Logo Berita Menghargai

Edisi Khusus Mei 2021

Sambut semua orang di Rewarding News edisi terbaru. Ini merupakan waktu yang sibuk bagi kami untuk berbicara dengan sekolah, kelompok profesional yang menangani anak-anak dan remaja, dan mempersiapkan tanggapan terhadap konsultasi pemerintah di dalam dan luar negeri. Namun dalam edisi ini kami fokus pada kepergian salah satu raksasa gerakan untuk mendidik orang-orang tentang bahaya pornografi, Gary Wilson. Kami juga memberikan informasi terbaru tentang apa yang dilakukan atau tidak dilakukan oleh pemerintah Inggris Raya untuk melindungi anak-anak dari bahaya paparan yang mudah terhadap materi hardcore. Anda akan memiliki peran untuk dimainkan dalam memajukan ini. Ada beberapa penelitian baru utama yang tersedia juga. Jangan ragu untuk menghubungi saya, Mary Sharpe, di mary@rewardfoundation.org untuk mengirim permintaan untuk apa pun yang Anda ingin lihat kami liput. 

Gary's Gone

Berita Penghargaan Gary Wilson

Dengan sangat sedih kami mengumumkan kematian teman dan kolega tercinta kami, Gary Wilson. Ia meninggal dunia pada 20 Mei 2021 akibat komplikasi penyakit Lyme. Dia meninggalkan istrinya Marnia, putra Arion dan anjing kesayangannya, Smokey. Siaran pers ada di sini: Penulis buku terlaris Your Brain on Porn, Gary Wilson, telah meninggal dunia

Selain sebagai salah satu orang yang paling bijaksana, cerdas, dan jenaka yang pernah kami kenal, Gary sangat spesial bagi kami karena karyanya merupakan inspirasi bagi organisasi amal kami, The Reward Foundation. Kami sangat termotivasi oleh ceramah TEDx-nya yang populer "The Great Porn Experiment” pada tahun 2012, sekarang dengan lebih dari 14 juta tampilan, kami ingin menyebarkan pengetahuan dan berharap karyanya dibawa ke mereka yang berjuang secara sadar atau tidak sadar dengan penggunaan pornografi yang bermasalah. Dia adalah seorang pemikir orisinal dan pekerja keras. Yang terpenting, dia adalah pembela kebenaran ilmiah yang berani. Dia melakukan itu di hadapan oposisi dari fanatik agenda-driven yang menyangkal efek porno pada otak.

Guru dan peneliti yang berbakat

Gary adalah petugas penelitian kehormatan kami. Dia adalah rekan penulis dengan 7 dokter Angkatan Laut AS di mani “Apakah Pornografi Internet Menyebabkan Disfungsi Seksual? Ulasan dengan Laporan Klinis ”. Makalah ini memiliki lebih banyak pandangan daripada makalah lain dalam sejarah jurnal bergengsi, Ilmu Perilaku. Dia juga penulis "Hilangkan Penggunaan Pornografi Internet Kronis untuk Mengungkapkan Efeknya (2016). Sebagai guru berbakat dengan selera humor yang kering, dia membuat belajar menjadi mudah. Gary rela memberikan waktunya untuk membantu kami dengan berbagai presentasi dan rencana pelajaran. Dia membantu semua orang yang meminta bantuannya. Dia akan sangat dirindukan.

Gary adalah orang pertama yang menarik perhatian publik pada sifat pornografi internet yang berpotensi membuat ketagihan dalam pembicaraan TEDx pada tahun 2012. Teknologi dan akses ke pornografi telah berkembang dengan kecepatan yang memusingkan di tahun-tahun berikutnya. Pada saat yang sama, pornografi telah menjerat semakin banyak orang. Di antara pengguna pornografi, tingkat disfungsi seksual melonjak dari tahun ke tahun. Peningkatan ini terjadi bersamaan dengan penurunan libido yang dramatis dan kepuasan seksual dengan pasangan sejati.

