TRF dalam Press 2021

Jurnalis telah menemukan The Reward Foundation. Mereka menyebarkan berita tentang pekerjaan kami termasuk: pelajaran kami tentang risiko dari menonton porno secara berlebihan; seruan untuk pendidikan seks yang efektif dan berfokus pada otak di semua sekolah; kebutuhan pelatihan penyedia layanan kesehatan NHS tentang kecanduan pornografi dan kontribusi kami untuk penelitian tentang disfungsi seksual yang dipicu oleh pornografi dan gangguan perilaku seksual kompulsif. Halaman ini mendokumentasikan penampilan kami di surat kabar dan online. Kami berharap dapat memposting lebih banyak cerita seiring berjalannya tahun 2021.

Jika Anda melihat kisah yang menampilkan TRF yang belum kami pasang, silakan kirimkan kepada kami a mencatat tentang itu. Anda dapat menggunakan formulir kontak di bagian bawah halaman ini.

Berita Terbaru

Panggilan aksi para ahli: Tingkatkan cara kami mengajar murid tentang hubungan dan memperketat kontrol atas pornografi internet

Oleh Marion Scott & Alice Hinds 12 Desember 2021

Skotlandia harus merombak bagaimana kaum muda diajarkan tentang seks dan hubungan untuk mengatasi epidemi kekerasan dan pelecehan seksual di sekolah, menurut para ahli.

Pelajaran harus dibangun secara khusus untuk secara langsung mengatasi kekerasan berbasis gender sementara guru dan staf pendukung harus lebih terlatih, para ahli percaya, dan langkah-langkah harus diambil untuk mencegah anak-anak mengakses pornografi online.

Menanggapi survei pasca mengungkapkan tiga dari lima gadis telah mengalami beberapa bentuk pelecehan seksual, dengan satu dari lima gadis diserang secara fisik, Rachel Adamson dari juru kampanye kekerasan berbasis gender Toleransi Nol menyerukan pengenalan nasional Sama Aman Di Sekolah, sebuah program yang mempromosikan hubungan yang sehat dan saling menghormati yang telah diadopsi di beberapa sekolah.

Dia berkata: “Untuk mengakhiri kekerasan terhadap anak perempuan di sekolah, kita harus menanamkan kesetaraan gender di seluruh kebijakan dan praktik pendidikan. Dengan reformasi pendidikan saat ini, kami memiliki kesempatan untuk melakukan ini sekarang.

“Sekolah membutuhkan pendekatan yang konsisten di seluruh negeri untuk mempromosikan kesetaraan dan mencegah misogini dan kekerasan terhadap perempuan dan anak perempuan. Kami memiliki program seperti itu di Rape Crisis Scotland's Sama Aman Di Sekolah, yang bertujuan untuk membekali sekolah dengan alat untuk menantang kekerasan dan stereotip berbasis gender dan mempromosikan kesetaraan.

“Kami ingin melihat semua sekolah mengikuti Equally Safe At School (ESAS) dan pelatihan wajib bagi guru dan staf sekolah lainnya untuk mendukung mereka dalam menanggapi dan mencegah kekerasan terhadap anak perempuan.

“Dengan mengalihkan fokus kami untuk mencapai kesetaraan gender, kami dapat mengakhiri kekerasan laki-laki terhadap perempuan dan anak perempuan.”

Kathryn Dawson dari Krisis Pemerkosaan Skotlandia, yang membantu mengembangkan Equally Safe At School, mengatakan hasil survei itu mengecewakan. “Sayangnya kami tidak terkejut melihat begitu banyak gadis dan remaja putri telah terkena dampak kekerasan dan pelecehan seksual – penelitian dan suara para gadis dan remaja putri sendiri semakin mengatakan hal ini kepada kami,” katanya.

“Ini perlu diubah karena tidak ada anak atau remaja yang harus mengalami perilaku ini di sekolah. Kami membutuhkan lebih banyak penelitian dan data yang kuat karena perilaku ini sering tidak terlihat atau dikenali, sehingga tidak diperlakukan sebagai masalah prioritas bagi sekolah.

