surat kabar online pers

TRF dalam Press 2019

Jurnalis telah menemukan The Reward Foundation dan menyebarkan berita tentang pekerjaan kami termasuk: pelajaran kami tentang risiko dari menonton porno secara berlebihan; seruan untuk pendidikan seks yang efektif dan berfokus pada otak di semua sekolah; kebutuhan pelatihan penyedia layanan kesehatan NHS tentang kecanduan pornografi dan kontribusi kami untuk penelitian tentang disfungsi seksual yang dipicu oleh pornografi dan gangguan perilaku seksual kompulsif. Halaman ini mendokumentasikan penampilan kami di surat kabar dan online. Kami berharap dapat memposting lebih banyak cerita seiring berjalannya tahun 2019.

Jika Anda melihat cerita yang menampilkan TRF yang belum kami siapkan, harap kirimkan catatan tentang kami menggunakan formulir kontak di bagian bawah halaman ini.

Berita Terbaru

Fitur Kehidupan dan Budaya, teks oleh Roisin Agnew. Diterbitkan online 9 Desember 2019

Bangkitnya pertahanan 'seks kasar' yang berbahaya dan apa artinya bagi wanita

Grace Millane, Chipchase India, Natalie Connolly: narasi seksual pribadi wanita digunakan untuk melawan mereka, bahkan dalam kematian

Kekerasan seksual terhadap perempuan meningkat di Inggris dengan cara yang mengkhawatirkan dan sedikit dipahami. Ini meluas dari penggunaan sejarah seksual pribadi perempuan selama percobaan pembunuhan mereka sendiri hingga popularisasi dan penyalahgunaan praktik BDSM, sering disalahkan pada keberadaan porno hardcore. Apa yang masih belum jelas adalah apa penyebab gelombang baru kekerasan gender ini, dan bagaimana keterlibatan perempuan secara konsensual dan tumbuh dalam bentuk-bentuk seks yang ekstrem berbicara dengan masalah luas dalam seks saat ini.

The pembunuhan terhadap backpacker Inggris berusia 21 tahun, Grace Millane dan persidangan tingkat tinggi yang diikuti menyebabkan keprihatinan mendalam, menyoroti bagaimana narasi seksual pribadi perempuan dapat digunakan terhadap mereka sebagai bagian dari pembelaan 'seks kasar'.

Menjelang ulang tahunnya yang ke-22, Millane - yang sedang backpacking di Selandia Baru - berkencan dengan seorang pria yang ditemuinya di Tinder. Setelah keluar malam, keduanya kembali ke rumahnya di mana ia melanjutkan untuk mencekiknya sampai mati saat berhubungan seks. Meskipun juri menyampaikan putusan bersalah bulan lalu, persidangan itu sendiri memicu kemarahan pada cara kehidupan seks Grace disajikan sebagai bukti terhadapnya. Partisipasi sebelumnya dalam BDSM dan penggunaan aplikasi kencan jimat seperti Whiplr digunakan sebagai bukti bahwa ia menikmati jenis praktik tertentu, menyiratkan bahwa ini adalah kasus 'permainan seks yang salah'. Salah satu mantan pacarnya bahkan dipanggil ke mimbar oleh pembela untuk membuktikan bahwa Grace terlibat dalam mencekik kepuasan seksual.

Di Inggris dalam dekade terakhir, sudah ada Peningkatan 90 persen dalam pertahanan 'seks kasar', dan dalam lima tahun terakhir ini telah berhasil dalam hampir separuh kasus. Ngeri dengan tren yang muncul ini, aktris Fiona McKenzie didirikan Kami Tidak Bisa Menyetujui Ini, sebuah kelompok kampanye yang bekerja untuk melakukan 'seks kasar' - atau disebut '50 Nuansa'- Pertahanan dikeluarkan dari pengadilan Inggris. Bersama dengan anggota parlemen dari Partai Buruh Harriet Harman, kelompok ini mencoba menambahkan klausa ke dalam RUU Penyalahgunaan Rumah Tangga itu akan membuatnya ilegal bagi seorang pria yang telah membunuh seorang wanita untuk mengklaim bahwa dia menyetujui kekerasan yang menyebabkan kematiannya. Para pegiat berpendapat bahwa menyetujui permainan seks tertentu tidak sama dengan menyetujui untuk dibunuh, seperti yang ditunjukkan oleh kasus Millane. Pertahanan 'seks kasar' juga lebih lanjut mencegah korban pelecehan seksual untuk maju, karena takut kehidupan seks mereka akan digunakan untuk mempermalukan atau menyalahkan mereka - sesuatu yang sudah terlalu lazim dalam sistem pengadilan.

"Seringkali, Anda tidak akan menemukan apa pun tentang orang yang telah meninggal di luar nama mereka dan tuduhan mengerikan ini" - Fiona McKenzie, Kita Tidak Bisa Menyetujui Kampanye

"Ini tampaknya merupakan kekerasan laki-laki yang sepenuhnya tradisional terhadap perempuan yang tampaknya benar-benar sejalan dengan kekerasan yang lebih luas terhadap perempuan," kata McKenzie. “Tapi untuk beberapa alasan dalam sistem peradilan pidana, dan sampai batas tertentu di media berita juga ketika dilaporkan, diyakini bahwa para wanita mengatakan 'ya, saya ingin terluka parah. Saya ingin dirawat di rumah sakit oleh kehidupan seks saya '. "

"Seringkali, Anda tidak akan menemukan apa pun tentang orang yang telah meninggal di luar nama mereka dan tuduhan mengerikan yang dia setujui untuk semua jenis aktivitas seksual sebelum dia meninggal," lanjut McKenzie. "Jika kita akan mencapai tahun 90-an dan 2000-an, ada nama-nama wanita yang tersebar di surat kabar di bawah tajuk 'ibu seks keriting', 'mahasiswa BDSM'."

Menangani pertanyaan seputar persinggungan rumit antara seks dan kekerasan telah menjadi masalah yang mendesak, bukan hanya karena bukti menunjukkan bahwa hal itu semakin fatal bagi perempuan, tetapi karena ini adalah manifestasi dari kebingungan yang meluas tentang bagaimana orang di bawah 40 tahun berhubungan seks.

Bahwa seks kasar telah menjadi populer dalam beberapa tahun terakhir datang sebagai berita kepada siapa pun, namun politik seksual di balik prevalensinya di kalangan anak muda masih belum diketahui. Sebuah studi dilakukan oleh Savanta ComRes untuk BBC Radio 5 pekan lalu mengungkapkan bahwa 38 persen wanita di bawah usia 40 tahun mengalami "tamparan" yang tidak diinginkan, tersedak, atau tersedak saat melakukan hubungan seksual suka sama suka. 42 persen wanita ini mengatakan mereka merasa "ditekan atau dipaksa" untuk melakukannya. Normalisasi praktik kekerasan seksual sering disalahkan pada menjamurnya porno hardcore di kalangan pria muda. Tetapi, menurut Mary Sharpe dari the Yayasan Hadiah - sebuah badan amal yang mengkhususkan diri dalam pornografi dan pendidikan seks - pornografi juga mengkondisikan wanita untuk mencari "hal-hal kasar untuk merasakan apa pun".

"Pada usia 25, sebagai seorang wanita muda, Anda mungkin sudah menonton 10 tahun film porno," kata Sharpe kepada Dazed. Dia percaya momen budaya saat ini mendorong wanita untuk secara keliru menyamakan pembebasan seksual dengan ekstrem seksual - sebuah fakta yang menjadi lebih buruk ketika pria muda “menginternalisasi bahwa wanita ingin ditumbuk”. Titik kebingungan di sini adalah bahwa wanita bukan hanya korban dari budaya, tetapi bahwa itu mungkin telah secara diam-diam membentuk keinginan mereka, dan mengkondisikan mereka untuk mencari seks yang sering kali tentang memerankan kembali fantasi yang bukan sepenuhnya milik mereka dan menempatkan mereka. beresiko.

