Studi Penyebab tentang Kerugian Pornografi

Studi Penyebab tentang Bahaya Pornografi

adminaccount888 Berita Terkini

Publikasi definisi Gangguan Perilaku Seksual Kompulsif pada Juni 2018 oleh WHO didasarkan pada bukti empiris. Namun, sebagian orang masih menyangkal bahwa konsumsi pornografi dapat menimbulkan kerugian mental atau fisik. Di blog ini, kami melihat 6 studi penyebab yang dipublikasikan sejauh ini yang menunjukkan penyebab saat partisipan menghilangkan penggunaan pornografi dan menyembuhkan disfungsi seksual kronis. Mereka semua menghubungkan penggunaan pornografi atau kecanduan porno dengan disfungsi seksual dan gairah yang lebih rendah.

1) Apakah Pornografi Internet Menyebabkan Disfungsi Seksual? Ulasan dengan Laporan Klinis (2016) 

Tinjauan luas literatur yang terkait dengan masalah seksual yang diinduksi porno. Melibatkan 7 dokter Angkatan Laut AS, tinjauan memberikan data terbaru mengungkapkan peningkatan luar biasa dalam masalah seksual muda. Ini juga meninjau studi neurologis yang berkaitan dengan kecanduan porno dan pengkondisian seksual melalui internet porno. Para dokter memberikan laporan klinis 3 tentang pria yang mengembangkan disfungsi seksual yang diinduksi porno. Dua dari tiga pria menyembuhkan disfungsi seksual mereka dengan menghilangkan penggunaan pornografi. Orang ketiga mengalami sedikit peningkatan karena ia tidak dapat menghindari penggunaan pornografi. Kutipan:

Faktor tradisional yang pernah menjelaskan kesulitan seksual pria tampaknya tidak cukup untuk menjelaskan peningkatan tajam dalam disfungsi ereksi, ejakulasi tertunda, penurunan kepuasan seksual, dan berkurangnya libido selama hubungan seks berpasangan pada pria di bawah 40. Ulasan ini (1) mempertimbangkan data dari berbagai domain, misalnya, klinis, biologis (kecanduan / urologi), psikologis (pengondisian seksual), sosiologis; dan (2) menyajikan serangkaian laporan klinis, semua dengan tujuan mengusulkan arah yang mungkin untuk penelitian masa depan dari fenomena ini. Perubahan pada sistem motivasi otak dieksplorasi sebagai etiologi yang mungkin mendasari disfungsi seksual terkait pornografi.

Ulasan ini juga mempertimbangkan bukti bahwa sifat-sifat unik pornografi Internet (kebaruan tanpa batas, potensi eskalasi yang mudah ke materi yang lebih ekstrem, format video, dll.) Mungkin cukup kuat untuk mengkondisikan gairah seksual pada aspek-aspek penggunaan pornografi Internet yang tidak mudah beralih ke kehidupan nyata. pasangan seumur hidup, sehingga hubungan seks dengan pasangan yang diinginkan tidak dapat mendaftar karena memenuhi harapan dan gairah menurun. Laporan klinis menunjukkan bahwa penghentian penggunaan pornografi Internet kadang-kadang cukup untuk membalikkan efek negatif, menggarisbawahi perlunya penyelidikan yang luas dengan menggunakan metodologi yang memiliki subyek menghapus variabel penggunaan pornografi internet.

Yayasan Hadiah menulis sebuah cerita tentang studi ini ketika pertama kali keluar.

2) Kebiasaan masturbasi pria dan disfungsi seksual (2016) 

Penelitian ini dilakukan oleh seorang psikiater Perancis yang merupakan presiden saat ini Federasi Seksologi Eropa. Sementara abstrak berpindah-pindah antara penggunaan pornografi Internet dan masturbasi, jelas bahwa dia kebanyakan merujuk diinduksi porno disfungsi seksual (disfungsi ereksi dan anorgasmia). Makalah ini berkisar pada pengalaman klinisnya dengan pria 35 yang mengembangkan disfungsi ereksi dan / atau anorgasmia, dan pendekatan terapeutiknya untuk membantu mereka. Penulis menyatakan bahwa sebagian besar pasiennya menggunakan porno, dengan beberapa kecanduan porno. Poin abstrak ke internet porno sebagai penyebab utama masalah (perlu diingat bahwa masturbasi tidak menyebabkan DE kronis, dan itu tidak pernah diberikan sebagai penyebab DE). 19 dari pria 35 melihat peningkatan yang signifikan dalam fungsi seksual. Laki-laki lain putus pengobatan atau masih berusaha untuk pulih. Kutipan:

intro: Tidak berbahaya dan bahkan membantu dalam bentuk yang biasa dipraktikkan secara luas, masturbasi dalam bentuknya yang berlebihan dan unggul, yang umumnya sekarang dikaitkan dengan kecanduan pornografi, terlalu sering diabaikan dalam penilaian klinis disfungsi seksual yang dapat ditimbulkannya..