“Kekerasan seksual tidak bisa dihindari, dan kami ingin pencegahan kekerasan seksual menjadi agenda utama sistem pendidikan di Skotlandia.

“Pemerintah Skotlandia sedang melakukan reformasi pendidikan dan kami pikir ini penting untuk memasukkan ketentuan yang lebih kuat dan lebih spesifik untuk mencegah kekerasan seksual.

“Jika kita memiliki ini, itu akan mendorong kemajuan di bidang lain, termasuk memberikan lebih banyak pelatihan dan dukungan kepada guru, dan mendorong sekolah untuk memprioritaskannya dalam perencanaan dan pemantauan mereka.

“Alat ESAS ada untuk membantu dan membimbing mereka melalui langkah-langkah yang dapat mereka ambil, dan ini adalah kesempatan nyata bagi sekolah dan otoritas lokal untuk menunjukkan kepemimpinan dengan mengambil tindakan.

Dr Nancy Lombard, pembaca kebijakan sosial di Glasgow Caledonian University, mengatakan pendidikan seks di sekolah harus difokuskan kembali untuk mempromosikan hubungan yang sehat dan saling menghormati.

Dia mengatakan pendidikan seks tradisional berisiko memperkuat stereotip wanita pasif dan pria agresif dan bahwa kaum muda membutuhkan pemahaman yang lebih menyeluruh tentang hubungan dan seks.

Dia juga memperingatkan perilaku kasar tidak boleh dianggap hanya sebagai ejekan atau olok-olok. Lombard berkata: “Penelitian saya sendiri menemukan gadis-gadis semuda sembilan akan membawa pelecehan fisik atau emosional ke perhatian para guru. Guru bersikap meremehkan dalam menangani perilaku seperti itu dengan melabeli mereka sebagai sedikit kesenangan atau menyarankan 'itu karena dia menyukaimu'.

“Gadis-gadis mengalami pelecehan itu sebagai nyata dan beri nama seperti itu. Mereka tidak menyukainya, terluka karenanya dan secara aktif berusaha menghentikannya, baik secara individu maupun kolektif.

“Kekerasan ini bersifat fisik serta perilaku mengancam, termasuk menguntit. Kurangnya validasi ini mengakibatkan anak perempuan menerima dan meminimalkan viktimisasi mereka sendiri sementara anak laki-laki belajar untuk menormalkan perilaku seperti itu sebagai bagian yang dapat diterima dan sehari-hari dari interaksi mereka dengan anak perempuan.”

Lombard mengatakan orang tua dapat berbuat banyak untuk mengatasi masalah ini. Dia berkata: "Sementara kita dapat mengajari anak-anak bahwa semua kekerasan itu salah, kita juga perlu meneliti bagaimana kita dapat membatasi anak-anak dapat menjadi atau menjadi apa dengan berbicara kepada mereka dengan cara yang berbeda atau dengan mengharapkan hal yang berbeda dari mereka."

Mary Sharpe, kepala eksekutif Yayasan Penghargaan, yang mengkampanyekan pembatasan usia di situs-situs pornografi dan melatih para pendidik dan profesional kesehatan, mengatakan Pemerintah Skotlandia harus bertindak segera untuk melindungi anak-anak. Dia berkata: “Apa yang benar-benar kita butuhkan untuk melindungi anak-anak kita adalah undang-undang yang memberikan batasan usia untuk pornografi internet, dan pendidikan yang layak di sekolah yang mencakup risiko pornografi bagi otak remaja yang sensitif dan bagaimana hal itu dapat menyebabkan hubungan yang tidak aman, pencapaian yang buruk, dan pandangan yang tidak realistis tentang tubuh kita sendiri.”

Kemarin, 14 badan amal terkemuka termasuk NSPCC dan Barnardo's meminta para menteri Inggris untuk membuat situs web dewasa bertanggung jawab secara hukum untuk melindungi anak-anak dengan pengawas Ofcom diberi wewenang untuk menutup situs yang memungkinkan akses ke anak-anak.