Debat seks kasar juga merugikan komunitas BDSM dan praktik-praktiknya. Orang-orang telah meminjam estetika dan dianggap sebagai 'status menyimpang' tanpa mengadopsi aturan dan pedoman seputar persetujuan dan keamanan yang terikat oleh komunitas. Dibawa ke arus utama oleh (pasti mengerikan) 50 Nuansa Efek hanya mendorong penyalahgunaan dan representasi yang keliru dari budaya dan komunitas BDSM, yang sangat mematuhi aturan - persetujuan adalah dasar dari budaya ketegaran, dan jika Anda melakukannya dengan sehat dan aman, Anda dapat memilih untuk keluar atau keluar kapan saja .

“Masih sulit untuk mengatakan apa yang dikatakan gelombang kekerasan seksual terhadap perempuan dan bagaimana hal itu dibela tentang kami dan momen saat ini, tapi sementara kami memperhitungkannya, penting bahwa pengamanan diterapkan pada tingkat hukum dan budaya”

Pertimbangan lain adalah bagaimana kekerasan gender berhubungan dengan 'krisis' dalam maskulinitas. Bahwa laki-laki akan menjangkau cara-cara paling mendasar untuk menegaskan dominasi dan kekuasaan di saat krisis kolektif mungkin merupakan kesimpulan yang terlalu mudah untuk ditarik, dan tidak memiliki bukti nyata (belum). Tetapi perlu mempertimbangkan apakah pria 'mendorong kembali' dalam privasi kamar tidur dan jauh dari mata publik. Pos-Saya juga saat telah melemparkan seksualitas laki-laki ke dalam kebingungan: beberapa pria tiba-tiba menemukan perilaku seksual mereka sebelumnya sekarang didefinisikan sebagai tidak dapat diterima; yang lain merasakan dendam atas perubahan yang bergerak maju dengan kekuatan dan kecepatan yang lebih besar karena momentum di belakang gerakan.

Conor Creighton, seorang penulis dan pemimpin meditasi yang telah mengalihkan perhatiannya untuk menjalankan lokakarya tentang kesadaran dan kejantanan, percaya ada "banyak kebingungan tentang hubungan" di antara pria saat ini, tetapi belum tentu kemarahan. "Saya tidak berpikir pria marah, tetapi kemarahan adalah satu-satunya emosi yang didorong pria untuk berbagi," katanya. "Jadi, jika seorang pria depresi, sedih, atau bingung, itu muncul sebagai kemarahan, karena itulah cara kita bersosialisasi."

Masih sulit untuk mengatakan apa yang dikatakan gelombang kekerasan seksual terhadap perempuan dan bagaimana hal itu dibela tentang kami dan saat ini, tetapi sementara kami memperhitungkannya, penting bahwa pengamanan diterapkan pada tingkat hukum dan budaya. Di sisi hukum, hal ini dicakup oleh kampanye seperti We Can't Consent To This dan misi mereka untuk menambahkan klausul ke RUU Kekerasan Dalam Rumah Tangga yang akan memastikan riwayat seksual wanita yang sudah meninggal tidak dapat digunakan untuk melawannya oleh pembunuhnya. Pada tingkat budaya, lebih sulit untuk mengetahui dari mana harus memulai. Pengakuan bahwa kekerasan terhadap perempuan memanifestasikan dirinya dengan cara yang lebih halus dan pribadi diperlukan - dan mungkin dibutuhkan segera - karena hanya dengan begitu kita dapat mencoba untuk menyelesaikan masalah yang berkembang dan terkadang fatal di mana kepentingan dan pemaksaan perempuan dalam bentuk seks yang ekstrim diletakkan mereka berisiko, dan membuat budaya kita tidak dapat dipertanggungjawabkan.

Diterbitkan online pada 6th Desember 2019

Advokat Mary Sharpe membahas pornografi dan kriminalitas di The Nine

Penganjur Mary Sharpe muncul semalam di The Nine dari BBC untuk membahas normalisasi pornografi kekerasan, yang telah disorot mengikuti hukuman seorang pria untuk pembunuhan Grace Millane November lalu.

Millane - backpacker Inggris berusia 21 - dibunuh di Selandia Baru saat berkencan dengan pria itu.

Ms Sharpe, yang beramal Yayasan Hadiah membuat penelitian di bidang ini dapat diakses oleh publik, membahas fenomena dan undang-undang verifikasi usia yang telah ditangguhkan oleh Pemerintah Inggris.

Telepon porno mendorong remaja ke terapi seks

Artikel oleh Mark Howarth dan Andrew Gregory pada hari Sabtu 5 Oktober 2019

Jumlah anak muda yang mencari bantuan telah melonjak. Konselor menyalahkan video 'seks sempurna' yang dilihat oleh anak-anak semuda tujuh tahun

Jumlah remaja yang mencari terapi seks di NHS telah lebih dari tiga kali lipat dalam dua tahun, menurut angka resmi.

Para ahli menyalahkan lompatan pada meningkatnya prevalensi pornografi di telepon pintar dan media sosial mereka, dengan seorang remaja mengatakan berharap seks menjadi "sempurna setiap saat".

Secara total, 4,600 anak-anak dan remaja berusia 19 tahun ke bawah membutuhkan terapi psikoseksual pada 2017-18 dan 2018-19. Selama periode dua tahun sebelumnya, ada 1,400 rujukan.

Secara keseluruhan, remaja membuat 1 dari 10 pasien yang menerima konseling seks, dibandingkan dengan 1 dalam 30 dua tahun lalu, NHS Digital melaporkan.

Muriel O'Driscoll, seorang konselor dan terapis psikoseksual yang telah merawat remaja, mengatakan: "Dengan yang muda, kadang-kadang, meskipun ketersediaan pendidikan seksMereka sering tidak tahu apa yang mereka lakukan atau harapkan seks menjadi sempurna setiap saat.

“Mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan karena mereka mendasarkan pengalaman potensial mereka pada film atau video porno di Facebook dan semua media lainnya. Ini bukan tentang kenyataan - kenyataan tidak sempurna. Terkadang seks berhasil; terkadang tidak.

“Mereka berharap orang bisa mengalami orgasme dalam sekejap. Dan, tentu saja, jika seorang anak muda memiliki pengalaman buruk dalam aktivitas seksual awal mereka, maka itu bermain dalam pikiran mereka. ”

O'Driscoll, yang telah bekerja untuk NHS dan Brook Advisory Center dan sekarang berpraktik secara pribadi di Merseyside, juga mengatakan bahwa anak laki-laki dan perempuan kadang-kadang khawatir bahwa alat kelamin mereka tidak terlihat seperti atau sesuai dengan yang telah mereka lihat online.

Anak-anak tersandung pornografi online sejak usia tujuh tahun, sebuah laporan ditemukan bulan lalu. Survei tersebut, dari British Board of Film Classification, menunjukkan bahwa tiga perempat orang tua merasa anak mereka tidak akan melihat film porno online, tetapi lebih dari setengahnya melakukannya. Anak-anak muda menggambarkan perasaan "bingung" dengan apa yang telah mereka lihat.

Mary Sharpe, kepala eksekutif dari hubungan amal The Reward Foundation, mengatakan: “Penggunaan teknologi yang berlebihan membuat remaja yang cemas, tertekan dan dengan masalah psikoseksual. Sejak munculnya broadband kecepatan tinggi pada tahun 2006, prevalensi masalah kesehatan mental telah meningkat di kalangan anak muda. Apakah mereka terhubung?

"Industri internet dan pornografi berusaha sekuat tenaga untuk menyangkalnya, tetapi kami pikir mereka terhubung karena gejala-gejalanya begitu jelas ketika orang-orang melalui detoksifikasi digital yang memungkinkan otak mereka menyesuaikan diri dengan kesenangan sehari-hari."

Selama dua tahun terakhir, jumlah orang dari segala usia yang mencari bantuan naik sedikit menjadi 47,300, di mana 10% adalah remaja.