Otak Anda pada Porno

Begitu populernya pembicaraan TEDx sehingga Gary didorong oleh banyak orang untuk memperbaruinya dalam bentuk buku. Ini menjadi "Otak Anda tentang Porno - Pornografi Internet dan Ilmu Ketergantungan yang Muncul". Ini adalah buku terlaris dalam kategorinya di Amazon. Edisi kedua mencakup Compulsive Sexual Behavior Disorder (CSBD). Organisasi Kesehatan Dunia kini telah memasukkan CSBD sebagai gangguan kontrol impuls dalam Klasifikasi Penyakit Internasional (ICD-11). Peneliti dan dokter terkemuka juga telah mempertimbangkan sejauh mana jenis dan pola penggunaan pornografi dapat diklasifikasikan sebagai "gangguan tertentu lainnya karena perilaku adiktif" dalam ICD-11. Baru data biologis menyarankan bahwa penggunaan pornografi dan perilaku seksual kompulsif mungkin paling baik diklasifikasikan sebagai kecanduan daripada gangguan kontrol impuls. Jadi Gary benar dan sangat teliti dalam memperkirakan efek pornografi.

Bukunya sekarang tersedia dalam edisi kedua dalam paperback, Kindle dan sebagai e-book. Buku tersebut sekarang memiliki terjemahan dalam bahasa Jerman, Belanda, Arab, Hongaria, Jepang, Rusia. Beberapa bahasa lain sedang disiapkan.

Peringatan Gary

Putranya Arion sedang membangun situs peringatan. Anda dapat membaca komentar di sini: komentar. Dan kirimkan milik Anda di sini, jika Anda mau, bahkan secara anonim: Kehidupan Gary Wilson. Bagian komentar dari peringatan itu adalah bukti nyata dari berapa banyak nyawa yang dia sentuh dengan cara yang positif. Banyak orang mengatakan dia benar-benar menyelamatkan hidup mereka.

Karyanya akan terus hidup melalui kita dan banyak orang lainnya yang menjadi bagian dari pasukan orang-orang yang terus bertumbuh yang menyadari kerusakan apa yang dapat ditimbulkan oleh penggunaan pornografi yang tidak mendapat informasi dan tidak resmi. Karyanya membawa harapan bagi ribuan orang yang menderita dengan pengetahuan bahwa, dengan menghapus pornografi dari kehidupan mereka, mereka tidak hanya dapat menyembuhkan otak mereka, tetapi juga menempatkan hidup mereka pada pijakan yang lebih baik daripada sebelumnya. Terima kasih, Gary. Anda adalah pahlawan sejati zaman modern. Kami mencintaimu.

Tolong dukung Judicial Review ini terhadap Pemerintah Inggris

Crowd Justice Rewarding News anak
Ioannis dan Ava

Apakah Anda ingin melindungi anak-anak dari pornografi hardcore? Silakan berkontribusi untuk ini tindakan crowdfunded. Kami menawarkan waktu dan layanan kami secara gratis serta berkontribusi secara finansial.

Jenis tindakan pengadilan khusus yang disebut peninjauan kembali diajukan terhadap pemerintah Inggris karena kegagalannya menerapkan Bagian 3 dari Undang-Undang Ekonomi Digital 2017 (DEA). Peninjauan kembali adalah proses menantang keabsahan keputusan otoritas publik, biasanya pemerintah daerah atau pusat. Pengadilan memiliki peran “pengawas” untuk memastikan pembuat keputusan bertindak secara sah. Pikirkan "prorogasi" menjelang Brexit.

Pemerintah Konservatif memperkenalkan DEA dan disahkan oleh semua pihak di kedua majelis. Namun seperti yang akan Anda lihat dari cerita di atas, Boris Johnston menariknya seminggu sebelum itu akan diterapkan dan dibuat undang-undang. Tidak ada yang memprediksi pandemi, tetapi efek dari non-implementasi tindakan ini berarti bahwa jutaan anak yang tak terhitung jumlahnya memiliki akses mudah ke pornografi hardcore selama penguncian sementara terjebak di rumah bosan dengan sedikit lebih dari internet untuk menghibur mereka. Pornhub, bahkan menawarkan situs premium mereka yang biasanya mahal secara gratis selama ini sebagai cara untuk mendorong pengguna baru.

