Verifikasi Usia Pornografi Ukraina

Swedia

Swedia tidak memiliki undang-undang verifikasi. Musim semi ini, pemerintah Swedia mengeluarkan laporan tentang bagaimana pornografi merugikan anak-anak. Itu diterbitkan oleh Ombudsman Swedia untuk Anak-anak, tetapi tidak meyakinkan dan mungkin tidak akan menghasilkan banyak hal.

Unizon dan LSM Swedia lainnya terus bekerja melawan industri seks untuk menjaga anak-anak aman dari pornografi. Namun, ada sedikit perlawanan dari organisasi dan politisi berpengaruh yang berpendapat bahwa pornografi adalah masalah pribadi, bahwa anak-anak memahami apa yang mereka lihat dan tidak dirugikan oleh pornografi, dan bahwa filter dan semacamnya tidak akan berfungsi. Namun, Swedia sekarang melakukan diskusi yang jauh lebih luas daripada beberapa tahun lalu, yang positif.

Dengan tidak adanya keputusan politik yang berpengaruh, juru kampanye Swedia mengharapkan lebih banyak komitmen dan keterlibatan dari perusahaan digital dan penyedia internet.

Kurikulum Pendidikan Seks Baru

Namun, ada juga beberapa perkembangan positif untuk dilaporkan. Swedia mendapatkan kurikulum baru untuk pendidikan seks musim gugur ini. Tahun lalu, mereka memiliki bidan yang sangat berani angkat bicara di media tentang bahaya pornografi. Dia mengatakan bahwa dia bertemu dengan wanita muda yang mengatakan bahwa mereka dilukai oleh seks “kasar”, yang terinspirasi oleh pornografi. Hal itu memicu perdebatan publik yang sebagian mengarah pada perubahan kurikulum pendidikan seks.

Unizon bekerja keras untuk memasukkan penyebutan bahaya pornografi dalam kurikulum. Tehy ingin memasukkan analisis kritis terhadap pornografi. Sayangnya, hasilnya tidak seperti yang diharapkan, tetapi setidaknya menghasilkan “…meliputi literasi media dan kritis terhadap pornografi, misalnya”.

Pada September 2021 Swedia menerima hasil baru dari a laporan ilmiah menyatakan bahwa 1 dari 5 anak berusia 18 tahun telah menerapkan apa yang mereka lihat dalam pornografi dalam hubungan seksual. Ditemukan bahwa 22.4% anak laki-laki menonton film porno hampir setiap hari. Juga ditemukan bahwa 15% anak laki-laki menyatakan bahwa mereka menonton lebih banyak film porno daripada yang mereka inginkan.

Cetak Ramah, PDF & Email