Claire Murdoch, direktur kesehatan mental nasional di NHS England, mengatakan: "Apa yang menjadi sangat jelas adalah perlunya bagian masyarakat lain untuk mulai mengambil tanggung jawab atas tindakan mereka, melaksanakan tugas perawatan yang tepat dan memberantas perusakan perilaku online - jadi NHS tidak dibiarkan mengambil barang-barang itu. ”

Mary Sharpe dikutip dalam artikel yang sangat kuat tentang perilaku industri pornografi ini. PERINGATAN: item ini mengandung bahan yang mungkin membuat beberapa pembaca merasa tertekan. Diterbitkan 27 September 2019.


Bagaimana industri yang sadis disanitasi

Bagaimana industri yang sadis disanitasi

Sejumlah dewan telah menghasilkan panduan seks dan hubungan tersangka yang ditujukan untuk anak-anak dan remaja, yang gagal menarik perhatian pada bahaya meluas dari pornografi. JO BARTOSCH melaporkan

JESSICA REDDING meninggal minggu lalu; Los Angeles County Coroner mengkonfirmasi bahwa dia berumur 40 tahun.

Dia bertindak dalam pornografi dengan nama Jessica Jaymes. Kematiannya yang prematur bukanlah hal yang tidak biasa bagi mereka yang secara halus disebut sebagai "industri hiburan dewasa."

Film porno pertama yang dilakukan oleh Redding adalah Little Girl Lost, ketika dia baru berusia 16.

Hari ini, ketika tubuh Jessica Redding terletak menunggu post-mortem di Los Angeles, setidaknya satu situs web dewan di sini di Inggris mengatakan kepada anak-anak yang lebih muda daripada Redding ketika dia berakting dalam film pertamanya bahwa mereka perlu mengatasi masalah mereka tentang pornografi.

Dewan Kabupaten Warwickshire Panduan "Hormati Diri Sendiri", yang disahkan oleh Public Health Warwickshire, dengan senang hati berusaha menangkap apa yang digambarkannya sebagai mitos tentang pornografi.

Warwickshire hanyalah salah satu dari banyak dewan yang telah menghasilkan pedoman hubungan seks dan hubungan intim yang ditujukan untuk anak-anak, remaja dan dewasa muda.

Beberapa pembaca mungkin membayangkan bahwa masalah anak-anak menonton pornografi adalah bahwa hal itu mendistorsi pemahaman mereka tentang seks, yang bisa mengarah pada epidemi anak laki-laki yang meniru apa yang telah mereka lihat dan menyerang anak perempuan secara seksual di sekolah (yang menarik Pelecehan seksual "rekan sebaya" di sekolah meningkat sebesar 521 persen di Warwickshire antara 2013-16).

Orang lain mungkin mengutip bangkit di labiaplasties atau 40 persen wanita muda yang melaporkan ditekan untuk melakukan hubungan seks, sebagai indikasi bahwa pornografi berdampak pada masyarakat.

Keduanya akan salah, menurut pedoman Respect Yourself, yang dengan yakin menyatakan salah satu "masalah terbesar bagi kaum muda menonton film porno adalah bahwa itu dipandang sebagai sesuatu yang 'tidak boleh mereka lakukan'."

Dalam upaya menyedihkan mereka untuk kelihatan "meremehkan anak-anak," mereka yang berada di belakang bimbingan semacam itu mengkhianati diri mereka sendiri sebagai misoginis yang acuh tak acuh dan pornografi.

Kritik yang berani menyarankan menonton "Lesbian Anal Trainers 2," "All Anal 3" atau "Slave for a Night" (semua judul buku terlaris dari Jessica Redding yang disebutkan sebelumnya) mungkin tidak memperkaya pemahaman anak tentang apa yang tampak dari hubungan yang sehat. seperti, jelas pemalu mutiara yang tidak tersentuh yang mungkin membutuhkan perhatian yang baik.

Faktanya, alasan banyak feminis sangat terpukul dengan meluasnya ketersediaan pornografi adalah karena telah merampas hak iPhone generasi untuk merasakan seksualitas yang otentik.

Tidak ada yang salah dengan meyakinkan remaja bahwa masturbasi tidak akan benar-benar membuat mereka menjadi buta, dan memang itu dapat membantu mereka merasa nyaman dalam tubuh mereka.

Tapi Ketika seorang gadis berumur 12 menulis untuk Menghormati Diri Sendiri, khawatir bahwa dia kecanduan pornografi dan mengungkapkan bahwa dia menontonnya selama “setengah malam,” jawabannya adalah tidak mengatakan kepadanya bahwa pornografi itu berbahaya dan juga tidak meyakinkannya bahwa seks dan pelecehan yang digambarkan bukan seperti yang dia lakukan. mungkin diharapkan sebagai orang dewasa.

Bahkan, Respek Diri Sendiri menolak anggapan bahwa pornografi membuat kecanduan atau merusak dengan cara apa pun.

Menurut Mary Sharp dari the Reward Foundation, sebuah badan amal pendidikan yang berfokus pada cinta, seks, dan internet, ini sama sekali tidak benar.

Dalam sebuah wawancara awal tahun ini untuk Guardian, ia menjelaskan: “Kelebihan pornografi mengubah bagaimana anak-anak menjadi terangsang secara seksual ... pada usia ketika mereka paling rentan terhadap gangguan kesehatan mental dan kecanduan. Kebanyakan kecanduan dan gangguan kesehatan mental dimulai pada masa remaja. "

Hasil ini dapat dilihat dengan jelas di tingkat disfungsi ereksi, yang telah meningkat dari perkiraan 2-3 persen pria di bawah 35 di 2002 menjadi sekitar 30 persen sejak munculnya streaming porno, porno definisi tinggi.

Di tempat lain di situs, "kuis hubungan" mengundang pengguna untuk memilih dari daftar respons potensial jika mereka menangkap pasangan mereka menonton pornografi.

Secara realistis kita tahu bahwa "pasangan" yang menonton pornografi kemungkinan besar adalah laki-laki, meskipun Rasa Hormat Sendiri dengan ceria mengingatkan kita "baik laki-laki maupun perempuan menonton porno."

Apakah Anda memilih opsi "itu merendahkan" atau "itu panas", jawabannya adalah mengesampingkan ketidaknyamanan pribadi karena semua orang "suka biola."

Untuk lebih jelasnya, memiliki "biola" bukanlah masalah, dampak buruk dari penggunaan pornografi oleh pasangan terhadap harga diri seseorang adalah.

Jauh dari mendekatkan orang, penggunaan pornografi adalah a faktor kunci dalam putusnya hubungan.

Dengan kunjungan ke situs-situs pornografi yang menyamai Netflix, Amazon, dan Twitter digabungkan, industri seks tidak diragukan lagi akan bertahan tanpa bantuan hubungan masyarakat dari bangunnya Warwickshire.

Meskipun demikian, panduan Menghormati Diri Sendiri melakukan pekerjaan hubungan masyarakat yang adil untuk industri, menjelaskan: “Industri seks adalah salah satu dari sedikit di mana wanita menghasilkan lebih banyak uang daripada pria.”

Untuk minoritas kecil ini benar. Ambil Sheena Shaw, misalnya. Dia telah membuat nama untuk dirinya sendiri sebagai "ratu rosebudding. "

Rosebudding adalah istilah yang digunakan dalam industri pornografi untuk prolaps dubur, di mana rektum dipaksa keluar dari anus.

Ini kelihatannya seksi, seperti yang Shaw katakan dengan cerdik: "Budaya mengajarkan kita apa yang disukai dan apa yang tidak disukai."

Para wanita yang melakukan risiko ini mengalami rasa sakit yang luar biasa, masalah usus yang parah dan kebocoran anal.

Ketika Vice magazine bertanya kepada Shaw tentang apa yang bisa dia lakukan jika terjadi cedera, dia menjawab: "Tidak ada yang pernah membicarakan hal itu. Mereka membuat Anda menandatangani keringanan sebelum Anda melakukan adegan ini. Anda benar-benar tidak akan mendapatkan comp pekerja. "

Mungkin tidak mengherankan mengingat tuntutan fisik pornografi hari ini, mereka yang meninggalkan industri melaporkan hal itu obat-obatan terlarang, penyalahgunaan dan pemaksaan di set marak; kebanyakan wanita bertahan antara tiga dan 18 bulan sebelum pergi.