Latar Belakang

Ada dua penggugat dalam gugatan pengadilan ini. Pertama, Ioannis, ayah dari 4 anak laki-laki, salah satunya pernah terpapar pornografi di perangkat sekolah. Dalam minggu-minggu menjelang insiden itu, Ioannis dan istrinya telah memperhatikan perubahan mencolok dalam perilaku putra mereka. Awalnya mereka hanya meletakkannya pada kemungkinan stres yang mungkin dia alami selama pandemi covid. Beberapa hal yang mereka perhatikan adalah: isolasi, perilaku agresif terhadap saudara kandung, kehilangan minat pada hal-hal yang disukainya. Setelah panggilan telepon dari sekolah, para orang tua menyadari bahwa perubahan perilaku terkait langsung dengan akses ke pornografi.

Penggugat kedua adalah seorang wanita muda bernama Ava. Pada Maret 2021, Ava mulai mengumpulkan kesaksian dari siswa muda tentang pelecehan dan kekerasan seksual yang mereka hadapi dari siswa di sekolah anak independen setempat. Tanggapannya luar biasa; gadis-gadis berusia 12 tahun menghubungi dia untuk menceritakan pengalaman mereka tentang budaya pemerkosaan dan perlakuan yang sangat berbahaya yang mereka derita di sekolah. Dia meletakkan kesaksian ini di Surat terbuka kepada kepala sekolah memintanya untuk mengatasi budaya misogini ini dan menerapkan langkah-langkah praktis untuk membuat para penyintas merasa didukung

Surat itu kini telah mencapai lebih dari 50,000 orang di Instagram saja. Ini telah ditampilkan di berita BBC, Sky News, ITV News dan banyak publikasi lainnya.

Jangan tunda

Jika kita tidak menerapkan undang-undang ini, ada risiko serius bahwa RUU Keamanan Daring yang baru tidak akan mencakup situs pornografi komersial, target undang-undang ini. Bahkan jika akhirnya menutupinya, itu akan menjadi setidaknya 3 tahun sebelum ia melihat cahaya siang. Tindakan terbaik untuk melindungi anak-anak adalah dengan mengimplementasikan Bagian 3 DEA sekarang. Pemerintah dapat mengisi celah apa pun dengan RUU Keamanan Daring yang baru nanti.

Informasi penting untuk Orang Tua, Guru & Pembuat Kebijakan

Berita Berharga Marshall Ballantine-Jones

Kami sangat senang menerima kontak dari Dr Marshall Ballantine-Jones PhD dari Australia 2 minggu yang lalu yang dengannya dia dengan murah hati melampirkan salinannya Tesis PhD. Penasaran dengan ceritanya, kami menindaklanjuti dengan diskusi Zoom beberapa hari kemudian.

Marshall memberi tahu kami bahwa setelah menghadiri KTT pada tahun 2016 tentang penelitian tentang efek pornografi pada anak-anak dan remaja, dia menyadari bahwa tidak ada kesepakatan tentang intervensi pendidikan mana yang harus menjadi fokus peneliti ke depan: intervensi pendidikan oleh orang tua? Pendidikan untuk pengguna muda? Atau intervensi oleh rekan-rekan mereka? Akibatnya, Marshall memutuskan untuk membuat inisiatif pendidikannya sendiri di ketiga bidang tersebut dan mencobanya pada sekelompok orang yang baik sebagai dasar tesis doktoralnya.

Tesis tersebut berjudul "Menilai keefektifan program pendidikan untuk mengurangi efek negatif dari paparan pornografi di kalangan kaum muda." Itu diserahkan ke Fakultas Kedokteran dan Kesehatan, Universitas Sydney dan merupakan tinjauan yang sangat baik dari penelitian terbaru di bidang ini. Ini mencakup kerusakan mental, fisik dan sosial.