Sharpe mengatakan: “Kami sangat kecewa Pemerintah Inggris menarik diri dari membawa undang-undang baru tentang pembatasan usia satu minggu sebelum ditetapkan untuk diperkenalkan menjelang pemilihan terakhir. Kami berharap itu akan kembali ke masalah itu.”

Juru Kampanye: Pornografi online merusak sikap anak-anak kita

Mary Shrpe

Anak laki-laki semuda 10 menonton film porno kekerasan, membelokkan pemahaman mereka tentang hubungan seksual, ketakutan amal yang berpengaruh.

Mary Sharpe, kepala eksekutif Yayasan Hadiah, yang mengkampanyekan pembatasan usia di situs-situs porno dan melatih para pendidik dan profesional kesehatan, memperingatkan proliferasi pornografi online merusak cara orang muda berperilaku dan berkembang.

Meskipun sebagian besar anak laki-laki yang melihat film porno, Sharpe mengatakan anak perempuan juga terpengaruh karena cara mereka kemudian dilihat dan diperlakukan. Dia berkata: “Meskipun sebagian besar anak laki-laki melihat porno online, pada akhirnya anak perempuanlah yang menjadi korban bagaimana seks digambarkan.

“Anak laki-laki meniru apa yang mereka lihat. Porno internet menunjukkan kepada mereka bahwa kekerasan adalah bagian yang dapat diterima dari seks. Saya ingat berada di sebuah acara remaja beberapa tahun yang lalu dan terkejut ketika seorang gadis 14 tahun membual bahwa dia 'menjadi kink'.

“Saya bertanya-tanya apakah dia pernah dipegang dan dicium dengan cara yang lembut dan romantis. Itu membawa pulang betapa mudahnya perilaku ini diterima sebagai normal dan betapa sulitnya mengomunikasikan seperti apa hubungan saling percaya itu. Tantangan bagi orang tua dan guru adalah bahwa masa remaja adalah periode pengambilan risiko yang tinggi. Porno membuat ini lebih mungkin terjadi.”

Dia mengatakan anak-anak mungkin melihat pornografi di perangkat di rumah, tetapi juga di ponsel, milik mereka sendiri atau teman.

“Pada usia 10 atau 11 tahun ketika pubertas dimulai untuk peningkatan jumlah anak-anak, hormon mereka mendorong mereka untuk mencari apa pun tentang seks dan mulai bereksperimen.

“Sebagai digital native, tempat pertama yang mereka lihat adalah internet. Bahkan jika orang tua memasang filter, banyak anak menemukan jalan keluar dari mereka atau menonton film porno di perangkat teman mereka.

“Efek jangka panjangnya adalah mereka bisa menjadi begitu terbiasa dengan seks porno, mereka merasa sulit untuk membangun hubungan kehidupan nyata yang aman.”

Sharpe mengatakan The Reward Foundation, sebuah badan amal Skotlandia, tidak anti-porno untuk orang dewasa, meskipun mereka juga harus menyadari risikonya sehingga mereka dapat membuat pilihan berdasarkan informasi.

Tetapi mereka bertekad bahwa pemerintah harus menemukan cara untuk memastikan anak-anak dan remaja yang rentan tidak dapat dengan mudah mengakses materi tersebut.

Dia berkata: “Orang dewasa yang setuju dan bertanggung jawab dapat menonton apa yang mereka suka dan melakukan apa yang mereka suka. Kekhawatiran kami adalah bahwa gambar-gambar ini mendorong hubungan dan harapan berisiko tinggi antara anak-anak dan remaja yang putus asa untuk menjadi dewasa dan meniru apa yang telah mereka lihat tanpa menyadari betapa tidak amannya hal itu.”

Salah satu bidang yang menjadi perhatian adalah seputar sexting, mengirim foto eksplisit satu sama lain. Ini adalah praktik umum di setiap sekolah yang dikunjungi yayasan tetapi dapat berakhir dengan menstigmatisasi investigasi kriminal.