Jujur saja, tidak ada yang memberdayakan rektum yang mencungkil anus Anda saat dipanggil "pelacur," sembur dan tersedak kamera.

Terlepas dari kenyataan brutal ini, situs web Respect Yourself mengklaim "penelitian menunjukkan bahwa sebenarnya bintang porno wanita memiliki harga diri dan kepuasan kerja yang lebih tinggi daripada populasi rata-rata." Studi-studi ini tidak dirujuk.

Dalam masyarakat yang basah kuyup oleh pornografi, kita harus realistis dan mempersiapkan anak-anak untuk apa yang kemungkinan besar akan mereka lihat online dan, dalam keadilan, beberapa pedoman dalam Menghormati Dirimu sendiri penuh kasih dan perhatian.

Tetapi sanitasi industri sadis yang dibangun di atas kesengsaraan perempuan dan anak perempuan tidak bisa dimaafkan.

Dalam misinya yang tampaknya relevan, berfokus pada kaum muda, dan dapat diterima kembali, Dewan Daerah Warwickshire berisiko mengatur generasi untuk berpikir bahwa pelecehan yang digambarkan dalam pornografi tidak hanya normal, tetapi juga diinginkan.

Jo Bartosch adalah direktur Click Off, sebuah kampanye untuk mengakhiri permintaan akan pornografi. Silakan kunjungi situs webnya dan pertimbangkan untuk menyumbang www.clickoff.org.

Mary Sharpe dikutip secara luas dalam tulisan ini oleh Peter Diamond, diterbitkan di 19 April 2019.

Pengamat Katolik Skotlandia

'Blok porno' yang akan datang di Inggris disambut oleh para pegiat, tetapi masalah kebebasan berbicara disoroti oleh Gereja.

Umat ​​Katolik menyambut blok usia yang akan datang pada pornografi di Inggris, yang akan diimplementasikan dalam beberapa bulan mendatang, dan mengatakan Gereja dapat memimpin dalam memerangi bahaya kecanduan porno.

Diumumkan minggu ini bahwa verifikasi usia untuk situs porno akan diperkenalkan pada Juli 15.

Setelah diperkenalkan, orang dewasa harus membuktikan bahwa mereka melebihi 18 dengan mendaftarkan detail mereka atau membeli voucher, untuk mengakses porno.

Pidato bebas

Umat ​​Katolik yang membantu memerangi kecanduan dan Gereja di Skotlandia menyambut baik langkah tersebut, meskipun memperingatkan bahwa kebebasan berbicara harus dilindungi dari sensor pemerintah.

Matt Fradd adalah seorang penulis dan pembicara Katolik tentang masalah porno di AS.

Dia baru-baru ini meluncurkan program baru 21-hari Strive21 untuk membebaskan orang dari bahaya kecanduan pornografi.

"Saya senang dengan larangan pornografi Inggris," katanya. “Itu tidak akan menghentikan orang-orang muda yang mencoba mengakses porno, tetapi syukurlah kita sekarang melihat pencegah seperti ini diperkenalkan.

“Gereja memiliki peran dalam pertempuran melawan pornografi. Seperti yang dikatakan katekismus Katolik, 'kita diciptakan menurut gambar dan rupa Allah,' dan karena itu hal ini mengubah cara kita berpikir tentang orang. Ajaran Gereja tentang topik khusus ini adalah bahwa porno memperbudak kita — kita dipanggil untuk menjadi penguasa nafsu kita. ”

Kerugian tidak diketahui

Mr Fradd menambahkan: “Penggunaan porno meroket dalam beberapa tahun terakhir dan sebagian besar anak usia 8-12 menonton film porno dan mereka pada dasarnya adalah kelinci percobaan untuk sesuatu yang kita tidak akan sepenuhnya tahu betapa berbahayanya sampai 50 tahun ke depan.

"Saya pikir itu adalah sesuatu yang dalam 50 tahun orang akan mengguncang kami dengan frustrasi mengatakan, 'bagaimana Anda bisa melakukan ini, bagaimana Anda bisa membiarkan kami menonton hal-hal ini.'

"Ini adalah bencana yang menunggu untuk terjadi, tetapi syukurlah orang-orang mulai mendengarkan dan bangun untuk bahaya anak-anak menonton film porno."

Strive21 diluncurkan di AS dua minggu lalu dan telah memiliki lebih dari 1,000 pria mendaftar ke program kecanduan porno, dan sebuah seminari Katolik telah menunjukkan minat dalam menggunakan alat ini.

Bahaya kecanduan

Seorang pastor Skotlandia yang terlibat dalam pelayanan penyembuhan juga menyambut larangan yang akan membantu memerangi kecanduan porno.

Canon William Fraser, pastor paroki dari The Visitation Church di Taynuilt, mengatakan, ”Sedihnya saya telah melihat bahaya kecanduan melalui pekerjaan saya dalam pelayanan penyembuhan.

“Biasanya kecanduan porno menjadi kebiasaan bagi seseorang tidak hanya melalui pornografi itu sendiri tetapi sebagai reaksi terhadap 'sakit hati'. Ini seperti segala bentuk kecanduan apakah itu minuman atau obat-obatan dan lebih sering daripada tidak jika bagian 'sakit' disembuhkan maka menjadi lebih mudah untuk berurusan dengan 'kebiasaan.' ”

Canon Fraser menambahkan bahwa untuk 'menghapus' seseorang dari kecanduan porno dapat membutuhkan satu sesi tetapi dalam 'kasus ekstrim' dapat membutuhkan waktu beberapa bulan atau bahkan bertahun-tahun untuk ditangani.

“Kita harus terus-menerus diingatkan bahwa kekuatan yang ada dalam diri kita melalui Yesus Kristus jauh lebih besar daripada kekuatan apa pun di dunia,” kata Canon Fraser, menambahkan bahwa 'Allah akan membebaskan kita seperti Dia mengalahkan semua dosa di kayu salib. '

statistika

Porno adalah industri global senilai £ 75 miliar. Sebuah studi 2016 yang diterbitkan dalam Eastern Economic Journal mengungkapkan orang-orang yang menonton film porno secara teratur lebih kecil kemungkinannya untuk menikah daripada mereka yang tidak.

Mary Sharpe adalah kepala eksekutif di The Reward Foundation, sebuah badan amal pendidikan yang berbasis di Skotlandia yang mempelajari sains di balik seks dan cinta.

Ms Sharpe mengatakan: "Kami benar-benar mendukung undang-undang yang masuk. Orang tua sering berpikir porno sama dengan 20 tahun lalu, tetapi sekarang jauh lebih buruk. Ini mendorong banyak agresi seksual.

"Ini memiliki dampak besar pada otak orang-orang, terutama orang-orang muda yang terpancing untuk terpikat pada hal-hal."

Dukungan kepausan

Paus telah mendukung amal Sharpe, dan ia bekerja dengan sekolah-sekolah Katolik untuk mengembangkan rencana pelajaran bagi para guru.

“Kami pikir undang-undang baru sangat penting. Itu tidak akan menyembuhkan masalah tetapi pendidikan sangat penting di sekolah dan di rumah, ”katanya.

“Kami membuat dan mengembangkan rencana pelajaran untuk sekolah-sekolah di seluruh Skotlandia, termasuk yang Katolik, di mana kami akan menciptakannya sesuai dengan ajaran Gereja dan sumber daya rencana kasih Tuhan.

“Gereja dan paroki dapat memainkan peran besar dalam memerangi masalah ini. Sangat penting untuk mendidik umat Katolik tentang hal ini dan Gereja tidak bisa hanya berdoa masalah seperti itu akan hilang - mereka harus mendengarkan dan bertindak dengan itikad baik dan jika mereka melakukannya, mereka dapat memimpin masalah ini. "

Pemberdayaan imam

Mary menambahkan bahwa para imam juga dapat 'diberdayakan' untuk berbicara tentang masalah ini atau menawarkan nasihat kepada orang-orang tentang ke mana harus mencari bantuan.