Marshall melakukan studi awal untuk mengembangkan survei dasar tentang menonton pornografi dan sikap terhadap pornografi dalam sampel 746 siswa kelas 10 SMA, berusia 14–16 tahun, dari sekolah independen New South Wales (NSW). Intervensi tersebut merupakan program enam pelajaran, selaras dengan untaian Pendidikan Kesehatan dan Jasmani dari Kurikulum Nasional Australia, yang dilakukan pada 347 siswa Kelas 10 dari sekolah independen NSW, berusia 14–16 tahun. Program ini dikembangkan oleh peneliti, berkonsultasi dengan guru sekolah, orang tua, dan siswa sekolah menengah.

Kesimpulan

“Perbandingan data sebelum dan sesudah intervensi menunjukkan a peningkatan signifikan dalam sikap sehat terkait pornografi, pandangan positif terhadap wanita, dan sikap bertanggung jawab terhadap hubungan. Selain itu, siswa dengan perilaku menonton yang teratur meningkatkan upaya mereka untuk mengurangi menonton, sekaligus meningkatkan kegelisahan mereka tentang menonton pornografi yang sedang berlangsung. Siswa perempuan mengalami sedikit penurunan dalam perilaku media sosial yang mempromosikan diri dan frekuensi menonton pornografi.

Ada beberapa bukti bahwa strategi keterlibatan orang tua meningkatkan interaksi orang tua-siswa, sementara keterlibatan teman sebaya membantu mengurangi pengaruh budaya teman sebaya yang lebih luas. Siswa tidak mengembangkan perilaku atau sikap bermasalah setelah mengikuti kursus. Siswa yang secara teratur melihat pornografi memiliki tingkat kompulsif yang lebih tinggi, yang memediasi perilaku menonton mereka sedemikian rupa sehingga, meskipun ada peningkatan sikap menentang pornografikegelisahan tentang menonton pornografi, atau upaya untuk mengurangi perilaku yang tidak diinginkanprevalensi menonton tidak berkurang. Selain itu, ada tren peningkatan ketegangan dalam hubungan orang tua laki-laki setelah aktivitas keterlibatan di rumah, dan hubungan teman sebaya perempuan setelah diskusi teman sebaya atau dari konten pengajaran media sosial.

“Program ini efektif untuk mengurangi sejumlah efek negatif dari paparan pornografi, perilaku seksual media sosial, dan perilaku promosi diri di media sosial, menggunakan tiga strategi pendidikan didaktik, keterlibatan peer-to-peer, dan aktivitas orang tua. Perilaku kompulsif menghambat upaya untuk mengurangi menonton pornografi pada beberapa siswa, yang berarti bantuan terapeutik tambahan mungkin diperlukan untuk mendukung mereka yang berjuang untuk menghasilkan perubahan perilaku. Selain itu, keterlibatan remaja dengan media sosial dapat menghasilkan sifat narsistik yang berlebihan, mempengaruhi harga diri, dan mengubah interaksi mereka dengan pornografi dan perilaku seksual media sosial.

Kabar baik

Ada kabar baik bahwa banyak penonton muda yang bisa terbantu dengan input pendidikan, tetapi kabar buruknya, mereka yang sudah menjadi penonton kompulsif tidak bisa terbantu dengan pendidikan saja. Ini berarti bahwa intervensi pemerintah seperti melalui strategi verifikasi usia sangat penting. Ini juga berarti lebih banyak terapis diperlukan, mereka yang terlatih, kami harap, dengan pemahaman tentang potensi pornografi internet yang kompulsif dan adiktif, mengingat betapa penggunaan pornografi secara kompulsif dapat terjadi pada pengguna muda. Jelas bahwa lebih banyak yang harus dilakukan baik melalui inisiatif pendidikan dan penelitian tentang apa yang efektif dalam mengurangi prevalensi penggunaan. Kami berharap kami rencana pelajaran sendiri  serta panduan orang tua untuk pornografi internet, keduanya gratis, akan berkontribusi pada tugas pendidikan yang penting ini.

RUU Keamanan Online - Apakah ini akan melindungi anak-anak dari pornografi hardcore?