Sharpe berkata: “Ini adalah dilema besar bagi sekolah. Mereka ingin melindungi korban dari praktik ini, dan seringkali para gadis yang merasa tertekan untuk mengirim foto telanjang ke calon pacar atau pacar sebenarnya yang mungkin membagikannya dengan teman-temannya dan mungkin ke seluruh sekolah. Para pemimpin sekolah mungkin enggan melaporkan kejadian tersebut ke polisi karena takut mengkriminalisasi siswa muda.

“Tekanan psikologis dapat membuat korban berusaha melukai diri sendiri, memotong atau mengembangkan masalah perilaku.”

Universitas melaporkan bagaimana mereka menangani keluhan 'budaya pemerkosaan'

Edinburgh 2021 seksual
DepositFoto

Oleh Mark Macaskill, Reporter Senior di The Sunday Times, 4 April 2021.

Universitas Skotlandia akan melaporkan dalam beberapa minggu tentang hasil tinjauan dalam penanganan keluhan pelanggaran seksual.

Studi tersebut diperintahkan oleh Dewan Pendanaan Skotlandia pada bulan Februari setelah kasus Kevin O'Gorman, mantan profesor Strathclyde yang dihukum pada tahun 2019 atas pelecehan seksual terhadap tujuh siswa laki-laki antara tahun 2006 dan 2014.

Sektor pendidikan berada di bawah pengawasan yang belum pernah terjadi sebelumnya karena kekhawatiran bahwa kekerasan seksual di universitas dan sekolah meluas.

Kekhawatiran meningkat dalam beberapa minggu terakhir. Lebih dari 13,000 laporan telah diposting di Everyone's Invited, sebuah situs web yang didirikan pada tahun 2021 di mana siswa dan siswa sekolah dan universitas, dulu dan sekarang, dapat secara anonim berbagi pengalaman mereka tentang "budaya pemerkosaan" - di mana kebencian terhadap wanita, pelecehan, pelecehan, dan penyerangan dinormalisasi ,

Kemarin Soma Sara, pendiri situs tersebut, mengundang para pengikutnya untuk menyampaikan saran perubahan yang akan digunakan untuk menekan pemerintah Inggris.

Banyak kesaksian di Everyone's Invited mengungkapkan sekolah atau universitas tempat penyerangan terjadi.

Beberapa posting menyebutkan Universitas Edinburgh dan menuduh pelecehan seksual di kediaman Pollock Halls-nya.

Tahun lalu Pollock Halls, yang memiliki 1,600 kamar di tiga kampus, disebut oleh The Tab, sebuah surat kabar universitas, sebagai yang memiliki tingkat kekerasan seksual tertinggi dari semua aula Edinburgh.

Seorang siswa mengatakan bahwa setidaknya lima siswa perempuan telah diperkosa di sana oleh seorang siswa laki-laki. Mereka berkata: “Dia menyuruh mereka minum alkohol. Ketika mereka pingsan, dia berhubungan seks dengan mereka tanpa kondom. Tidak ada yang melakukan apapun untuk membantu ”.

Mahasiswa tersebut tidak dianggap telah membuat pengaduan resmi dan universitas mengonfirmasi bahwa tidak ada riwayat tuduhan pelecehan seksual yang dilaporkan ke polisi "dalam beberapa minggu terakhir".

Dikatakan: “Kami berkomitmen untuk menangani masalah kekerasan seksual di kampus. Kami mendorong siswa untuk menggunakan saluran pelaporan resmi. "

Dewan pendanaan mengatakan tidak mengatur lembaga pendidikan tinggi otonom.

Mary Sharpe, kepala eksekutif dari Reward Foundation, yang mempelajari ilmu pengetahuan di balik seks dan cinta dan berbasis di Edinburgh, berkata: “Ini adalah hari yang menyedihkan ketika orang-orang muda harus mengambil tindakan sendiri dengan situs web seperti Everyone's Invited. ” Dia mengatakan bagian dari kesalahan itu adalah kurangnya tindakan terhadap pembatasan usia untuk situs porno komersial.