Namun para juru kampanye kebebasan berpendapat telah mengemukakan kekhawatiran bahwa undang-undang baru ini akan mengurangi kebebasan berbicara. Larangan porno adalah bagian dari upaya pemerintah yang lebih luas untuk membatasi apa yang dianggapnya sebagai ujaran kebencian online.

Seorang juru bicara Gereja Katolik di Skotlandia mengatakan: "Sangat penting, bahwa setiap undang-undang baru yang dimaksudkan untuk mengatasi 'bahaya online' dan 'bahan ofensif' menjunjung tinggi hak fundamental untuk kebebasan berekspresi, berpikir, berkeyakinan dan beragama yang memungkinkan pertukaran yang kuat pandangan dan debat, tanpa rasa takut atau bantuan.

“Mengamankan keamanan online anak-anak dan kelompok rentan sangat penting. Dengan tidak adanya definisi objektif tentang 'bahaya' namun sulit untuk melihat bagaimana hal ini dapat dilakukan. "

"Mengizinkan regulator independen untuk memutuskan apakah konten berbahaya atau berpotensi melarangnya, secara teori dapat mengarah pada pembatasan ekspresi keyakinan agama."

SCES

Badan induk Katolik Skotlandia menyambut baik blok porno itu.

Jo Soares, ketua kelompok orang tua Dinas Pendidikan Katolik Skotlandia, mengatakan: “Undang-undang yang baru akan mempersulit anak-anak untuk mengakses materi seksual yang tidak pantas secara online baik secara tidak sengaja atau secara eksperimen.

“Adalah penting bahwa kita membatasi konten pornografi sehingga anak-anak kita tidak mengembangkan sikap yang tidak aman terhadap perilaku seksual dan persetujuan atau pandangan yang tidak realistis tentang hubungan dan citra tubuh.

“Pembatasan pornografi online untuk orang dewasa mudah-mudahan akan membuat lebih sulit untuk membimbing anak-anak kita ke materi yang mengajarkan sesuai dengan keyakinan kita pada martabat setiap orang manusia.”

Viagra sebagai obat gaya hidup melihat Mary Sharpe dikutip dalam artikel gaya hidup Huffpost dari 3 April 2019.

'They Take It Before Going To A Club': Mengapa Viagra Digunakan Oleh Generasi Baru

Tidak lagi hanya obat untuk pria yang lebih tua, Viagra digunakan secara rekreasi oleh anak laki-laki di masa jayanya. Oleh

Ini adalah ketiga kalinya Alex * mencoba memakai kondom dan gagal. Meskipun terangsang dan sadar bahwa ini mungkin satu-satunya kesempatan untuk berhubungan seks dengan wanita yang ditemuinya tadi malam, dia tidak bisa tetap tegak. Tidak peduli seberapa besar otaknya ingin berhubungan seks, tubuhnya tidak patuh.

Akhirnya dia menerima situasi itu, meminta maaf kepada teman kencannya untuk "kegelisahan kinerja" - diperparah dengan koktail alkohol dan kokain - dan berjanji untuk tidak membiarkan hal itu terjadi lagi. Keesokan harinya ia pergi ke apotek dan membeli sebungkus tablet sildenafil 8, yang lebih dikenal sebagai Viagra.

Alex, berusia pertengahan dua puluhan, tidak cocok dengan stereotip pengguna Viagra: masyarakat masih melihat pil biru identik dengan laki-laki yang sudah menikah, mungkin dengan kesehatan yang buruk dan menderita dengan usia atau disfungsi ereksi terkait penyakit. Tetapi kasus Alex, dan keputusannya untuk menggunakan viagra untuk menangani masalah tersebut, jauh dari unik.

Ini adalah bulan 12 sejak Viagra tersedia di Inggris tanpa resep dokter. Apoteker memutuskan apakah akan menjual obat kepada pria, merek bernama 'Viagra Connect' dan dibuat oleh pabrikan Pfizer, berdasarkan kesehatan mereka dan obat lain apa yang mungkin mereka minum. Niat awal ketika meningkatkan aksesibilitas obat di 2018, adalah untuk memerangi jumlah pil disfungsi ereksi palsu dijual secara ilegal secara online. Tetapi keputusan tersebut juga memiliki konsekuensi yang mungkin tidak terduga dari memperkenalkan obat ke segmen pasar yang baru.

Murray Blacket, seorang terapis seksual di London utara, mengatakan dia melihat lebih banyak pria muda mengambil Viagra sebagai "polis asuransi" atau "booster shot" untuk hidup di kamar tidur. Seringkali ini terjadi sebelum mereka pergi keluar malam.

“Kami berbicara tentang LGBT adegan chemsex tetapi dalam adegan langsung ada setara dengan akhir pekan yang hilang di mana Anda terhubung dengan seseorang, mengambil banyak kokain dan Viagra, turun ke lubang kelinci, keluar pada hari Senin, “kata Blacket.

Pada awal Agustus 2017, delapan bulan sebelum dijual di jalan raya, dokter di Inggris melaporkan tren yang berkembang dari pria yang lebih muda secara anonim membeli obat melalui internet dalam upaya untuk meningkatkan kinerja seksual atau, seperti Alex, untuk melawan penggunaan obat rekreasi lain yang membuat lebih sulit untuk mempertahankan ereksi.

Orang-orang di Inggris lebih mungkin daripada di tempat lain di Eropa, Amerika, Australia atau Kanada, untuk menggabungkan seks dengan narkoba, menurut Survei Obat Global 2019, terlepas dari jenis kelamin atau orientasi seksual. Zat yang paling umum digunakan adalah alkohol, ganja, MDMA dan kokain - yang semuanya dapat menghambat kinerja seksual jika dikonsumsi dalam dosis tinggi.

Viagra bekerja dengan memastikan aliran darah yang cukup di dalam penis untuk menjaga ereksi. Itu tidak memiliki efek instan dan hanya berfungsi ketika pria itu terangsang secara seksual. Jadi Anda tidak berjalan keliling kelab malam dengan ereksi selama berjam-jam, tetapi akan dapat mengandalkannya jika Anda beruntung di akhir malam.

Blacket mengatakan bahwa banyak dari pemuda yang mengambilnya adalah para profesional - guru, pengacara, pelatih pribadi. Viagra tidak semahal dulu, tapi masih dijual seharga £ 19.99 untuk paket empat tablet atau £ 34.99 untuk delapan. Tidak murah untuk apa, secara efektif, 'berjaga-jaga'.

"Pria muda semakin tidak begitu percaya diri dengan kemampuan seksual mereka," kata Blacket. “Orang-orang ini menggunakan viagra hanya sebagai dorongan untuk percaya diri. Ini bukan tentang melakukan lebih banyak petualangan seks - itu hanya tentang bisa tampil dalam 'seks normal'. ”

Penurunan kepercayaan ini sering dikaitkan dengan peningkatan jumlah orang yang secara teratur menonton pornografi online. Studi terbaru menemukan antara 14% dan 35% pria muda mengatakan mereka mengalami disfungsi ereksi dibandingkan dengan 2-3% sebelum 2008. Mary Sharpe dari Yayasan Hadiah, sebuah badan amal pendidikan yang berfokus pada cinta, seks, dan internet mengatakan kepada Guardian: "Sejak 2008, ketika streaming-bebas, porno definisi tinggi menjadi begitu tersedia, itu terus meningkat."

