tekanan

Tekanan

Untuk gambaran singkat tentang stres, perhatikan ini video.

Stres akut adalah sinyal peringatan alami bagi tubuh yang membantu kita merespons ancaman jangka pendek atau perubahan di lingkungan kita. Ini adalah mekanisme bertahan hidup kunci. Sebagai respons fisiologis, ia memobilisasi energi kita untuk mengantisipasi tindakan, seperti lari atau melawan. Ini dapat dipecah menjadi empat tanggapan: ketakutan (gairah), penerbangan (menghindari bahaya yang dirasakan sering merupakan respon yang disukai untuk melawan); bertarung (menghadap ke bahaya) dan membeku (bermain mati dan berharap beruang / ancaman bergerak). Tahapan-tahapan ini dapat berlaku untuk setiap hari stressor juga.

Ketika kita sehat, kita memiliki energi untuk mengatasi stres jangka pendek atau akut, misalnya, berlari mengejar bus. Denyut jantung kita naik, kadar gula darah kita berubah, keringat kita meningkat untuk membantu mendinginkan tubuh saat kita berlari. Semua reaksi ini dipicu oleh hormon stres, adrenalin serta kortisol. Ketika kita pertama kali terangsang, katakanlah, dengan melihat bus kita sebelum kita sampai di halte bus, kita menghasilkan adrenalin dan noradrenalin (istilah Amerika adalah epinefrin dan norepinefrin) selama beberapa menit untuk membantu memobilisasi kita untuk tiba di sana tepat waktu. Ketika stres sudah berakhir (wah! Kami berhasil) tubuh kami pulih dengan cepat, keseimbangan dipulihkan.

Jika stressor berlanjut, misalnya, kita ketinggalan bus dan berada dalam bahaya terlambat untuk pertemuan atau tanggal penting, maka kortisol neurokimia akan menyala untuk menjaga tingkat energi tetap tinggi cukup lama untuk mengatasi stres yang terus berlanjut. Kortisol memobilisasi energi dari cadangan yang disimpan di hati dan otot untuk membantu kita 'bertarung' atau 'melarikan diri'. Masalahnya adalah ia dapat terus memompa ke dalam sistem dengan baik setelah stressor berlalu.

Kortisol terus membanjiri sistem kita jika kita memiliki banyak pemicu stres dalam hidup kita. Saat ini para pemicu stres cenderung bersifat psikologis, khawatir tentang posisi sosial, permusuhan keluarga, kesuksesan ekonomi atau kesepian, daripada ancaman fisik seperti orang yang berselisih atau harimau yang bertaring tajam. Tubuh kita merespons ancaman psikologis dengan cara yang sama seperti yang dilakukan oleh tubuh nenek moyang kita pada ancaman fisik tersebut.

Ketika seseorang menjadi terbiasa atau tidak sensitif terhadap tingkat tertentu gambar yang mengejutkan di situs porno, mereka membutuhkan gambar yang lebih menggairahkan dan lebih mengejutkan untuk mendapatkan yang tinggi. Kecemasan meningkatkan gairah seksual yang melibatkan gelombang dopamin yang lebih besar. Tingkat kortisol yang tinggi dalam sistem adalah penanda biologis untuk tidak hanya stres, tetapi juga depresi.

Stres kronis

Stres dapat terakumulasi di bawah kesadaran kita. Tiba-tiba kita bisa merasa kewalahan oleh hidup dan merasa tidak mampu mengatasinya. Kami tidak memiliki ketahanan terhadap konflik atau masalah. Otak yang stres bergantung pada kebiasaan. Berpikir kreatif terlalu sulit. Terlalu banyak stres, terlalu lama, menjadi stres kronis. Ini adalah saat tubuh kita tidak dapat memulihkan dirinya kembali seperti halnya dengan stres akut. Itu yang membuat kita lelah, membahayakan sistem kekebalan tubuh kita, membuat kita lebih rentan terhadap kecelakaan dan membuat kita merasa tertekan, cemas dan tidak terkendali. Itu adalah ketika kita lebih rentan untuk mengambil stimulan lain, obat-obatan atau alkohol, serta stimulasi internet yang lebih ekstrim untuk membuat kita merasa lebih baik dan menghindari rasa sakit.

Penggunaan pornografi internet secara kronis memberikan tekanan yang sangat besar pada cadangan energi tubuh dan menyebabkan semua jenis masalah fisik dan mental. Disfungsi Axis HPA pada Pria Dengan Gangguan Hiperseksual (2015) - Sebuah studi dengan 67 pecandu seks pria dan 39 kontrol dengan usia yang sama. Sumbu Hypothalamus-Pituitary-Adrenal (HPA) adalah pemain sentral dalam respons stres kita. Kecanduan mengubah sirkuit stres otak mengarah ke aksis HPA disfungsional. Studi ini pada pecandu seks (hypersexuals) menemukan respons stres yang berubah yang mencerminkan temuan dengan kecanduan zat.

Bagaimana kita mengelola stres selama bertahun-tahun adalah kunci untuk kesejahteraan dan hubungan kita. Seperti yang telah kita lihat dari Hibah belajar, kecanduan, depresi, dan neurosis adalah penghalang terbesar bagi hubungan yang sehat dan bahagia.
[/ x_text] [/ x_column] [/ x_row]

Stres menggeser fokus perhatian dan pasokan energi tubuh dari area inti seperti otak, sistem pencernaan dan organ reproduksi untuk memberi makan energi ke area-area yang membutuhkan energi dengan segera untuk mengeluarkan kita dari bahaya yang dirasakan. Itulah sebabnya seiring waktu, kecuali kita mengelola stres kita dengan benar, dan stres tidak dapat dihindari, kita mengembangkan kondisi pencernaan seperti sindrom usus yang mudah tersinggung, atau memori yang buruk dan ketidakmampuan untuk berkonsentrasi lama. Kita memperlemah sistem kekebalan kita, kita menangkap infeksi dengan lebih mudah dan memakan waktu lebih lama untuk sembuh. Stres menua kulit dan tubuh.

Di bawah tekanan kronis, adrenalin menciptakan bekas luka di pembuluh darah kita yang dapat menyebabkan serangan jantung atau stroke, dan kortisol merusak sel-sel hippocampus, melumpuhkan kemampuan kita untuk belajar dan mengingat.

Secara individu, jenis stres terburuk adalah perasaan bahwa kita tidak memiliki kendali atas masalah, bahwa kita tidak berdaya.

Singkatnya, stres membuat kita lelah.

<< Efek Fisik                                                                                     Stimulus Supernormal >>

Cetak Ramah, PDF & Email