Usia dewasa

usia persetujuan pertanyaan kepala perempuanSalah satu tantangan terbesar bagi siapa pun saat ini adalah memahami gagasan persetujuan dalam konteks seksual. Orang tua, sekolah, remaja, dan otoritas hukum saat ini perlu membantu remaja dengan aman menavigasi zona senja antara usia 16 tahun dan 18 tahun. Di zona ini adalah legal untuk berhubungan seks tetapi tidak berbagi gambar telanjang. Teknologi internet membuat kreasi dan transmisi gambar yang membangkitkan gairah seksual tersedia bagi siapa saja yang memiliki smartphone, termasuk anak mana pun. Kejahatan seksual meningkat 53% sejak 2006-7 menurut angka 2015-16 yang dikeluarkan oleh Pemerintah Skotlandia. Kenaikan besar ini juga bertepatan dengan munculnya akses internet yang lebih besar.

Bagian ini terutama membahas persetujuan dan sexting. Lihat halaman lain untuk perincian lebih lanjut tentang persetujuan terhadap seks dalam praktik.

Undang-undang tentang pelanggaran seksual di Indonesia Inggris dan Wales dan dalam Skotlandia menganggap seorang anak muda “seorang anak,” dan membutuhkan perlindungan, sampai usia 18 tahun.

Namun usia persetujuan untuk hubungan seksual adalah 16 tahun. Banyak remaja yang tidak menyadari bahwa meskipun sudah terlalu dewasa untuk melakukan seks, mereka tidak diijinkan untuk mengambil selfie erotis dan mengirimnya sampai mereka berumur 18. Kepemilikan foto 'anak-anak' tanpa persetujuan adalah ilegal. Seorang anak di bawah 13 tidak, dalam keadaan apa pun, memiliki kapasitas hukum untuk menyetujui segala bentuk aktivitas seksual.

Undang-undang di bidang ini dimaksudkan terutama untuk diterapkan pada pria dewasa dan sebagian kecil wanita dengan minat dalam merawat anak-anak dengan siapa mereka berencana untuk melakukan hubungan seksual atau yang berusaha untuk melibatkan anak-anak dalam prostitusi atau pornografi. Itu hukum di Inggris dan Wales menyatakan "Anak-anak yang terlibat dalam pelacuran pada dasarnya adalah korban pelecehan dan orang-orang yang memanfaatkan mereka dengan mengeksploitasinya, adalah penganiaya anak."

Sekarang interpretasi yang ketat dari 'anak' berarti bahwa remaja yang mengeksplorasi keingintahuan seksual mereka, dengan bantuan teknologi baru, dapat dituduh melakukan pelanggaran seksual yang serius.

Tentu saja jaksa berhati-hati untuk melihat semua keadaan dan hanya menandai kasus untuk penuntutan jika itu demi kepentingan publik untuk melakukannya.
Mereka akan mempertimbangkan faktor-faktor seperti perbedaan usia antara para pihak, paritas antara para pihak dalam hal perkembangan seksual, fisik, emosional dan pendidikan dan sifat hubungan mereka.

Pada tahun 2014 di Inggris, seorang siswi diselidiki setelah mengirimkan foto topless dirinya kepada pacarnya. Dia kemudian menerima peringatan setelah meneruskan gambar itu ke teman-temannya setelah dia dan gadis itu berhenti menjadi pasangan. Itu Perilaku Pelecehan dan Aksi Kerusakan Seksual,  berkaitan dengan 'revenge porn' yaitu transmisi gambar seksual tanpa izin. Tinjauan  balas dendam porno untuk mempelajari lebih lanjut.

Masalahnya di sini adalah tidak adanya atau pelanggaran izin. Pendekatan 'tanpa toleransi' terhadap aktivitas semacam itu tampaknya telah diadopsi oleh pihak penuntut dan polisi di Inggris juga.

Ini adalah panduan umum untuk hukum dan bukan merupakan nasihat hukum.