Anak

Menjelang pemilihan umum tahun 2019, pemerintah Inggris mengesampingkan Bagian 3 dari Digital Economy Act 2017 seminggu sebelum tanggal pelaksanaannya. Ini adalah undang-undang verifikasi usia yang telah lama ditunggu dan berarti bahwa perlindungan yang dijanjikan untuk melindungi anak-anak dari akses mudah ke pornografi internet hardcore tidak terwujud. Alasan yang diberikan saat itu adalah mereka ingin memasukkan situs media sosial serta situs pornografi komersial karena banyak anak dan remaja menemukan pornografi di sana. RUU Keamanan Online baru adalah apa yang mereka tawarkan untuk tujuan ini.

Blog tamu berikut dibuat oleh pakar keamanan online anak-anak dunia, John Carr OBE. Di dalamnya ia menganalisis apa yang diusulkan pemerintah dalam RUU Keamanan Online baru yang diumumkan dalam Pidato Ratu untuk 2021. Anda akan terkejut jika tidak, kecewa.

Pidato Ratu

Pada pagi hari tanggal 11 Mei Pidato Ratu disampaikan dan diterbitkan. Sore harinya, Caroline Dinenage MP muncul di hadapan Komite Komunikasi dan Digital House of Lords. Ms Dinenage adalah Menteri Negara yang bertanggung jawab atas apa yang sekarang berganti nama menjadi "RUU Keamanan Online". Menanggapi pertanyaan dari Lord Lipsey, dia tersebut berikut ini (gulir ke 15.26.50)

"(RUU) akan melindungi anak-anak dengan tidak hanya menangkap situs-situs pornografi yang paling banyak dikunjungi tetapi juga pornografi di situs-situs media sosial ”.

Itu tidak benar.

Seperti yang saat ini disusun, RUU Keamanan Online berlaku hanya ke situs atau layanan yang memungkinkan interaktivitas pengguna, yaitu situs atau layanan yang memungkinkan interaksi antara pengguna atau mengizinkan pengguna untuk mengunggah konten. Inilah yang umumnya dipahami sebagai situs atau layanan media sosial. Namun, beberapa di antaranya “Situs pornografi yang paling banyak dikunjungi"Baik sudah tidak memungkinkan interaktivitas pengguna atau mereka dapat dengan mudah lepas dari cengkeraman undang-undang yang ditulis seperti itu hanya dengan tidak mengizinkannya di masa mendatang. Itu tidak akan memengaruhi model bisnis inti mereka secara signifikan, jika memang ada.

Anda hampir bisa mendengar gabus sampanye bermunculan di kantor Pornhub di Kanada.

Sekarang gulir maju ke sekitar 12.29.40 di mana Menteri juga mengatakan

“(Menurut penelitian yang diterbitkan oleh BBFC pada tahun 2020) hanya 7% dari anak-anak yang mengakses pornografi melakukannya melalui situs porno khusus .... bahkan anak-anak yang dengan sengaja mencari pornografi melakukannya terutama melalui media sosial“

Bagaimana anak-anak mengakses pornografi

Ini juga tidak benar karena tabel ini menunjukkan:

akses yang disengaja oleh anak ke pornografi

Hal di atas diambil dari penelitian yang dilakukan untuk BBFC oleh Mengungkap Realitas (dan catat apa yang tertulis di badan laporan tentang anak-anak yang melihat pornografi online sebelum mereka telah mencapai usia 11). Ingatlah bahwa tabel menunjukkan itu tiga rute utama untuk akses pornografi anak-anak. Mereka tidak lengkap atau eksklusif satu sama lain. Seorang anak bisa saja melihat film porno di atau melalui mesin pencari, situs media sosial serta situs porno khusus. Atau mereka mungkin pernah melihat pornografi di media sosial sekali, tetapi mengunjungi Pornhub setiap hari. 

Apakah Situs Pornografi Komersial Akan Keluar dari Inklusi?

penelitian lain diterbitkan seminggu sebelum Pidato Ratu melihat posisi usia 16 dan 17 tahun. Ditemukan bahwa sementara 63% mengatakan mereka melihat pornografi di media sosial, 43% mengatakan mereka pernah melihatnya juga mengunjungi situs web porno.