Lanskap perubahan kencan juga memiliki peran untuk dimainkan, ”bantah Blacket, dengan pertumbuhan aplikasi kencan dan fokus pada interaksi seksual biasa yang berarti orang harus terkesan secara seksual. "Jika itu tidak berjalan baik bagi Anda maka orang-orang dapat pindah dan bertemu orang lain," katanya. “Budaya one night stand bersifat transaksional dalam hal itu. Anda punya satu peluang. "

Tidak hanya ada lebih banyak tekanan untuk selalu siap untuk berhubungan seks, tetapi sebagian besar interaksi seksual dibingkai oleh adanya alkohol dan obat-obatan lain yang menghambat kinerja. “Pria-pria ini begitu sering berhubungan seks setelah minum, jika bukan narkoba juga. Mengambil Viagra tampaknya terhubung dengan pemikiran 'Aku bisa minum beberapa gelas lagi dan aku masih bisa melakukannya'. ”

Dan pemikiran itu menjadi lebih utama, karena Viagra menjadi lebih mapan dalam budaya mainstream, kata Blacket. “Sekarang ada iklan di Bawah Tanah dan di sisi bus untuk Viagra [dikirim] di Vespa. Perusahaan-perusahaan ini telah melihat perubahan di pasar dan memanfaatkannya. "

Tampaknya memiliki perusahaan bergaya Deliveroo yang membawa Viagra ke rumah Anda telah berperan dalam membuat obat ini lebih menarik bagi kaum muda. Daripada sesuatu yang perlu Anda curi dari lemari kamar mandi ayah Anda, Anda bisa memesannya seperti pizza. Pengaruh dari pergeseran budaya ini telah mengakibatkan Blacket melihat segelintir pria yang tidak peduli dengan kinerja, yang berpikir bahwa menggunakan Viagra akan membuat mereka "lebih sulit" dan seks menjadi lebih menyenangkan.

Blacket memiliki kekhawatiran bahwa beberapa dari mereka yang memilih untuk menggunakan Viagra untuk rekreasi mengambil dosis yang lebih tinggi daripada yang biasanya dia rekomendasikan. Banyak yang menggunakan tablet 100mg, sedangkan NHS merekomendasikan dosis 50mg sekali sehari. “Orang-orang tidak benar-benar tahu apa arti dosis - mereka menerapkan mentalitas vitamin dengan hanya mengonsumsi lebih banyak.” dia menjelaskan."

Mengambil terlalu banyak sildenafil dapat menyebabkan efek samping yang tidak menyenangkan seperti sakit kepala, pusing, gangguan pencernaan, hidung tersumbat dan penglihatan yang berubah. "Saya telah bertanya kepada beberapa dari mereka bagaimana perasaan mereka pada hari berikutnya dan mereka mengatakan cukup kasar," katanya. “Beberapa dari mereka datang kepada saya dan bertanya, 'Haruskah saya khawatir? Berapa lama saya bisa melakukan ini? "

Itu membuatnya khawatir bahwa orang-orang menggunakan pil untuk membungkus masalah yang lebih besar dan mengakar yang menghambat kehidupan seks mereka. “Mereka menempatkan bantuan band atas masalah dengan Viagra. Ini harus menjadi perbaikan sementara. "

Kutipan dari Mary Sharpe di March 11 Story in The Guardian muncul di bagian ini di situs web Katolik LifeSiteNews. Artikel ini mengutip sumber yang kami hormati termasuk ahli bedah saraf Dr Donald Hilton dan yourbrainonporn.com.

https://www.lifesitenews.com/news/internet-porn-the-highly-addictive-narcotic-emasculating-young-men-through-erectile-dysfunction


Maret 29, 2019, (LifeSiteNews) - Laki-laki muda dirampok kemampuannya untuk masuk ke dalam hubungan seksual alami dengan perempuan karena menonton pornografi yang sering merusak otak mereka, merusak kemampuan mereka untuk melakukan hubungan seksual.

Dalam arti tertentu, laki-laki di usia remaja melalui 30 mereka diinokulasi terhadap seks, menentang keintiman, menentang prokreasi, menentang mengungkapkan cinta, menentang pernikahan, melawan kebahagiaan.

Dan vaksinasi itu diberikan secara gratis melalui internet.

"Sampai 2002, kejadian laki-laki di bawah 40 dengan ED (disfungsi ereksi) sekitar 2-3 persen," Mary Sharpe dari Yayasan Hadiah mengatakan Penjaga. "Sejak 2008, ketika streaming gratis, porno definisi tinggi menjadi begitu tersedia, itu terus meningkat."

"(P) orn mengubah bagaimana anak-anak menjadi terangsang secara seksual," terus Sharpe, dan itu sedang terjadi, “pada usia ketika mereka paling rentan terhadap gangguan kesehatan mental dan kecanduan. Sebagian besar kecanduan dan gangguan kesehatan mental dimulai pada masa remaja. "

Artikel Guardian menyarankan bahwa, "Hingga sepertiga dari pria muda sekarang mengalami disfungsi ereksi."

Fenomena ini telah berkembang begitu umum sehingga memiliki nama: "Disfungsi Ereksi yang Diinduksi Porno" (PIED).

"Alih-alih memasang gairah seksualnya kepada orang-orang nyata, remaja saat ini sering ditemukan di depan layar, dan dia memasang sirkuit seksual otaknya untuk menyendiri di kamarnya, untuk voyeurisme daripada partisipasi," catat sebuah video instruktif, Otak Remaja Bertemu Internet Porno Berkecepatan Tinggi.

"Alien adalah kata yang saya gunakan untuk menggambarkan bagaimana rasanya ketika saya mencoba berhubungan seks dengan wanita sungguhan," kata seorang pria muda yang dikutip dalam video. "Rasanya buatan dan asing bagi saya."

"Sepertinya saya sudah begitu terbiasa duduk di depan layar (mastrubasi) sehingga pikiran saya menganggap itu sebagai hubungan seks yang normal dan bukan seks yang sebenarnya," tambahnya.

"Wanita tidak menyalakan saya, kecuali mereka dibuat dua dimensi dan di belakang monitor kaca saya," kata yang lain.

Yang lain melaporkan satu-satunya harapan mereka untuk mencapai dan mempertahankan ereksi selama keintiman adalah untuk "membayangkan porno."

Karena fenomena ini baru - bagaimanapun juga, akses internet berkecepatan tinggi ditambah dengan akses pribadi yang mudah melalui smartphone, iPad, dan komputer laptop adalah inovasi terbaru - studi empiris perlu dilakukan.

Sementara itu, bukti anekdotal sedang menumpuk ketika para ahli - termasuk psikolog, psikiater, dan urolog - melaporkan bahwa mereka mendengar berbagai macam keluhan dari pria muda yang di masa lalu akan berada di puncak kehebatan seksual.

Ahli Urologi Paul Church mengatakan kepada LifeSiteNews bahwa sementara saat ini tidak ada bukti konklusif untuk hubungan antara penggunaan pornografi dan disfungsi ereksi, hubungan sebab akibat itu “masuk akal dan banyak dokter dan terapis, termasuk saya, dengan tegas meyakini bahwa ini akan menjadi masalah BESAR bagi generasi berikutnya. ”

“Sulit untuk mengetahui secara pasti berapa banyak pria muda yang menderita ED yang diinduksi porno. Tetapi jelas bahwa ini adalah fenomena baru, dan tidak jarang, ” terkenal Abraham Morgentaler, direktur Men's Health Boston dan profesor urologi klinis di Harvard Medical School.

"Saya tahu ini benar hanya karena pengalaman saya dengan hal ini terjadi pada orang yang bekerja dengan saya," kata Maureen Newberg, seorang pekerja sosial klinis berlisensi (LCSW) yang berpraktik di wilayah Washington, DC.

“Saya dalam praktik pribadi di mana 95 persen dari klien saya adalah laki-laki dan laki-laki. Hampir semua klien ini memiliki masalah porno atau kecanduan porno, ”terapis perkawinan dan keluarga berlisensi David Pickup mengatakan kepada LifeSiteNews.

"Pengalaman saya tentang masalah mereka dan keberhasilan mereka keluar dari penggunaan porno telah menghasilkan penemuan bahwa porno adalah 'obat terlarang' yang kuat," kata Pickup.

Kecanduan porno, seperti kecanduan lainnya, memiskinkan kehidupan seluruh generasi pria muda. Psikolog terkemuka Eropa, Dr. Gerard van den Aardweg, menyimpulkannya:

Perbudakan porno adalah laki-laki miskin, terisolasi dalam kontak manusia. Serigala sendirian. Semakin banyak porno, semakin mereka memperkuat keasyikan kekanak-kanakan mereka dengan keinginan menjadi "pria besar", dan semakin sedikit mereka mampu dalam kontak langsung yang nyata.