hasil: Hasil awal untuk pasien ini, setelah perawatan untuk "melepaskan" kebiasaan bermasturbasi mereka dan kecanduan mereka yang sering dikaitkan dengan pornografi, sangat membesarkan hati dan menjanjikan. Penurunan gejala diperoleh pada 19 pasien dari 35 pasien. Disfungsi mengalami kemunduran dan pasien-pasien ini dapat menikmati aktivitas seksual yang memuaskan.

Kesimpulan: Masturbasi yang adiktif, sering disertai dengan ketergantungan pada cyber-pornografi, telah terlihat berperan dalam etiologi beberapa jenis disfungsi ereksi atau anejaculation coital. Adalah penting untuk secara sistematis mengidentifikasi keberadaan kebiasaan-kebiasaan ini daripada melakukan diagnosa dengan menghilangkan, untuk memasukkan teknik-teknik pengondisian yang dapat menghentikan kebiasaan dalam mengelola disfungsi ini.

3) Praktek masturbasi yang tidak biasa sebagai faktor etiologis dalam diagnosis dan pengobatan disfungsi seksual pada pria muda (2014) 

Salah satu studi kasus 4 dalam makalah ini melaporkan seorang pria dengan masalah seksual yang diinduksi porno (libido rendah, fetish, anorgasmia). Intervensi seksual menyerukan pantangan 6-minggu dari porno dan masturbasi. Setelah 8 bulan, pria tersebut melaporkan peningkatan hasrat seksual, kesuksesan seks dan orgasme, dan menikmati “praktik seksual yang baik. Ini adalah pencatatan peer-review pertama dari pemulihan dari disfungsi seksual yang diinduksi porno. Kutipan dari kertas:

“Ketika ditanya tentang praktik masturbasi, dia melaporkan bahwa di masa lalu dia telah melakukan masturbasi dengan penuh semangat dan cepat saat menonton pornografi sejak remaja. Pornografi awalnya terdiri terutama dari zoofilia, dan perbudakan, dominasi, sadisme, dan masokisme, tetapi ia akhirnya terbiasa dengan materi-materi ini dan membutuhkan adegan-adegan pornografi yang lebih hardcore, termasuk seks transgender, pesta pora, dan seks yang keras. Dia biasa membeli film-film porno ilegal tentang tindak kekerasan seksual dan pemerkosaan serta memvisualisasikan adegan-adegan itu dalam imajinasinya untuk berfungsi secara seksual dengan wanita. Dia secara bertahap kehilangan keinginannya dan kemampuannya untuk berkhayal dan mengurangi frekuensi masturbasinya. ”

Dalam hubungannya dengan sesi mingguan dengan terapis seks, pasien diinstruksikan untuk menghindari paparan materi eksplisit seksual, termasuk video, koran, buku, dan pornografi internet.

Setelah 8 bulan, pasien dilaporkan mengalami orgasme dan ejakulasi yang suksesDia memperbarui hubungannya dengan wanita itu, dan mereka secara bertahap berhasil menikmati praktik seksual yang baik.

4) Seberapa sulit untuk mengobati ejakulasi tertunda dalam model psikoseksual jangka pendek? Perbandingan studi kasus (2017) 

Sebuah laporan tentang dua "kasus komposit" menggambarkan penyebab dan perawatan untuk ejakulasi tertunda (anorgasmia). "Pasien B" mewakili beberapa pria muda yang dirawat oleh terapis. Menariknya, makalah tersebut menyatakan bahwa "penggunaan porno oleh Pasien B telah meningkat menjadi materi yang lebih sulit", "seperti yang sering terjadi". Surat kabar itu mengatakan bahwa ejakulasi tertunda terkait-porno bukan tidak biasa, dan terus meningkat. Penulis menyerukan penelitian lebih lanjut tentang efek porno dari fungsi seksual. Ejakulasi tertunda Pasien B sembuh setelah 10 minggu tidak ada porno. Kutipan:

Kasing tersebut adalah kasing gabungan yang diambil dari pekerjaan saya di Layanan Kesehatan Nasional di Rumah Sakit Universitas Croydon, London. Dengan kasus terakhir (Pasien B), penting untuk dicatat bahwa presentasi tersebut mencerminkan sejumlah laki-laki muda yang telah dirujuk oleh dokter mereka dengan diagnosis yang sama. Pasien B adalah seorang 19 yang disajikan karena ia tidak dapat berejakulasi melalui penetrasi. Ketika dia 13, dia secara teratur mengakses situs-situs pornografi baik melalui pencarian internet atau melalui tautan yang dikirim oleh teman-temannya. Dia mulai masturbasi setiap malam sambil mencari gambar di ponselnya ... Jika dia tidak masturbasi dia tidak bisa tidur. Pornografi yang ia gunakan telah meningkat, seperti yang sering terjadi (lihat Hudson-Allez, 2010), menjadi materi yang lebih sulit (tidak ada yang ilegal) ...

Eskalasi

Pasien B terpapar citra seksual melalui pornografi sejak usia 12 dan pornografi yang digunakannya telah meningkat menjadi ikatan dan dominasi pada usia 15.

Kami sepakat bahwa dia tidak akan lagi menggunakan pornografi untuk bermasturbasi. Ini berarti meninggalkan ponselnya di ruangan lain di malam hari. Kami sepakat bahwa ia akan bermasturbasi dengan cara yang berbeda ....

Pasien B mampu mencapai orgasme melalui penetrasi pada sesi kelima; sesi ditawarkan setiap dua minggu di Rumah Sakit Universitas Croydon sehingga sesi lima sama dengan sekitar 10 minggu dari konsultasi. Dia senang dan sangat lega. Dalam tindak lanjut tiga bulan dengan Pasien B, semuanya masih berjalan dengan baik.

Pasien B bukanlah kasus yang terisolasi dalam Layanan Kesehatan Nasional (NHS) dan pada kenyataannya pria muda pada umumnya mengakses terapi psikoseksual, tanpa pasangan mereka, berbicara dalam dirinya sendiri ke arah perubahan.

Karenanya artikel ini mendukung penelitian sebelumnya yang mengaitkan gaya masturbasi dengan disfungsi seksual dan pornografi dengan gaya masturbasi. Artikel tersebut menyimpulkan dengan menyarankan bahwa keberhasilan terapis psikoseksual dalam bekerja dengan DE jarang dicatat dalam literatur akademik, yang telah memungkinkan pandangan DE sebagai gangguan yang sulit diobati tetap sebagian besar tidak tertandingi. Artikel ini menyerukan penelitian penggunaan pornografi dan pengaruhnya terhadap masturbasi dan desensitisasi genital.

5) Anejaculation Psychogenic Situasional: Sebuah Studi Kasus (2014) 

Rinciannya mengungkap kasus anejaculation yang diinduksi porno. Satu-satunya pengalaman seksual suami sebelum menikah adalah sering melakukan masturbasi ke pornografi - di mana ia bisa berejakulasi. Dia juga melaporkan hubungan seksual kurang membangkitkan gairah daripada masturbasi ke porno. Bagian penting dari informasi adalah bahwa "pelatihan ulang" dan psikoterapi gagal menyembuhkan anejaculation-nya. Ketika intervensi itu gagal, terapis menyarankan larangan lengkap masturbasi untuk pornografi. Akhirnya larangan ini menghasilkan hubungan seksual yang berhasil dan ejakulasi dengan pasangan untuk pertama kalinya dalam hidupnya. Beberapa kutipan:

A adalah lelaki menikah berumur 33 tahun dengan orientasi heteroseksual, seorang profesional dari latar belakang sosial ekonomi perkotaan menengah. Dia tidak memiliki kontak seksual pranikah. Dia menonton pornografi dan sering melakukan masturbasi. Pengetahuannya tentang seks dan seksualitas memadai. Setelah menikah, Mr A menggambarkan libido-nya sebagai awalnya normal, tetapi kemudian berkurang karena kesulitan ejakulasi. Meskipun gerakan-gerakan menyodorkan selama menit-menit 30-45, ia tidak pernah bisa ejakulasi atau mencapai orgasme selama seks penetrasi dengan istrinya.

Apa yang tidak berhasil

Obat-obatan Tn. A dirasionalisasi; clomipramine dan bupropion dihentikan, dan sertraline dipertahankan dengan dosis 150 mg per hari. Sesi terapi dengan pasangan diadakan setiap minggu selama beberapa bulan awal, setelah itu mereka ditempatkan setiap dua minggu dan kemudian setiap bulan. Saran khusus termasuk fokus pada sensasi seksual dan berkonsentrasi pada pengalaman seksual daripada ejakulasi digunakan untuk membantu mengurangi kecemasan kinerja dan penonton. Karena masalah tetap ada meskipun ada intervensi ini, terapi seks intensif dipertimbangkan.