Bagian 3 dari Digital Economy Act 2017 pada prinsipnya membahas "Situs pornografi yang paling banyak dikunjungi". Ini adalah yang komersial, seperti Pornhub. Dalam menjelaskan mengapa Pemerintah tidak melaksanakan Bagian 3 dan sekarang bermaksud untuk mencabutnya, saya heran mendengar Menteri mengatakan bahwa turun ke Bagian 3 menjadi korban dari "Kecepatan perubahan teknologi" karena belum termasuk situs media sosial.

Apakah Menteri benar-benar percaya bahwa masalah pornografi di situs media sosial hanya muncul sebagai masalah serius dalam empat tahun terakhir ini? Saya hampir tergoda untuk mengatakannya "Jika demikian, saya menyerah".

Ketika RUU Ekonomi Digital disahkan Parlemen, kelompok anak-anak dan lainnya melobi situs media sosial untuk dimasukkan tetapi Pemerintah dengan tegas menolak untuk menyetujui. Saya tidak akan menyebutkan pada saat Bagian 3 menerima Persetujuan Kerajaan, Boris Johnson adalah Menteri Kabinet di Pemerintahan Konservatif saat itu. Saya juga tidak akan menyinggung apa yang saya yakini sebagai alasan sebenarnya mengapa Tories tidak ingin melanjutkan segala bentuk pembatasan terhadap pornografi online sebelum Pemilihan Umum Brexit dihentikan.

Menteri Luar Negeri dan Julie Elliott untuk menyelamatkan

Dua hari setelah Menteri Negara muncul di the Lords, DCMS Select Committee of House of Commons bertemu dengan Sekretaris Negara Oliver Dowden MP. Dalam kontribusinya (gulir maju ke 15: 14.10) Julie Elliott MP langsung ke intinya dan meminta Mr Dowden untuk menjelaskan mengapa Pemerintah memilih untuk mengecualikan situs pornografi komersial dari ruang lingkup RUU tersebut.

Sekretaris Negara mengatakan dia yakin risiko terbesar anak-anak “Tersandung” Lebih dari pornografi dilakukan melalui situs media sosial (lihat di atas) tetapi apakah itu benar atau tidak “Tersandung” bukan satu-satunya hal yang penting di sini, terutama untuk anak-anak yang sangat muda.

Dia juga bilang dia "Percaya" "jumlah lebih besar" dari situs pornografi komersial do memiliki konten yang dibuat pengguna pada mereka sehingga mereka akan menjadi inscope. Saya belum pernah melihat bukti yang mendukung proposisi itu, tapi lihat di atas. Beberapa klik mouse oleh pemilik situs dapat menghapus elemen interaktif. Pendapatan kemungkinan akan tetap tidak terpengaruh secara substansial dan dalam satu batasan, para pedagang porno akan membebaskan diri dari biaya dan kesulitan untuk memperkenalkan verifikasi usia sebagai satu-satunya cara yang berarti untuk membatasi akses anak-anak.

Bagaimana ini bisa terjadi?

Apakah Menteri Negara dan Sekretaris Negara diberi pengarahan yang buruk atau mereka hanya tidak memahami dan memahami pengarahan yang diberikan kepada mereka? Apapun penjelasannya, itu adalah keadaan yang luar biasa mengingat betapa banyak perhatian yang diterima subjek ini di media dan di Parlemen selama beberapa tahun.

Namun kabar baiknya adalah Dowden mengatakan jika a "sepadan" cara dapat ditemukan untuk memasukkan jenis situs yang sebelumnya dicakup oleh Bagian 3 maka dia terbuka untuk menerimanya. Dia mengingatkan kita bahwa hal itu mungkin muncul dari proses pemeriksaan bersama yang akan segera dimulai.

Saya meraih pensil saya yang sepadan. Saya menyimpannya di laci khusus.

Bravo Julie Elliott karena mendapatkan jenis kejelasan yang kita semua butuhkan.

Cetak Ramah, PDF & Email