cinta sebagai ikatan

Cinta sebagai Bonding

Pengalaman cinta pertama kita biasanya dari ibu kita dan, atau pengasuh lain yang mengasuh kita ketika kita terlalu muda untuk menjaga diri kita sendiri. Ibu menghasilkan kadar oksitosin neurokimia yang sangat tinggi baik dalam persalinan maupun melalui menyusui. Ini membantu ibu dan bayi saling terikat satu sama lain. Oksitosin yang diproduksi oleh ibu dalam tahap awal ini berasal dari bagian otak yang lain daripada yang dihasilkan dalam pertemanan dan pertemuan seksual. Cinta ini sebagai ikatan kemudian mendukung perkembangan cinta seksual.

Oksitosin bertanggung jawab atas perasaan aman, keamanan dan kepercayaan. Ini memiliki fungsi lain juga, beberapa dari mereka kurang 'suka diemong', seperti perasaan 'schadenfreude', atau sombong atas kegagalan seseorang. Umumnya dengan tingkat oksitosin yang tinggi, kami berkembang. Ini memungkinkan kita mengembangkan reseptor saraf yang membantu kita menjalin ikatan dengan orang lain juga. Semakin banyak reseptor oksitosin yang kita miliki, semakin banyak oksitosin yang kita hasilkan.

Bayangkan seekor kijang terpisah dari kawanan domba dan bagaimana ketakutannya. Ini daging yang mudah untuk predator. Manusia juga bersifat kesukuan. Ada keamanan dalam jumlah. Di masa lalu, pengasingan, dibuang dari keluarga dan teman-teman, adalah salah satu hukuman terburuk yang bisa diterima seseorang. Sel isolasi adalah sama.

Oksitosin memiliki fungsi lain. Ini membantu mengurangi tingkat neurokimia stres kortisol. Itu juga dapat mengurangi keinginan untuk mengkonsumsi gula atau zat adiktif lainnya. Misalnya bisa menghambat konsumsi alkohol secara sukarela.

Banyak perilaku mempromosikan pelepasan oksitosin di otak kita, seperti: bergaul dengan teman; membantu orang lain; menghabiskan waktu di alam; lukisan atau gambar; nyanyian; bersantai dengan musik yang menenangkan; membelai binatang; berpegangan tangan; berciuman; berpelukan; dan kegiatan suka meditasi, yoga, atau Pilates. Ini memelihara perasaan empati, perhatian, main-main, dan penghargaan. Kami merasa aman dengan orang-orang yang kami kenal dan percayai.

Sejauh itu, pacaran kuno memungkinkan pasangan untuk saling mengenal sebelum menyelam ke dalam hubungan seksual. Hubungan yang berfokus hanya pada memuaskan hasrat seksual saja, tidak memungkinkan kepercayaan, cinta, dan ikatan yang diperlukan untuk berkembang.

Pasangkan Pasangan Ikatan >>

Cetak Ramah, PDF & Email