Konsekuensi yang tidak disengaja dan tidak terduga dari penggunaan pornografi yang sering oleh pria muda mungkin melampaui disfungsi ereksi dan merusak hubungan pernikahan yang sehat.

Mark Regnerus, profesor sosiologi di University of Texas di Austin dan seorang rekan senior di Institut Austin untuk Studi Keluarga dan Budaya, disarankan korelasi antara penggunaan porno dan dukungan untuk pernikahan sesama jenis di 2012.

Peneliti terkenal bahwa “Dukungan pria dewasa muda untuk mendefinisikan kembali pernikahan mungkin tidak sepenuhnya merupakan produk dari cita-cita tentang kebebasan yang luas, hak, kebebasan, dan komitmen mulia untuk keadilan. Ini mungkin, setidaknya sebagian, merupakan produk sampingan dari paparan reguler terhadap beragam dan tindakan seks yang gamblang, ”disaksikan melalui internet porno.

"Situs web paling populer di dunia pornografi tidak banyak melakukan diskriminasi terhadap satu tindakan seks - atau kategori semacam itu - dari yang lain," kata Regnerus. “Orang-orang Gazers disuguhi dengan penyiraman yang benar-benar menyirami keanekaragaman jenis kelamin.”

"Ini bukan Playboy kakekmu," tambahnya.

Kemahahadiran beracun dan kekuatan pornografi melalui internet

Ketika pertarungan memperebutkan hak "kebebasan berbicara" para pelaku pornografi dan industri mereka telah berlangsung selama beberapa dekade, hanya sedikit yang memperhatikan bahwa pemirsa laki-laki muda itu sendiri menjadi jaminan kerusakan. Sekarang pembantaian menjadi mustahil untuk diabaikan.

Donald Hilton, asisten profesor di Departemen Bedah Saraf, Sekolah Kedokteran Universitas Texas di San Antonio dan anggota Dewan Direksi Institut Medis untuk Kesehatan Seksual, menulis dalam sebuah artikel berjudul Pornografi: Memicu Api Seksual Toksisitas (tidak tersedia lagi).

Di mana-mana. Pornhub, situs yang paling banyak dikunjungi kedua di internet, memiliki 92 miliar orang mengunjungi di 2016, cukup untuk video 12.5 untuk setiap orang di dunia. Ini telah menjadi mode utama pendidikan seksual untuk remaja dan bahkan praremaja sekarang, dengan banyak remaja telah melihat hubungan seksual, termasuk antara lebih dari dua orang.

Pelepasan seksualitas beracun pada kemanusiaan ini merusak mereka yang melihatnya dan membuat ketagihan bagi mereka yang terus menggunakannya. Namun, poin-poin ini ditentang keras oleh industri pornografi dan para pembela akademis yang mendukungnya. Mereka mengatakan bahwa satu-satunya masalah dengan pornografi adalah rasa malu dan konstruksi moral yang ditempatkan oleh adat istiadat agama di atasnya.

Jeffrey Satinover, dalam a pernyataan disampaikan kepada komite Senat AS di 2008, menjelaskan: "Selalu tampak jelas bahwa pornografi tidak lebih dari sebuah bentuk 'ekspresi'." Karenanya, sifat buruknya, kekurangannya, atau kejahatan selalu diperdebatkan dalam istilah-istilah yang pantas untuk 'berekspresi', dan hukum kita juga mencerminkan hal itu. Kami berdebat tentang 'moralitas' literatur porno; sifatnya sebagai seni 'tinggi' atau 'rendah'; apakah itu memiliki 'nilai penebusan.' Referensi 'karya' pornografi 'sastra' dan 'aksi' tari porno 'diabadikan pada tingkat yurisprudensi konstitusi Amerika tertinggi - kata-kata dalam tanda kutip memperjelas bahwa pemahaman tentang pornografi sebagai ekspresi adalah dasar dan tidak dipertanyakan. ”

"Dengan munculnya komputer, sistem pengiriman untuk stimulus adiktif ini (pornografi internet) telah menjadi hampir bebas dari resistensi," lanjut Satinover.

"Seolah-olah kita telah menemukan bentuk heroin 100 kali lebih kuat dari sebelumnya, dapat digunakan dalam privasi rumah sendiri dan disuntikkan langsung ke otak melalui mata," tambah Satinover. "Sekarang tersedia dalam pasokan tanpa batas melalui jaringan distribusi replikasi diri, dimuliakan sebagai seni dan dilindungi oleh Konstitusi."

Membatalkan kerusakan

"Disfungsi seksual yang diinduksi oleh pornografi adalah fenomena di sini untuk bertahan," kata Dr. Tim Lock, seorang psikolog klinis dan asisten profesor di Institute for the Psychological Sciences, Divine Mercy University.

PIED akan bersama kami "sampai laki-laki dapat dibesarkan dengan kebajikan kontrol diri dan orang tua dapat diyakinkan tentang perlunya menggunakan filter internet (dan akuntabilitas internet) untuk mencegah anak-anak mereka mengakses situs web yang tidak pantas," kata Lock dalam sebuah pernyataan. untuk LifeSiteNews. “Membesarkan anak yang menghargai kontrol diri, kesucian, kemurnian, dan kerendahan hati bukanlah hal yang sederhana atau mudah. Para guru anak-anak harus terlebih dahulu diyakinkan tentang nilai-nilai ini. "

"Ini penjualan yang sulit," kata Lock. "Kecuali jika Anda sadar bahwa Tuhan kita datang untuk memberikan kehidupan, dan untuk memberikannya dengan berlimpah."

Hilton menguraikan empat langkah penting:

  • Pertama, kita harus melindungi generasi berikutnya dari seksualitas beracun yang dipromosikan oleh industri pornografi dan para pembunuhnya;
  • Kedua, kita harus kembali ke masyarakat di mana orang dewasa menolak ketidakmanusiawikan porno;
  • Ketiga, budaya kita semakin tidak toleran terhadap rasisme dan seksisme, namun kita merayakan keduanya jika orang-orang berhubungan seks dan kamera sedang berputar. Kita harus memegang industri pornografi dengan standar yang sama;
  • Keempat, kita harus kembali ke budaya hormat, empati, dan belas kasih, yang merupakan antitesis dari budaya porno modern.

Banyak informasi tentang berhenti dari pornografi dan lolos dari efek yang berpotensi merusak dapat ditemukan di situs web sekuler yang bermanfaat, Otak Anda pada Porno.

Jawaban berbasis Kristen untuk ikatan dengan penggunaan porno ditawarkan oleh Berjuang.

11 Maret 2019. Dalam artikel gaya hidup utama oleh Amy Fleming, Mary Sharpe dikutip secara luas oleh Penjaga tentang penggunaan pornografi dan disfungsi ereksi.

https://www.theguardian.com/lifeandstyle/2019/mar/11/young-men-porn-induced-erectile-dysfunction

Apakah porno membuat para pria muda impoten?

Hingga sepertiga dari pria muda sekarang mengalami disfungsi ereksi. Beberapa beralih ke tindakan ekstrem seperti implan penis - tetapi apakah menghentikan kebiasaan pornografi mereka satu-satunya solusi?

Disfungsi ereksi
 Ilustrasi: Nishant Choksi

Tdi sini adalah kampanye iklan yang menghiasi terowongan-terowongan London Underground dengan slogan "ED IS DEAD" di sebelah foto seorang pria yang tampak sehat di masa jayanya. "Jangan khawatir," katanya dalam tulisan kecil di bawahnya. "Ed bukan laki-laki. Itu urusan cowok. Ini kependekan dari disfungsi ereksi. ”Poster itu dipromosikan merek baru dari sildenafil (paling umum dikenal sebagai Viagra), yang seharusnya kita anggap membunuh masalahnya. Tapi, seperti berdiri, ED jauh dari mati.

