka kerja legislatif yang lebih baik mengenai verifikasi usia. Dia ingin melakukan ini sambil menghindari membanjiri platform dengan "pendaftaran identitas global". Kementerian Kehakiman memimpin diskusi meja bundar dalam pemerintahan pada Juni 2021. 

Saat ini, Italia memiliki tiga proposal. Salah satunya adalah menggunakan profil kecerdasan buatan untuk mengidentifikasi usia anak-anak. Dua lainnya memanfaatkan nasional Sistem Identitas Digital Publik. Saat ini, masyarakat dapat menggunakan Sistem Identitas Digital Publik untuk mengakses layanan online yang disediakan oleh administrasi publik. Ini dapat diperluas untuk memungkinkan orang tua mengizinkan anak-anak mereka memiliki akses ke jaringan media sosial. Atau bisa juga orang tua memberikan kata sandi atau token sementara, untuk mencapai hasil yang sama.

Pada September 2021, karena pembentukan pemerintah Italia yang baru, tidak jelas apakah salah satu dari 3 solusi ini akan menjadi kenyataan.

Penelitian baru dari Telefono Azzurro

Dalam kerangka kerjanya Program Kewarganegaraan Digital, organisasi nirlaba Italia, Telefono Azzurro akan segera mempresentasikan hasil penelitian baru yang dilakukan bekerja sama dengan Doxa Kids tentang hak-hak anak di lingkungan digital. Anak-anak dan remaja telah diajak berkonsultasi tentang berbagai masalah seperti kebiasaan online mereka dan risiko lingkungan digital.

Ada pertanyaan tentang dampak COVID-19 pada hak-hak mereka. Verifikasi usia dinaikkan untuk mengetahui apakah anak muda Italia mendukung atau menentangnya. Kebutuhan akan ruang digital yang aman dan prinsip non-diskriminasi juga dibahas. Kaum muda ditanya berapa banyak waktu yang mereka habiskan untuk online. Elemen kuncinya adalah pentingnya membuat hotline atau saluran bantuan dapat diakses melalui fungsi obrolan atau teks. Penelitian menunjukkan bahwa anak-anak berbagi foto dan video secara online tanpa diminta untuk memberikan persetujuan mereka. Anak-anak menganggap hak privasi mereka sebagai salah satu hak terpenting saat online. Pada saat yang sama itu adalah hak yang paling sering dilanggar di Italia.

Posisi Paus

Vatikan adalah negara yang sepenuhnya terletak di dalam Roma. Kembali pada tahun 2017, Paus Fransiskus, pemimpin agama terbesar di dunia saat ini, mengecam proliferasi pornografi dewasa dan anak di internet. Paus menuntut perlindungan yang lebih baik untuk anak-anak secara online. Dia membuat deklarasi bersejarah pada akhir Kongres Dunia: Martabat Anak di Dunia Digital yang disebut Deklarasi Roma

Cetak Ramah, PDF & Email