seks dan porno

Seks & Porno

Kata pornografi berasal dari kata Yunani “porno” dan “graphie” yang berarti “tulisan atau tentang pelacur”.

Pornografi sebagai stimulus memasuki tubuh secara langsung melalui indera, sebagian besar mata dan telinga. Ini memiliki hubungan langsung ke sistem saraf pusat, khususnya sistem reward atau pusat kesenangan otak. Ini memberikan gairah seksual yang cepat. Perubahan fisiologis yang disebabkannya terjadi segera: jantung berdetak lebih cepat; bernapas menjadi lebih dangkal dan pengamat mulai merasakan denyutan di alat kelamin.

Pornografi saat ini melalui internet berbeda dari pornografi masa lalu. Foto-foto statis majalah para lelaki atau bahkan film biru tidak memiliki dampak pada otak yang saat ini tidak ada habisnya streaming, video yang menggairahkan. Sifat interaktif dari internet memungkinkan orang untuk beralih dengan mudah ke materi yang lebih membangkitkan segera setelah mereka menjadi bosan dengan tarif saat ini. Ketika orang menonton banyak porno, otak mereka secara bertahap mulai menghasilkan lebih sedikit dopamin sebagai tanggapan. Ini mengarah pada berkurangnya keinginan untuk apa yang mereka tonton. Namun mereka dapat mengembalikan keseimbangan dopamin dengan menonton video yang lebih mengejutkan atau kotor. Ini segera memberikan 'pukulan' dopamin yang lebih besar.

Tubuh menyukai keseimbangan. Ketika kita memiliki cukup makanan, minuman atau seks, sinyal otak kita sudah cukup. Sinyal kenyang ini membantu kita untuk berhenti makan, minum atau berhubungan seks sehingga kita bisa melanjutkan kegiatan lain yang diperlukan untuk kehidupan sehari-hari. Tapi ketika kita 'binge' pada suatu zat atau perilaku, mekanisme kenyang ini dapat ditahan sementara, ditimpa oleh ketersediaan stimulus pesta. Dengan kata lain, otak kita menafsirkan makan sebanyak-banyaknya sebagai hadiah sebagai kebutuhan 'bertahan hidup' dan memungkinkan kita terus memanjakan diri untuk sementara. Bayangkan beruang sebelum hibernasi untuk musim dingin, ia dapat menelan salmon 20 tanpa sakit.

Banyak gadis remaja dewasa ini menggunakan porno untuk pendidikan tentang seks dan untuk sensasi. Mereka biasanya menontonnya sendiri. Praktek voyeuristik ini secara seksual mengkondisikan otak peka mereka dari waktu ke waktu untuk mengharapkan hal baru yang menggairahkan. Hal ini dapat menyebabkan perkembangan fetishes, perubahan tak terduga dalam selera seksual dan kecanduan pada beberapa orang. Ini juga berlaku untuk orang dewasa, banyak dari mereka mulai menonton film porno dari awal masa remaja mereka. Bentuk pelatihan otak ini merampas pengamat manfaat kesehatan, pengembangan pribadi, dan berbagai kesenangan dari hubungan seksual yang nyata.

Banyak pria yang terlalu banyak makan porno melakukannya dengan 'merayap' ke setiap video baru, yang hampir mencapai klimaks dengan masturbasi tetapi tidak cukup. Ini memungkinkan mereka untuk berinteraksi dengan gambar yang membangkitkan gairah seksual selama berjam-jam. Pengguna selalu mencari gambar yang sempurna untuk berakhir pada. Mereka tidak merasa kenyang seperti yang mungkin mereka lakukan jika mereka berhubungan seks dengan pasangan dan mencapai klimaks.

Pornografi internet seperti musim kawin, tetapi musim kawin yang tidak pernah berakhir. Otak primitif melihatnya sebagai 'hiruk pikuk makan', peluang pembuahan yang sangat besar dan mematikan mekanisme kenyang. Otak kemudian berusaha untuk beradaptasi dengan keuntungan yang belum pernah dialami sebelumnya ini - pasangan yang rela tanpa akhir yang mencari pembuahan dengan siapa kita dapat mengekspresikan hasrat seksual kita.

Melalui konsumsi hasrat seksual porno internet sedang dimanipulasi oleh orang asing untuk keuntungan mereka dan merugikan kita. Konsumsi berat pornografi internet sangat berbahaya bagi para remaja yang otaknya dibuat untuk belajar seksual sebagai persiapan untuk masa dewasa. Mereka belajar mentransfer otak mereka ke bahan buatan. Alih-alih belajar cara merayu, menjaga kontak mata-ke-mata, mengembangkan rasa hormat dan sentuhan dengan cara yang penuh cinta atau seksual dengan pasangan potensial, orang-orang memperkuat jalur untuk mendapatkan imbalan.

Cetak Ramah, PDF & Email