Pasar inti Viagra dulunya adalah pria yang lebih tua dalam kesehatan yang buruk, tetapi menurut penelitian dan survei terbaru, antara 14% dan 35% pria muda mengalami DE. "Ini gila tapi benar," kata Mary Sharpe dari the Yayasan Hadiah, sebuah badan amal pendidikan yang berfokus pada cinta, seks, dan internet. “Sampai 2002, kejadian laki-laki di bawah 40 dengan ED adalah sekitar 2-3%. Sejak 2008, ketika streaming gratis, porno definisi tinggi menjadi begitu tersedia, itu terus meningkat. "Buktinya, klinis dan anekdotal, semakin meningkat bahwa penggunaan pornografi merupakan faktor yang signifikan.

Menghubungkan ED dan penggunaan pornografi

Clare Faulkner, seorang psikoseksual dan terapis hubungan yang berbasis di London pusat, termasuk di antara mereka yang menghubungkan ED dan penggunaan pornografi. "Saya sekarang memiliki klien ED di 20 awal mereka," katanya. Bagian dari masalah dengan pornografi adalah bahwa itu adalah “pengalaman yang sangat terpisah. Stimulasi datang secara eksternal, yang dapat membuatnya sangat sulit berada di tubuh Anda. "Itu juga melanggengkan mitos, katanya, bahwa" pria sangat keras dan wanita siap untuk berhubungan seks sepanjang waktu ".

Satu-satunya pemirsa pornografi menjadi terbiasa mengendalikan sepenuhnya pengalaman seksual mereka - yang lagi-lagi, kata Faulkner, "tidak direplikasi di dunia nyata". Dihadapkan dengan manusia yang nyata dan rumit, dengan kebutuhan dan rasa tidak aman, bisa sangat mengecewakan.

PIED

Dalam forum online yang didedikasikan untuk disfungsi ereksi yang diinduksi porno (PIED), puluhan ribu pria muda berbagi perjuangan mereka untuk berhenti menggunakan pornografi, perkembangan mereka dari porno lunak menjadi hardcore dan hambatan yang mereka hadapi dalam membentuk hubungan romantis dan seksual dalam kehidupan nyata. Sulit untuk membuktikan secara langsung bahwa pornografi menyebabkan DE, tetapi kesaksian ini mereplikasi temuan dari literatur klinis: bahwa jika pria dapat menghentikan kebiasaan pornonya, mereka mulai memulihkan kemampuan mereka untuk terangsang oleh keintiman kehidupan nyata.

Beberapa pemuda telah memulai gerakan dukungan akar rumput mereka sendiri, seperti NoFap (gaul untuk "tidak masturbasi"), didirikan di AS oleh Alexander Rhodes. (Sharpe mengamati bahwa para pemuda sekarang “menyamakan masturbasi dengan pornografi - mereka tidak melihatnya secara terpisah”.) Rhodes, sekarang 31, mulai menggunakan pornografi internet di sekitar 11 atau 12. "Saya berada di generasi pertama orang yang tumbuh di internet porno berkecepatan tinggi," katanya dalam diskusi online baru-baru ini.

Pada saat dia mulai berhubungan seks di 19, dia melanjutkan: “Saya tidak bisa mempertahankan ereksi tanpa membayangkan porno. Pornografi internet berkecepatan tinggi adalah pendidikan seks saya. ”Tahun lalu, ia mengatakan kepada audiensi di Pusat Nasional Eksploitasi Seksual AS:“ Anak-anak Amerika Serikat dan banyak negara maju sedang disalurkan melalui pengalaman online di mana paparan pornografi praktis wajib. "

Pengguna porno mulai muda

Usia muda di mana Rhodes mulai menonton pornografi bukanlah hal yang aneh. Pada 2016, Universitas Middlesex menemukan bahwa, dengan 60% anak-anak pertama kali menontonnya di rumah mereka sendiri. Dan sebuah studi Irlandia diterbitkan awal tahun ini dalam jurnal Porn Studies menemukan bahwa 52% anak laki-laki mulai menggunakan pornografi untuk masturbasi pada usia 13 atau di bawah. Media sosial dapat menjadi pintu gerbang, kata Sharpe. “Bintang porno memiliki akun Instagram sehingga mereka membuat anak-anak melihatnya di Instagram, dan di dalam materi mereka akan berkata: 'Lihat video terbaru saya.' Satu atau dua klik dan Anda melihat porno hardcore. Anak-anak 12 atau 13 tidak seharusnya melihat materi dewasa hardcore. ”

The Reward Foundation bukan organisasi anti-pornografi, kata Sharpe, “tetapi kelebihan pornografi mengubah cara anak-anak menjadi terangsang secara seksual”. Dan itu terjadi di tahun-tahun formatif mereka, “pada zaman ketika mereka paling rentan terhadap gangguan kesehatan mental dan kecanduan. Kebanyakan kecanduan dan gangguan kesehatan mental dimulai pada masa remaja. ”Dia dan Faulkner percaya bahwa peningkatan penggunaan pornografi setidaknya dapat menjelaskan sebagian alasan mengapa generasi milenium kurang berhubungan seks dengan generasi sebelum mereka, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan dalam jurnal Archives of Sexual Behavior.

Pengalaman pengguna porno

Gabe Deem, pendiri kelompok pemulihan pornografi Reboot Nation, berbicara secara terbuka tentang pengalamannya sendiri. Ketika dia 23, katanya: “Saya mencoba berhubungan seks dengan seorang gadis cantik, seorang wanita yang membuat saya sangat tertarik, dan tidak ada yang terjadi. Saya tidak bisa merasakan gairah fisik dan tidak bisa mendapatkan sedikit pun ereksi. ”

Seperti kecanduan lainnya, kata Faulkner: “Orang-orang membutuhkan dosis yang lebih kuat untuk menjadi tinggi. Itu selalu tentang mendorong batas untuk mendapatkan kesenangan yang sama. Yang berarti apa yang mereka tonton menjadi lebih hardcore dan berpotensi menakutkan. Klien saya mengatakan mereka tidak nyaman dengan materi yang mereka tonton. "Ketika para peneliti mempelajari otak para pengguna pornografi kompulsif, kata Sharpe:" Mereka melihat perubahan otak yang sama yang biasa terjadi pada semua kecanduan. ”

Kecemasan Kinerja

Beberapa masih menolak kenaikan ED di kalangan pria muda sebagai kecemasan kinerja, tetapi Sharpe mengatakan sementara itu mungkin benar untuk beberapa orang, "Apa yang kami dengar dari dokter, terapis seks, dokter dan orang-orang yang berurusan dengan perilaku seksual kompulsif adalah bahwa lebih dari 80% masalah terkait dengan porno." The Reward Foundation memiliki telah mengadakan lokakarya dengan praktisi kesehatan di seluruh Inggris dan menemukan bahwa dokter dan apoteker bahkan tidak mempertimbangkan untuk bertanya kepada pasien pria muda mereka yang memiliki ED tentang penggunaan pornografi mereka. "Mereka memberi mereka Viagra dan itu tidak berhasil bagi banyak dari mereka," kata Sharpe. "Itu tidak berurusan dengan masalah yang mendasarinya."

Ketika obat-obatan tidak berfungsi, Sharpe telah mendengar tentang pria muda mendapatkan implan penis (prostetik ditanamkan di penis untuk membantu ereksi). "Salah satu peserta medis di salah satu bengkel kami tahun lalu mengatakan seorang pasien memiliki dua implan." Tidak ada yang berpikir untuk bertanya kepadanya tentang penggunaan pornografi.

Pada kunjungan sekolah baru-baru ini, Sharpe mengenang, seorang anak remaja bertanya padanya berapa kali sehari masturbasi terlalu banyak. "Mereka menggunakannya setiap saat," kata Sharpe, "dan tidak ada yang memberi tahu mereka bahwa itu masalah."

24 Februari 2019. Mary Sharpe memberikan komentar ahli di media tentang kasus yang sangat menyedihkan ini di Pengadilan Skotlandia. Ini mengejutkan bangsa. Cerita ini juga tersedia dari The Sunday Post sebagai ""

The Sunday Post 24 Februari 2019The Sunday Post 24 Februari 2019The Sunday Post 24 Februari 2019The Sunday Post 24 Februari 2019The Sunday Post 24 Februari 2019

Cetak Ramah, PDF & Email