Akhirnya mereka melembagakan larangan masturbasi sepenuhnya (yang berarti ia terus melakukan masturbasi ke porno selama intervensi yang gagal di atas):

Larangan segala bentuk aktivitas seksual disarankan. Latihan fokus sensasi progresif (awalnya non-genital dan kemudian genital) dimulai. Tn. A menggambarkan ketidakmampuan untuk mengalami tingkat stimulasi yang sama selama seks penetrasi dibandingkan dengan yang dia alami selama masturbasi. Setelah larangan masturbasi diberlakukan, ia melaporkan keinginan yang meningkat untuk aktivitas seksual dengan pasangannya.

Setelah jumlah waktu yang tidak ditentukan, larangan masturbasi untuk pornografi mengarah pada kesuksesan:

Sementara itu, Bpk. A dan istrinya memutuskan untuk melanjutkan dengan Teknik Reproduksi Berbantuan (ART) dan menjalani dua siklus inseminasi intrauterin. Selama sesi latihan, Mr. A berejakulasi untuk pertama kalinya, setelah itu ia dapat berejakulasi dengan memuaskan selama sebagian besar interaksi seksual pasangan.

6) Pornografi Menginduksi Disfungsi Ereksi Di antara Para Remaja Putra (2019) 

Abstrak: Makalah ini mengeksplorasi fenomena pornografi menginduksi disfungsi ereksi (PIED), yang berarti masalah potensi seksual pada pria karena konsumsi pornografi Internet. Data empiris dari pria yang menderita kondisi ini telah dikumpulkan. Kombinasi metode riwayat hidup topikal (dengan wawancara naratif online asinkron kualitatif) dan buku harian online pribadi telah digunakan. Data telah dianalisis menggunakan analisis interpretatif teoretis (menurut teori media McLuhan), berdasarkan induksi analitik. Investigasi empiris menunjukkan bahwa ada korelasi antara konsumsi pornografi dan disfungsi ereksi yang menunjukkan penyebab.

Temuan ini didasarkan pada wawancara 11 bersama dengan dua buku harian video dan tiga buku harian teks. Para pria berusia antara 16 dan 52; mereka melaporkan bahwa pengenalan awal terhadap pornografi (biasanya selama masa remaja) diikuti oleh konsumsi harian sampai suatu titik tercapai di mana konten ekstrem (yang melibatkan, misalnya, unsur-unsur kekerasan) diperlukan untuk mempertahankan gairah. Tahap kritis tercapai ketika gairah seksual secara eksklusif dikaitkan dengan pornografi ekstrem dan serba cepat, menjadikan hubungan seksual terasa hambar dan tidak menarik. Hal ini mengakibatkan ketidakmampuan untuk mempertahankan ereksi dengan pasangan dalam kehidupan nyata, di mana pada saat itu para lelaki memulai proses "boot ulang", meninggalkan pornografi. Ini telah membantu beberapa pria untuk mendapatkan kembali kemampuan mereka untuk mencapai dan mempertahankan ereksi.

Pengantar bagian hasil

Setelah mengolah data, saya telah memperhatikan pola-pola tertentu dan tema yang berulang, mengikuti narasi kronologis dalam semua wawancara. Ini adalah: pengantar. Seseorang pertama kali diperkenalkan pada pornografi, biasanya sebelum pubertas. Membangun kebiasaan. Seseorang mulai mengkonsumsi pornografi secara teratur. Eskalasi. Seseorang beralih ke bentuk-bentuk pornografi yang lebih "ekstrem", dari segi konten, untuk mencapai efek yang sama yang sebelumnya dicapai melalui bentuk-bentuk pornografi yang kurang "ekstrem". Realisasi. Satu pemberitahuan masalah potensi seksual diyakini disebabkan oleh penggunaan pornografi. Proses "boot ulang". Seseorang mencoba untuk mengatur penggunaan pornografi atau menghilangkannya sepenuhnya untuk mendapatkan kembali potensi seksualnya. Data dari wawancara disajikan berdasarkan garis besar di atas.

Lebih banyak studi

Selain studi penyebab yang tercantum di atas, halaman ini berisi artikel dan video oleh para pakar 130 (profesor urologi, ahli urologi, psikiater, psikolog, seksolog, MD) yang mengakui dan telah berhasil mengobati DE porno dan hasrat seksual yang diinduksi oleh pornografi.

Cetak Ramah, PDF & Email

Bagikan artikel ini